Penyebab dan Cara Mengatasi Rambut Rontok Pada Anak 1 Tahun

·Bacaan 5 menit

Fimela.com, Jakarta Meskipun anak bayi di bawah satu tahun masih memiliki rambut yang sedikit, belum tentu si kecil terhindar dari masalah seperti kerontokan rambut.

Menurut American Academy of Pediatrics (AAP), kebanyakan bayi kehilangan sebagian, bahkan semua rambutnya dalam beberapa bulan pertama kehidupan. Dan itu sangat normal.

TERKAIT: Tips Atasi Masalah Rambut Rontok yang Bikin Malas Olahraga

TERKAIT: 7 Penyebab Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

TERKAIT: Kenali Alopesia, Masalah Rambut Rontok yang Sebabkan Pitak di Kepala

Seringkali, rambut rontok pada anak disebabkan oleh infeksi atau masalah lain pada kulit kepala. Untuk mengatasi rambut rontok pada anak,orangtua pun harus mengetahui terlebih dahulu penyebabnya agar menemukan solusi perawatan rambut terbaik.

Melansir healthline, berikut ini beberapa penyebab rambut rontok pada anak hingga cara mengatasinya.

1. Tinea capitis

Penyebab Rambut Rontok pada Anak (Sumber: Pixabay)
Penyebab Rambut Rontok pada Anak (Sumber: Pixabay)

Infeksi kulit kepala ini menyebar ketika anak-anak berbagi barang-barang pribadi seperti sisir dan topi. Ini juga dikenal sebagai kurap pada kulit kepala, meskipun disebabkan oleh jamur.

Anak-anak dengan tinea capitis mengembangkan bercak rambut rontok dengan titik-titik hitam di mana rambut patah. Kulit mereka mungkin berubah menjadi merah, bersisik, dan bergelombang. Demam dan pembengkakan kelenjar adalah gejala lain yang mungkin terjadi.

Seorang dokter kulit dapat mendiagnosis tinea capitis dengan memeriksa kulit kepala anak. Terkadang dokter akan mengikis sepotong kecil kulit yang terinfeksi dan mengirimkannya ke laboratorium untuk memastikan diagnosisnya.

Tinea capitis diobati dengan obat antijamur yang diminum selama sekitar delapan minggu. Menggunakan sampo antijamur bersama dengan obat oral akan mencegah anak menyebarkan virus ke anak lain.

2. Alopecia areata

Alopecia adalah penyakit autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut. Sistem kekebalan menyerang folikel tempat rambut tumbuh. Sekitar 1 dari setiap 1.000 anak memiliki versi lokal yang disebut alopecia areata.

Alopecia datang dalam berbagai bentuk, tergantung pada pola kerontokan rambut:

alopecia areata: bentuk tambalan botak di kulit kepala anakalopecia totalis: semua rambut di kulit kepala rontokalopecia universalis: semua rambut di tubuh rontokanak-anak dengan alopecia areata dapat menjadi benar-benar botak. Beberapa kehilangan rambut di tubuh.

Dokter mendiagnosis alopecia areata dengan memeriksa kulit kepala anak. Mereka mungkin menghilangkan beberapa rambut untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Tidak ada obat untuk alopecia areata, tetapi beberapa perawatan dapat membantu menumbuhkan kembali rambut.

3. Trikotilomania

Trikotilomania adalah gangguan di mana anak-anak secara kompulsif mencabut rambut mereka. Para ahli mengkategorikannya sebagai bentuk gangguan obsesif-kompulsif. Beberapa anak menarik rambut mereka sebagai semacam pelepasan. Orang lain tidak menyadari bahwa mereka melakukannya.

Anak-anak dengan kondisi ini akan memiliki area rambut yang hilang dan patah. Rambut akan tumbuh kembali setelah anak-anak berhenti mencabutnya.

Terapi perilaku kognitif mengajarkan anak-anak untuk menjadi lebih sadar tentang menarik rambut. Terapi ini membantu mereka memahami emosi yang memicu perilaku tersebut sehingga mereka dapat menghentikannya.

4. Telogen effluvium

Telogen adalah bagian dari siklus pertumbuhan rambut normal ketika rambut berhenti tumbuh dan beristirahat. Kemudian, rambut lama rontok untuk memungkinkan yang baru tumbuh. Biasanya, hanya 10 hingga 15 persen folikel rambut yang berada dalam fase ini pada satu waktu.

Pada anak-anak dengan telogen effluvium, lebih banyak folikel rambut yang masuk ke fase telogen daripada biasanya. Jadi, alih-alih kehilangan 100 helai rambut sehari seperti biasanya, anak-anak kehilangan 300 helai rambut sehari. Kerontokan rambut mungkin tidak terlihat atau mungkin ada bercak kebotakan di kulit kepala.

Setelah peristiwa itu berlalu, rambut anak harus tumbuh kembali. Pertumbuhan kembali penuh bisa memakan waktu enam bulan hingga satu tahun.

5. Kekurangan nutrisi

Nutrisi yang baik sangat penting untuk kesehatan tubuh. Ketika anak-anak tidak mendapatkan cukup vitamin, mineral, dan protein, rambut mereka bisa rontok. Rambut rontok bisa menjadi tanda gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia, serta efek samping dari diet vegetarian atau vegan rendah protein.

Kurangnya nutrisi seperti zinc, biotin, niasin, protein, asam amino, terlalu banyak vitamin A menyebabkan kerontokan rambut.

Untuk itu, rencana makan yang sehat atau meresepkan suplemen untuk menebus kekurangan nutrisi.

6. Hipotiroidisme

Tiroid adalah kelenjar di leher. Ini melepaskan hormon yang membantu mengontrol metabolisme tubuh.

Pada hipotiroidisme, tiroid tidak menghasilkan cukup hormon yang dibutuhkan untuk berfungsi dengan baik.

7. Kemoterapi

Anak-anak yang menerima pengobatan kemoterapi akan kehilangan rambut mereka. Kemoterapi adalah obat kuat yang membunuh sel-sel yang membelah dengan cepat dalam tubuh - termasuk sel-sel di akar rambut. Setelah perawatan selesai, rambut anak Anda akan tumbuh kembali.

Non medical

Mencegah rambut rontok, ketahui manfaat baik jahe untuk rambut. Cek di sini! (pexels.com/Skitterphoto)
Mencegah rambut rontok, ketahui manfaat baik jahe untuk rambut. Cek di sini! (pexels.com/Skitterphoto)

Penyebab kerontokan rambut nonmedis

Terkadang, anak-anak kehilangan rambut karena alasan yang tidak medis. Penyebab umum meliputi:

Kerontokan rambut gesekan

Beberapa bayi kehilangan rambut di bagian belakang kulit kepala mereka karena mereka menggosok kepala mereka berulang kali ke kasur atau yang lainnya.

Untuk mengatasinya, perhatikan agar anak tidak melakukan hal-hal tersebut. Begitu mereka berhenti menggosok, rambut akan tumbuh kembali.

Bahan kimia

Produk yang digunakan untuk memutihkan, mewarnai, mengeriting, atau meluruskan rambut dapat mengandung bahan kimia keras yang merusak batang rambut. Cobalah untuk menghindari penggunaan produk ini untuk anak kecil atau mintalah rekomendasi penata rambut tentang versi non-toksik yang dibuat untuk anak-anak.

Pengeringan

Panas berlebih dari blow-drying atau pelurusan juga dapat merusak rambut dan menyebabkannya rontok. Saat mengeringkan rambut anak, tidak perlu menggunakan alat blow drying cukup mengeringkan dengan handuk namun jangan menggesek terlalu kencang. Jangan mengeringkannya setiap hari untuk meminimalkan paparan panas.

Ikat rambut

Menarik rambut anak ke belakang menjadi kuncir kuda, kepang, atau sanggul yang ketat menyebabkan trauma pada folikel rambut. Rambut juga bisa rontok jika anak menyisirnya terlalu keras. Bersikaplah lembut saat menyisir dan menata rambut anak dan jaga agar kuncir kuda dan kepang tetap longgar untuk mencegah kerontokan rambut

Bahan-bahan alami

Ada juga bahal alami untuk mengatasi rambut rontok pada anak yang pertama adalah dengan lidah buaya.

Lidah buaya bekerja dengan cara menenangkan kulit kepala yang rusak, lalu menciptakan lingkungan yang sehat untuk mengisi dan menumbuhkan sel-sel rambut.

Lidah buaya juga membantu membersihkan sebum, minyak yang menyumbat folikel dan mencegah rambut tumbuh kembali.

Untuk secara efektif menggunakan perawatan rambut rontok alami ini, cukup pijatkan gel lidah buaya murni langsung di seluruh kulit kepala anak.

Minyak kelapa dikenal karena kemampuan melembapkannya, untuk itu bisa memijat kulit kepala si kecil dengan minyak kelapa, diamkan selama 10 menit.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel