Penyintas COVID-19 Tetap Perlu Dapatkan Vaksin, Ini Kata Ahli

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Perusahaan kesehataan mulai banyak yang berhasil membuat vaksin COVID-19 dan akan segera dapat diakses oleh masyarakat umum. Beberapa negara bahkan mulai memberi vaksinasi untuk warganya. Secara umum, vaksin diutamakan diberikan pada orang berisiko tinggi seperti tenaga kesehatan.

Tapi bagaimana dengan orang yang sudah pernah terinfeksi COVID-19 - haruskah mereka juga mendapatkan vaksin? Dilansir Liputan6.com dari Health, Senin(21/12/2020) vaksin tetap diperlukan bagi para penyintas COVID-19.

Tiap orang punya tingkat kekebalan berbeda

Ilustrasi vaksin (Foto: unsplash.com)
Ilustrasi vaksin (Foto: unsplash.com)

Orang yang pernah terjangkit COVID-19 memang memiliki kekebalan. Masalahnya adalah bahwa tingkat kekebalan (sebagaimana ditentukan oleh tingkat antibodi) sangat bervariasi antara orang yang pernah terinfeksi.

"Tingkat antibodi penetral yang lebih tinggi memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap infeksi baru," kata Stephen Russell, MD, PhD, CEO dan salah satu pendiri Imanis Life Sciences, kepada Health.

"Gejala infeksi yang lebih parah sering kali menyebabkan tingkat antibodi penetral yang lebih tinggi, sementara gejala yang lebih ringan dapat menyebabkan produksi antibodi penetralisir yang lebih rendah atau tidak terukur." tambahnya.

Dengan kata lain, jika seseorang mengalami infeksi COVID-19 yang sangat ringan, sistem kekebalannya mungkin tidak cukup membentuk antibodi. DHal yang sama juga berlaku bagi mereka yang mengalami bentuk penyakit yang lebih parah.

Sebuah studi yang diterbitkan di Frontiers in Immunology pada Mei 2020 menemukan bahwa infeksi COVID-19 begitu kuat pada pasien yang dirawat di rumah sakit sehingga respons kekebalan mereka menjadi habis, dan memori kekebalan terhadap virus tidak terbentuk secara memadai.

Lebih banyak bukti diperlukan untuk menentukan risiko infeksi ulang pada orang yang sebelumnya terinfeksi, serta berapa lama kekebalan pelindung mereka bertahan.

Satu skenario yang mungkin terjadi adalah bahwa vaksin penguat akan diberikan kepada orang yang sebelumnya terinfeksi enam bulan setelah episode awal COVID-19, tetapi pertama-tama kami memerlukan lebih banyak informasi tentang kecepatan penurunan kekebalan setelah infeksi alami,” kata Dr. Russell.

Ia menambahkan bahwa perlindungan dan kekebalan karena antibodi penawar dapat melemah dan akhirnya hilang seiring waktu.

"Penurunan signifikan dalam antibodi penetral terlihat bahkan dalam beberapa bulan pertama setelah pemulihan dari infeksi COVID-19," katanya. Ini menunjukkan bahwa vaksinasi bisa bermanfaat, terlepas dari apakah seseorang menderita COVID-19 ringan atau parah.

Bagaimana vaksin memengaruhi penyintas COVID-19?

Sejauh ini, uji coba vaksin terkonsentrasi pada orang yang belum terpapar COVID-19, jadi masih belum jelas apa efek vaksinasi terhadap mereka yang pernah terpapar.

"Vaksin COVID-19 memicu respons kekebalan terhadap protein Spike — proyeksi seperti 'batang brokoli' merah seperti yang digambarkan pada permukaan setiap virus yang dapat kami 'ukur' dengan mencari antibodi COVID-19 setelah vaksinasi," Charles Bailey, MD, direktur medis untuk pencegahan infeksi di Rumah Sakit Providence St. Joseph dan Rumah Sakit Misi Providence di Orange County, California, mengatakan kepada Health.

ntibodi ini harus melindungi untuk jangka waktu tertentu dengan mencegah atau mengurangi gejala infeksi COVID-19 berikutnya, Jelas Dr. Bailey. Sementara "periode waktu" tidak didefinisikan dengan baik saat ini, dia mengatakan mungkin setidaknya tiga bulan, dan mungkin lebih lama.

Ketika orang yang pernah terjangkit COVID-19 mendapatkan vaksinasi, kekebalan mereka secara efektif meningkat, yang berarti mereka diharapkan terlindungi lebih lama. Bahkan setelah orang divaksinasi, mereka mungkin membutuhkan dosis penguat tambahan untuk menjaga kekebalan mereka.

"Diskusi sedang berlangsung mengenai kemungkinan kebutuhan individu berisiko tinggi untuk menerima vaksinasi booster setiap enam atau 12 bulan, tetapi lebih banyak data diperlukan sebelum kami memiliki kejelasan tentang pertanyaan ini," kata Dr. Russell.