Penyebab Hernia Menurut Jenisnya, Kenali Lokasi Timbulnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Penyebab hernia bisa diketahui dari berbagai faktor. Hernia paling sering muncul di perut, selangkangan, pusar, hingga bekas luka. Gejala hernia yang paling umum adalah tonjolan atau benjolan di daerah yang terkena.

Ada beberapa jenis hernia dilihat dari tempatnya muncul. Penyebab hernia bisa dikenali dari jenis-jenis ini. Tergantung pada penyebab hernia, penyakit ini dapat berkembang dengan cepat atau dalam jangka waktu yang lama.

Risiko penyebab hernia meningkatkan seiring bertambahnya usia dan lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita. Aktivitas dan masalah medis juga bisa meningkatkan risiko penyebab hernia. Pengobatan penyakit ini juga tergantung pada penyebab hernia dan jenisnya.

Berikut penyebab hernia, jenis, dan gejalanya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin(2/11/2020).

Penyebab hernia secara umum

Ilustrasi hernia. Image by Darko Djurin from Pixabay
Ilustrasi hernia. Image by Darko Djurin from Pixabay

Penyebab hernia secara umum adalah adanya kombinasi antara otot yang lemah dan tegang. Hernia terjadi ketika organ dalam atau bagian tubuh lain menonjol melalui dinding otot atau jaringan yang biasanya menahannya.

Kebanyakan hernia terjadi di dalam rongga perut, di antara dada dan pinggul. Namun, hernia juga bisa muncul di daerah selangkangan.

Hernia bisa bersifat bawaan (hadir saat lahir) atau berkembang pada anak-anak yang memiliki kelemahan pada dinding perutnya.

Penyebab hernia menurut jenisnya: Hernia inguinalis

hernia (iStockphoto)
hernia (iStockphoto)

Hernia inguinalis adalah jenis hernia yang paling umum. Penyebab hernia inguinalis adalah ketika usus mendorong melalui titik lemah atau robekan di dinding perut bagian bawah, seringkali di kanal inguinalis. Kanal inguinalis ditemukan di selangkangan.

Pada pria, ini adalah area di mana sebuah utas menahan testis. Pada wanita, saluran inguinalis mengandung ligamen yang membantu menahan rahim di tempatnya.

Hernia ini lebih sering terjadi pada pria karena testis turun melalui kanalis inguinalis segera setelah lahir. Kanal itu seharusnya menutup hampir seluruhnya di belakang mereka. Terkadang kanal tidak menutup dengan benar, meninggalkan area yang melemah.

Beberapa hernia inguinalis tidak memiliki penyebab yang jelas. Namun, penyebab hernia inguinalis mungkin terjadi sebagai akibat dari peningkatan tekanan di dalam perut, mengejan terlalu kuat, aktivitas beratm kehamilan, atau batuk dan bersin kronis.

Mereka yang memiliki risiko lebih tinggi terkena hernia inguinalis termasuk orang tua, orang dengan kerabat dekat yang menderita hernia inguinalis, laki-laki, orang yang pernah mengalami hernia inguinalis sebelumnya, perokok, orang dengan sembelit kronis, atau lahir prematur dan berat lahir rendah.

Penyebab hernia menurut jenisnya: Hernia hiatal

Ilustrasi perut (dok. Pixabay.com/Tumisu/Putu Elmira)
Ilustrasi perut (dok. Pixabay.com/Tumisu/Putu Elmira)

Hernia hiatal terjadi ketika bagian perut menonjol melalui diafragma ke dalam rongga dada. Diafragma adalah selembar otot yang memisahkan organ di perut dari ada di dada. Diafragma membantu tubuh bernapas dengan berkontraksi dan menarik udara ke dalam paru-paru.

Hernia hiatal kecil biasanya tidak menimbulkan masalah. Tetapi hernia hiatus yang besar dapat menyebabkan asam lambung naik.

Jenis hernia ini paling sering terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun. Jika seorang anak mengidap kondisi tersebut, biasanya disebabkan oleh cacat lahir bawaan.

Penyebab hernia hiatal juga bisa dipicu plek tekanan yang terus-menerus dan intens pada otot di sekitarnya, seperti saat batuk, muntah, mengejan saat buang air besar, berolahraga atau mengangkat benda berat.

Penyebab hernia menurut jenisnya: Hernia umbilikalis

Ilustrasi Bayi Credit: pexels.com/Kelvin
Ilustrasi Bayi Credit: pexels.com/Kelvin

Hernia umbilikalis dapat terjadi pada anak-anak dan bayi. Hernia umbilikalis paling sering terjadi pada bayi dengan berat badan lahir rendah dan bayi prematur. Ini terjadi ketika usus membengkak melalui dinding perut di dekat pusar.

Hernia ini ditandai dengan tonjolan di dalam atau di dekat pusar anak, terutama saat mereka menangis.

Hernia umbilikalis adalah satu-satunya jenis hernia yang sering hilang dengan sendirinya saat otot dinding perut semakin kuat, biasanya pada saat anak berusia 1 atau 2 tahun. Jika hernia belum hilang pada usia 5 tahun, pembedahan diperlukan untuk memperbaikinya.

Orang dewasa juga bisa mengalami hernia umbilikalis. Hal ini dapat terjadi dari ketegangan berulang pada perut karena hal-hal seperti obesitas, kehamilan, atau cairan di perut.

Penyebab hernia menurut jenisnya: Hernia ventral

Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/pixabay

Hernia ventral terjadi ketika jaringan membengkak melalui lubang di otot perut. Hernia ini sering muncul di perut dan selangkangan. Hernia femoralis disebabkan oleh melemahnya otot yang mungkin telah ada sejak lahir, atau terkait dengan penuaan dan ketegangan berulang pada area perut dan selangkangan.

Faktor umum dalam penyebab hernia ventral termasuk hal-hal seperti obesitas, aktivitas berat, dan kehamilan. Hernia ventral juga dapat terjadi di lokasi sayatan bedah yang disebut hernia insisional.

Penyebab hernia menurut jenisnya: Hernia insisional

Ilustrasi operasi | pexels.com/@vidalbalielojrfotografia
Ilustrasi operasi | pexels.com/@vidalbalielojrfotografia

Hernia insisional adalah jenis hernia yang disebabkan oleh bekas pembedahan. Riwayat operasi perut dapat menyebabkan hernia insisional melalui bekas luka. Penyebab hernia ini adalah adanya jaringan menonjol melalui lokasi bekas luka perut dari operasi perut atau panggul jarak jauh.

Karena hernia insisional adalah disebabkan dari pembedahan, faktor risiko paling jelas adalah prosedur pembedahan di perut. Seseorang bisa rentan mengalami hernia ini pada 3-6 bulan setelah prosedur. Ini terutama jika mereka terlibat dalam aktivitas berat, kelebihan berat badan dan hamil.