Penyebab dan Gejala Badai Sitokin Seperti yang Dialami Deddy Corbuzier

·Bacaan 3 menit

VIVA – Akhir pekan lalu, Deddy Corbuzier mengungkap kondisi kesehatannya. Dalam unggahannya itu, Deddy sempat terpapar COVID-19 yang menyebabkan harus istirahat dari sejumlah kegiatannya. Bukan hanya itu saja, Deddy Corbuzier sempat terserang badai sitokin yang mengancam jiwanya.

"Mohon maaf saya baru bisa memberitahu keadaan sebenarnya pada masyarakat, Intinya dua minggu saya break semua nya karena saya Hrs konsentrasi pada kesehatan saya. Saya sakit..Kritis, hampir meninggal karena badai Cytokine, lucu nya dengan keadaan sudah negatif. Yes it's covid," tulis Deddy dalam akun instagramnya.

Badai sitokin adalah kondisi sistem imun yang memberikan respons berlebihan. Normalnya, sistem imun mengandung berbagai komponen untuk melawan infeksi.

Penyebab badai sitokin

Lantas apa yang menyebabkan badai sitokin yang terjadi pada Deddy Corbuzier? Dilansir dari laman verywellhealth, hingga saat ini para ilmuwan masih mencari tahu untuk memahami jaringan kompleks penyebab yang dapat menyebabkan badai sitokin dimulai.

Badai sitokin dapat disebabkan oleh beberapa jenis masalah kesehatan yang mendasarinya. Namun kondisi ini bisa berkaitan dengan berbagai kondisi kesehatan, yakni:

1. Sindrom Genetik

Orang dengan sindrom genetik tertentu cenderung mengalami badai sitokin. Misalnya, berlaku untuk orang dengan kondisi yang disebut familial hemophagocytic lymphohistiocytosis (HLH). Cacat genetik ini menyebabkan masalah spesifik pada sel sistem kekebalan tertentu.

Orang yang memiliki kondisi genetik dalam kelompok ini cenderung mengembangkan badai sitokin sebagai respons terhadap infeksi, biasanya dalam beberapa bulan pertama kehidupan.

2. Penyakit Autoimun

Orang dengan sindrom autoimun tertentu memiliki risiko lebih tinggi terkena sindrom badai sitokin. Misalnya, badai sitokin ini dapat terjadi pada penyakit Still, pada arthritis idiopatik remaja sistemik (JIA), dan pada lupus. Dalam konteks ini, badai sitokin sering disebut dengan nama sindrom aktivasi makrofag.

Jenis badai sitokin ini mungkin terjadi ketika penyakit yang mendasari seseorang sedang bergejolak, atau ketika orang tersebut juga mengalami beberapa jenis infeksi.

3. Infeksi

Jenis infeksi tertentu juga dapat memicu badai sitokin pada beberapa orang, termasuk yang disebabkan oleh virus, bakteri, dan agen lainnya. Salah satu jenis yang paling umum dipelajari adalah badai sitokin dari virus influenza A (virus yang menyebabkan flu biasa). Jenis infeksi influenza yang parah mungkin lebih mungkin menyebabkan badai sitokin

Misalnya, diperkirakan sindrom badai sitokin mungkin menjadi alasan tingginya tingkat kematian pada orang dewasa muda selama pandemi influenza 1918. Virus Epstein-Barr dan cytomegalovirus adalah beberapa penyebab infeksi umum lainnya

Meskipun kebanyakan orang tidak mengalami badai sitokin, jenis infeksi tertentu lebih mungkin menyebabkannya daripada yang lain.

Untuk alasan yang belum sepenuhnya jelas, virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 tampaknya lebih rentan menyebabkan badai sitokin dibandingkan dengan penyakit yang disebabkan oleh beberapa virus lain. masalah dunia seperti itu.

Namun, kebanyakan orang dengan COVID-19 tidak mengembangkan badai sitokin dan gejalanya. Orang-orang tertentu mungkin lebih rentan mengembangkan badai sitokin dari COVID-19 jika mereka memiliki gen spesifik yang membuat sistem kekebalan mereka bereaksi dengan cara tertentu.

Pada titik ini, ini tidak diketahui secara pasti. Faktor-faktor lain, seperti adanya kondisi kesehatan yang mendasarinya, mungkin menjadi penentu yang jauh lebih besar dari tingkat keparahan infeksi COVID-19.

Gejala badai sitokin yang perlu diperhatikan

Badai sitokin seperti yang dialami oleh Deddy Corbuzier dapat menyebabkan banyak gejala yang berbeda. Gejala badai sitokin ini bisa hanya gejala ringan seperti flu. Di lain waktu, badai sitokin bisa parah dan mengancam jiwa. Gejala mungkin termasuk:

- Demam dan kedinginan
- Kelelahan
- Pembengkakan ekstremitas
- Mual dan muntah
- Sakit otot dan sendi
- Sakit kepala
- Ruam
- Batuk
- Sesak napas
- Napas cepat
- Kejang
- Getaran
- Kesulitan mengkoordinasikan gerakan
- Kebingungan dan halusinasi
- Kelesuan dan respons yang buruk

Tekanan darah yang sangat rendah dan peningkatan pembekuan darah juga bisa menjadi tanda dari sindrom badai sitokin yang parah. Jantung mungkin tidak memompa sebaik biasanya. Akibatnya, badai sitokin dapat mempengaruhi beberapa sistem organ, berpotensi menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel