Penyebab Varises di Kaki dan Cara Mengatasinya yang Tepat

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta Penyebab varises perlu kamu ketahui, karena penyakit ini membuat kamu sangat tidak nyaman. Varises terjadi ketika pembuluh darah vena seseorang membengkak dan membesar. Pada beberapa orang, hal ini dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Varises juga memberi efek tampilan kulit yang menonjol dan berwarna biru. Penyakit ini sering dialami oleh orang dewasa atau lansia. Namun, tak menutup kemungkinan varises juga dialami oleh remaja atau anak.

Penyebab varises dipengaruhi oleh kebiasaan sehari-hari seseorang. Penyakit ini sering muncul di kaki, mulai dari paha sampai pergelangan. Saat mengalami varises, kamu biasanya akan mengalam rasa gatal, bengkak, dan terkadang nyeri pada kaki.

Untuk mengatasi terjadinya komplikasi, kamu tentu harus segera melakukan tindakan yang tepat. Cara mengatasi varises dapat dilakukan menggunakan bahan alami dan penerapan pola hidup sehat. Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (18/11/2021) tentang penyebab varises.

Penyebab Varises

Ilustrasi Penyakit Varises Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Penyakit Varises Credit: pexels.com/pixabay

Penyebab varises terjadi ketika vena tidak berfungsi dengan baik. Arteri membawa darah dari jantung ke seluruh jaringan, dan vena mengembalikan darah dari seluruh tubuh ke jantung, sehingga darah dapat disirkulasi ulang.

Vena memiliki katup satu arah yang mencegah darah mengalir berbalik. Jika katup ini tidak berfungsi semestinya, darah mulai terkumpul di pembuluh darah alih-alih terus menuju jantung. Akhirnya pembuluh darah mulai membesar dan membengkak dan membentuk varises.

Vena yang terjauh dari jantung paling sering mengalami varises, seperti di kaki. Ini karena gravitasi membuat darah lebih sulit mengalir kembali ke jantung. Selain itu, setiap kondisi yang memberi tekanan pada perut berpotensi menjadi penyebab varises; misalnya, kehamilan, sembelit dan, dalam kasus yang jarang terjadi, tumor.

Faktor penyebab varises

- Usia. Usia merupakan salah satu faktor penyebab varises. Ini karena vena melemah dengan bertambahnya usia. Selain itu, kebiasaan tertentu dapat memperburuk kondisi varises.

- Obesitas. Lemak tubuh yang berlebih juga merupakan faktor utama dalam mengembangkan varises. Obesitas memberi tekanan ekstra pada vena tungkai dan katupnya. Ini membuat tubuh lebih sulit untuk memompa darah melawan gravitasi kembali ke jantung.

- Kehamilan. Wanita jauh lebih mungkin untuk mengembangkan varises karena selama kehamilan, wanita hamil memiliki lebih banyak darah di tubuh mereka. Ini memberi tekanan ekstra pada sistem peredaran darah. Selain itu, perubahan kadar hormon dapat menyebabkan relaksasi dinding pembuluh darah. Kedua faktor ini meningkatkan risiko penyebab varises. Saat janin dalam rahim tumbuh, ada lebih banyak tekanan pada vena di daerah panggul ibu. Pada sebagian besar kasus, varises hilang setelah kehamilan berakhir.

Faktor Penyebab Varises karena Kebiasaan Sehari-hari

Penyebab Varises
Penyebab Varises

- Berdiri terlalu lama. Berdiri untuk waktu yang lama adalah kebiasaan umum penyebab varises. Berdiri dalam satu posisi untuk waktu yang lama membuat darah lebih sulit berjalan di pembuluh darah kaki melawan gravitasi. Ini menyebabkan tekanan pada pembuluh darah meningkat dan dapat menyebabkan darah menggenang di sekitar pergelangan kaki.

- Duduk terlalu lama. Tak cuma berdiri terlalu lama, duduk terlalu lama juga bisa memberi efek yang sama. Biasanya, otot-otot kaki berfungsi sebagai pompa untuk mengarahkan darah vena ke jantung. Ketika duduk terlalu lama, gravitasi dapat menyebabkan darah menggenang di kaki. Tanpa bantuan kontraksi otot untuk memompa darah kembali ke atas, varises dapat terbentuk.

- Menyilangkan kaki. Meski menyilangkan kaki tidak langsung menyebabkan varises, kebiasaan ini bisa memicu varises dan membuatnya bertambah buruk. Ini terjadi karena adanya tekanan posisi yang bisa diletakkan pada kaki dan pinggul. Jika seseorang memiliki pembuluh darah yang lemah secara genetik, maka kebiasaan menyilangkan kaki selama beberapa tahun akan memicu pembentukan varises. Ini karena otot kaki yang lemah tak bisa mengalirkan darah ke jantung dengan efektif.

- Lari berlebihan. Meski olahraga baik untuk pencegahan varises, melakukannya berlebihan justru akan berdampak sebaliknya. Penting untuk mengetahui bahwa beberapa bentuk latihan seperti lari dapat menyebabkan varises dari waktu ke waktu. Latihan ini menyebabkan cedera berulang pada katup vena di kaki, menyebabkannya bocor, dan seiring waktu menyebabkan varises berkembang.

- Menggunakan sepatu hak tinggi. Ketika berjalan, otot betis bertindak seperti pompa untuk mengalirkan darah secara aktif di pembuluh darah. Dengan sepatu hak tinggi, betis tak dapat memompa aliran darah secara efektif. Ini mengakibatkan pembuluh darah membesar dan menjadi penyebab varises.

Faktor Penyebab Varises karena Kebiasaan Sehari-hari

Ilustrasi Kebiasaan Merokok Credit: pexels.com/Basil
Ilustrasi Kebiasaan Merokok Credit: pexels.com/Basil

- Mengabaikan kesehatan otot kaki. Ketika otot kaki kehilangan massanya, celah di otot terbuka dan memungkinkan pembuluh darah melebar dan varises mulai muncul. Kondisi ini biasa dialami atlet setelah cedera yang menyebabkan mereka mengurangi porsi olahraganya. Kondisi ini juga bisa dialami bagi orang yang malas berolahraga atau terlalu malas untuk melemaskan otot. Untuk mencegah kondisi ini, disarankan untuk berolahraga yang cukup. Olahraga yang paling bermanfaat untuk mencegah varises adalah berjalan. Yoga juga merupakan pilihan yang baik.

- Makan makanan asin. Kandungan garam di dalam tubuh yang berlebihan dapat menjadi faktor penyebab varises. Makan makanan asin menyebabkan retensi air dan meningkatkan tekanan pada pembuluh darah. Hal ini menyebabkan peningkatan volume darah dalam tubuh, yang mengarah pada peningkatan tekanan di vena. Peningkatan tekanan ini dapat menyebabkan pembengkakan dan retensi air di kaki. Tekanan air pada kaki memberi tekanan tambahan pada katup kecil di dalam pembuluh darah yang menjaga darah memompa dalam satu arah.

- Merokok. Nikotin dalam produk tembakau mengeraskan arteri dan mempersempitnya. Ketika arteri sempit dan mengeras, gumpalan darah dapat lebih mudah terbentuk. Bahan kimia dan racun tambahan yang ada di sebagian besar produk tembakau bisa mengentalkan darah dan mengurangi oksigen dalam darah.

- Kebiasaan mencukur bulu kaki yang salah. Mencukur sembarangan atau terburu-buru dapat menyebabkan timbulnya varises. Kondisi ini bisa lebih berisiko jika memiliki kebiasaan mencabuti bulu kaki. Luka yang ada di kaki akan mengganggu sirkulasi darah di daerah kaki dan akan memberikan banyak tekanan pada pembuluh darah untuk mengatasi masalah tersebut. Mencukur bulu kaki secara berlawanan arah juga bisa menjadi salah satu penyebab varises.

- Tidak pernah memijat kaki. Sirkulasi darah yang lancar dapat mencegah timbulnya varises. Sebuah pijatan dapat membantu meningkatkan dan melancarkan sirkulasi darah. Sebaliknya, mengabaikan aktivitas ini akan menyebabkan pembuluh darah jadi malas dan kaku, dan memicu penumpukkan darah di pembuluh darah.

Cara Mengatasi Varises

Ilustrasi Olahraga Credit: pexels.com/Mart
Ilustrasi Olahraga Credit: pexels.com/Mart

Olahraga

Cara mengatasi varises yang pertama adalah dengan berolahraga. Olahraga teratur mendorong sirkulasi darah yang lebih baik di kaki. Ini membantu mendorong darah yang terkumpul di pembuluh darah. Latihan dengan porsi ringan membantu membuat otot betis bekerja tanpa ketegangan yang berlebihan. Latihan yang efektif untuk meringankan varises meliputi renang, berjalan, bersepeda, atau yoga.

Jalani Pola Makan Sehat

Menjalankan pola makan sehat juga bisa dilakukan sebagai cara mengatasi varises. Apalagi, orang yang kelebihan berat badan lebih mungkin mengalami varises. Oleh karena itu, mengurangi kelebihan berat badan dapat mengurangi tekanan pada vena dan mengurangi pembengkakan dan ketidaknyamanan.

Makanan tinggi kalium dapat membantu mengurangi retensi air. Makanan yang tinggi kalium meliputi kacang almond, lentil dan kacang putih, kentang, sayuran berdaun, beberapa ikan seperti salmon dan tuna. Selain itu, kamu harus menghindari makanan yang asin atau kaya natrium karena dapat menyebabkan tubuh menahan air yang dapat memicu varises. Menambahkan makanan yang mengandung flavonoid juga dapat membantu seseorang mengecilkan varisesnya. Makanan yang mengandung flavonoid meliputi sayuran, termasuk bawang, paprika, bayam, dan brokoli, buah jeruk, anggur, ceri, apel, blueberry, dan biji cokelat.

Terus Bergerak

Cara mengatasi varises selanjutnya adalah menghindari duduk atau berdiri untuk waktu yang lama. Jika seseorang harus duduk dalam waktu lama untuk bekerja, mereka harus berusaha untuk bangkit dan bergerak atau mengubah posisi agar darah mengalir dengan lancar. Hindari duduk dengan menyilangkan kaki, karena ini dapat lebih membatasi aliran darah ke kaki dan kaki, yang dapat menambah masalah sirkulasi.

Gunakan Pakaian Longgar

Menggunakan pakaian longgar juga bisa diterapkan sebagai cara mengatasi varises. Mengenakan pakaian ketat bisa membatasi aliran darah. Seseorang mungkin menemukan bahwa sirkulasi mereka ditingkatkan dengan mengenakan pakaian longgar yang tidak membatasi suplai darah ke tubuh bagian bawah. Mengenakan sepatu datar bukan sepatu hak tinggi juga dapat mengurangi varises di kaki.

Mengangkat Kaki

Terapi mengangkat kaki dapat mengurangi tekanan di pembuluh darah kaki dan gravitasi akan membantu darah mengalir dengan lancar kembali ke jantung. Tempatkan kaki tetap tinggi, idealnya setinggi jantung atau di atasnya akan membantu meningkatkan sirkulasi.

Pijat

Memijat bagian yang sakit dengan lembut dapat membantu menjaga darah mengalir melalui pembuluh darah. Seseorang dapat menggunakan minyak pijat lembut atau pelembab untuk efek optimal. Sangat penting untuk menghindari menekan langsung ke pembuluh darah, karena hal ini dapat merusak jaringan yang rapuh.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel