Penyebab Sering Sakit Kepala, Jenis-Jenis, dan Cara Mengobatinya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Ahli mendefinisikan sering sakit kepala adalah apabila penderita mengalaminya selama 15 hari berturut-turut hingga dalam hitungan bulan. Sering sakit kepala juga ditandai apabila penderita mengalaminya dengan durasi lebih dari satu hari.

Apa penyebab sering sakit kepala tersebut? Penyebab sering sakit kepala atau mengalami sakit kepala harian yang kronis, para ahli tidak memahaminya dengan pasti.

“Ini karena penyebab sering sakit kepala yang begitu mendasar tidak memiliki penyebab yang dapat diidentifikasi,” melansir dari Mayo Clinic, pada Minggu (9/1/2022).

Dijelaskan pula, adanya peradangan, infeksi, mengalami cedera, hingga konsumsi obat berlebihan merupakan penyebab sering sakit kepala yang perlu dicurigai. Berikut Liputan6.com ulas penyebab sering sakit kepala, jenis-jenis, dan cara mengobatinya, Minggu (9/1/2022).

Penyebab Sering Sakit Kepala

Ilustrasi Pusing dan Sakit Kepala. Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Pusing dan Sakit Kepala. Credit: pexels.com/pixabay

Apa saja yang menjadi risiko penyebab sering sakit kepala yang non-primer? Mayo Clinic menjelaskan penyebab sering sakit kepala ini berhubungan dengan beberapa hal:

1. Penyebab sering sakit kepala adalah adanya peradangan atau masalah lain dengan pembuluh darah di dalam dan di sekitar otak, termasuk stroke.

2. Penyebab sering sakit kepala adalah adanya infeksi, seperti meningitis.

3. Penyebab sering sakit kepala adalah adanya tekanan intrakranial yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.

4. Penyebab sering sakit kepala adalah tumor otak.

5. Penyebab sering sakit kepala adalah mengalami cedera otak yang traumatis.

Apakah konsumsi obat berlebihan bisa menjadi penyebab sering sakit kepala? Mayo Clinic menjelaskan penyebab sering sakit kepala karena konsumsi obat berisiko terjadi pada orang dengan gangguan sakit kepala episodik seperti migrain atau tipe tegang, dan terlalu banyak mengonsumsi obat pereda nyeri.

Perhatikan baik-baik, penyebab sering sakit kepala seperti konsumsi obat pereda nyeri berdampak ketika konsumsinya lebih dari dua hari dalam satu minggu, itu artinya sembilan hari dalam satu bulan. Sakit kepala karena konsumsi obat disebut sakit kepala rebound.

Ada pula faktor risiko penyebab sering sakit kepala yang wajib diperhatikan. Apa saja?

1. Jenis kelamin wanita.

2. Memiliki kecemasan.

3. Mengalami depresi.

4. Mengalami gangguan tidur.

5. Kegemukan atau obesitas.

6. Memiliki kebiasaan mendengkur.

7. Terlalu sering mengonsumsi kafein.

8. Terlalu sering mengonsumsi obat sakit kepala.

9. Memiliki Kondisi nyeri kronis lainnya.

Itulah penyebab sering sakit kepala yang perlu diketahui. Menghindari beberapa risiko dapat dijadikan upaya pencegahan yang bisa dicoba.

Jenis-Jenis Sakit Kepala Kronis

Ilustrasi sakit kepala. Photo by Andrea Piacquadio from Pexels
Ilustrasi sakit kepala. Photo by Andrea Piacquadio from Pexels

Sering mengalami sakit kepala atau sakit kepala kronis ada jenis-jenisnya. Sering sakit kepala ditandai apabila penderita mengalaminya dengan durasi lebih dari satu hari.

Ada jenis sakit kepala harian kronis jangka pendek dan jangka panjang. Ini jenis-jenis sakit kepala kronis dari penyebab sering sakit kepala, melansir Mayo Clinic:

1. Migrain Kronis

Jenis ini biasanya terjadi pada orang dengan riwayat migrain episodik. Migrain kronis cenderung:

- Mempengaruhi satu sisi atau kedua sisi kepala Anda

- Memiliki sensasi berdenyut, berdenyut

- Menyebabkan nyeri sedang hingga berat

Dan sakit kepala ini menyebabkan setidaknya salah satu dari berikut ini:

- Mual, muntah atau keduanya

- Kepekaan terhadap cahaya dan suara

2. Sakit Kepala Tipe Tegang Kronis

Sakit kepala ini cenderung:

- Mempengaruhi kedua sisi kepala Anda

- Menyebabkan nyeri ringan sampai sedang

- Menimbulkan nyeri yang terasa menekan atau mengencang, tetapi tidak berdenyut

3. Sakit Kepala Persisten Baru Setiap Hari

Sakit kepala ini datang tiba-tiba, biasanya pada orang tanpa riwayat sakit kepala. Sakit kepala ini menjadi konstan dalam tiga hari setelah sakit kepala pertama. Gejalanya:

- Sering mempengaruhi kedua sisi kepala penderita

- Menimbulkan rasa sakit yang terasa seperti menekan atau mengencangkan, tetapi tidak berdenyut

- Menyebabkan nyeri ringan sampai sedang

- Mungkin memiliki ciri-ciri migrain kronis atau sakit kepala tipe tegang kronis

4. Hemicrania Terus-menerus

Sakit kepala ini:

- Mempengaruhi hanya satu sisi kepala

- Setiap hari dan terus menerus tanpa periode bebas rasa sakit

- Menyebabkan nyeri sedang dengan paku nyeri parah

- Akibat resep pereda nyeri indometasin (Indocin)

- Dapat menjadi parah dengan perkembangan gejala mirip migrain

Selain itu, sakit kepala hemicrania continua berhubungan dengan setidaknya satu dari berikut ini:

- Robekan atau kemerahan pada mata pada sisi yang sakit

- Hidung tersumbat atau pilek

- Kelopak mata terkulai atau pupil menyempit

- Sensasi gelisah

Cara Mengobati Sering Sakit Kepala

Ilustrasi sakit kepala. Credit: pexels.com/Bermix
Ilustrasi sakit kepala. Credit: pexels.com/Bermix

Cara sederhana untuk mengobati sering sakit kepala bisa dicoba agar komplikasi berbahaya tidak menjadi ancaman. Mayo Clinic memberikan beberapa rekomendasi cara mengobati sering sakit kepala. Apa saja?

1. Hindari Pemicu Sakit Kepala

Membuat buku harian sakit kepala dapat membantu penderita menentukan apa yang memicu sakit kepala. Sertakan rincian tentang setiap sakit kepala, seperti kapan mulai, apa yang dilakukan saat itu, dan berapa lama itu berlangsung.

2. Hindari Penggunaan Obat Secara Berlebihan

Minum obat sakit kepala, termasuk obat bebas, lebih dari dua kali seminggu dapat meningkatkan keparahan dan frekuensi sakit kepala. Konsultasikan dengan dokter tentang cara menghentikan pengobatan karena dapat menimbulkan efek samping yang serius jika dilakukan secara tidak benar.

3. Tidur yang Cukup

Rata-rata orang dewasa membutuhkan tujuh hingga delapan jam tidur setiap malam. Terbaik adalah pergi tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari. Bicaralah dengan dokter jika merasa memiliki gangguan tidur, seperti mendengkur.

4. Jangan Melewatkan Makan

Makan makanan sehat pada waktu yang hampir sama setiap hari. Hindari makanan atau minuman, seperti yang mengandung kafein, yang tampaknya memicu sakit kepala. Menurunkan berat badan jika Anda mengalami obesitas.

5. Berolahraga Secara Teratur

Aktivitas fisik aerobik yang teratur dapat meningkatkan kesejahteraan fisik dan mental serta mengurangi stres. Gunakan persetujuan dokter, pilih aktivitas yang disukai seperti berjalan, berenang, atau bersepeda. Untuk menghindari cedera, mulailah perlahan.

6. Mengurangi Stres

Stres adalah pemicu umum sakit kepala kronis. Terorganisir. Sederhanakan jadwal. Rencana ke depan. Tetap positif. Cobalah teknik pengurangan stres, seperti yoga, tai chi, atau meditasi.

7. Kurangi Konsumsi Kafein

Sementara beberapa obat sakit kepala termasuk kafein karena dapat bermanfaat dalam mengurangi sakit kepala, itu juga dapat memperburuk sakit kepala. Cobalah untuk meminimalkan atau menghilangkan kafein dari diet.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel