Penyuntikan Vaksin Gotong Royong Dimulai Pekan Depan

Raden Jihad Akbar
·Bacaan 2 menit

VIVA – Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani mengungkapkan, pelaksanaan penyuntikan vaksin gotong royong akan dimulai pekan depan atau pertengahan Mei 2021. Vaksinasi mandiri ini merupakan komitmen para pengusaha untuk mengendalikan Pandemi COVID-19.

Rosan mengatakan, vaksinasi gotong royong jadi salah satu faktor yang menentukan dalam pemulihan dari pandemi. Baik dari aspek kesehatan maupun perekonomian nasional ke depan.

"Vaksinasi gotong royong akan mulai berjalan minggu depan," katanya dalam Rilis Survei Indikator bertajuk ‘Persepsi Ekonomi dan Politik Jelang Lebaran’, secara daring, dikutip Rabu, 5 Mei 2021.

Baca juga: Anindya Bakrie Dukung Menperin Kembangkan 27 Kawasan Industri

Indonesia saat ini menurut Rosan, memiliki momentum yang semakin baik dalam penanganan COVID-19, tidak hanya dari sisi perekonomian tapi juga sisi kesehatan. Hal itu ditunjukkan dengan membaiknya tren pertumbuhan ekonomi meski masih dalam kondisi kontraksi.

Lebih lanjut menurutnya, dari sisi kesehatan, program vaksinasi juga berjalan dengan baik. Hal itu ditambah pula dengan program vaksin mandiri yang akan segera dilakukan.

"Mungkin di akhir Maret kemarin mulai mengalami perlambatan karena ketersediaan vaksin yang terbatas. Tapi sekarang sudah masuk kembali baik itu Sinovac, AstraZeneca bahkan Sinopharm. Untuk vaksin gotong royong (Sinopharm) juga sudah masuk," katanya.

Rosan juga mengingatkan semua pihak untuk terus menjaga momentum yang ada. Dengan tetap melakukan adaptasi, kreasi dan inovasi. Apalagi, Indonesia merupakan salah satu negara yang penanganan COVID-19 nya dilakukan dengan baik.

"Tapi protokol kesehatan juga harus dijalankan dengan baik," ungkap Rosan.

Seperti diketahui, pada 30 April 2021 sebanyak 482.400 vaksin dalam bentuk jadi (vial) dari Sinopharm telah datang di Indonesia melalui Bandara Soekarno-Hatta. Merek vaksin itu yang akan digunakan untuk program vaksinasi gotong royong.

Pemerintah menyatakan vaksinasi gotong royong diprioritaskan berdasarkan zonasi prioritas untuk menekan penyebaran COVID-19. Kemudian berdasarkan perusahaan-perusahaan yang telah mendaftar ke Kadin, dan sektor industri padat karya. (Ant)