PEP Tarakan dan kelompok disabilitas kembangkan batik ramah lingkungan

·Bacaan 4 menit

PT Pertamina EP (PEP) Tarakan Field bersama mitra binaannya Kelompok Usaha Bersama Disabilitas Batik (Kubedistik) di Kota Tarakan, Kalimantan Utara, mengembangkan inovasi pembuatan batik bercorak lokal yang ramah lingkungan.

Ketua Kubedistik Sony Lolong mengatakan dukungan PEP Tarakan Field yang bersinergi dengan Pemerintah Kota Tarakan bagi pengembangan usaha batik kelompoknya pada akhirnya menelurkan dua kebijakan. Pertama, aturan yang mewajibkan semua Aparat Sipil Negara (ASN) menggunakan pakaian batik Tarakan yang diawali dari pegawai Dinas Sosial dan Pemberdayaan Masyarakat Kota Tarakan.

“Pergub 2021 lahir dan mewajibkan seluruh ASN Kaltara menggunakan batik lokal Kaltara,” kata Sony saat menjadi pembicara dalam sharing session virtual bertema "Journey to Empowerment: Berbagi Nilai dan Cita-Cita Bersama Masyarakat di Wilayah Operasi Migas", Kamis (16/12), sebagaimana dikutip di Jakarta, Jumat.

Sony mengatakan pada awal pandemi Covid-19 tahun 2020, pangsa pasar Kubedistik mandek. Pertamina kemudian memberikan order masker batik, APD, face shield sehingga kelompoknya masih ada penghasilan.

Kubedistik adalah program pemberdayaan masyarakat PEP Tarakan Field yang diinisiasi pada 2019. Program ini telah mendorong semangat kaum disabilitas. Melalui program Kubedistik, sebanyak 23 persen penyandang disabilitas berdaya. Jumlah penyandang disabilitas di Kota Tarakan mencapai lebih dari 278 orang, sebagian besar termasuk usia produktif. Namun hanya 11 persen yang terserap di dunia kerja.

Menurut Sony, batik yang dibuat oleh kelompoknya ramah lingkungan. Hal itu dibuktikan dari penggunaan pewarna alam dalam proses pembatikan. Banyak limbah tumbuhan yang bisa diolah menjadi pewarna alam. “Dibentuknya Kelompok Kubedistik memudahkan saya untuk menyampaikan materi pengajaran kepada kaum difabel,” katanya.

Dia menjelaskan Kubedistik menjadi satu-satunya kelompok yang punya instalasi pengelolaan air limbah. Hingga kini sudah enam motif batik yang sudah di hak ciptakan, tiga motif di antaranya ada kaitannya dengan Pertamina dan tiga lainnya adalah motif lokal Tarakan.

“Untuk replikasi kegiatan ini kami menggandeng yayasan untuk orang tua jompo, sudah berjalan cikal bakal roadmap 2023. Ini cikal bakal batik yang dibuat oleh kaum diasbilitas. Saya berharap Kubedistik tidak hanya untuk kaum disabilitas, tapi jadi kelompok untuk kaum yang termarjinalkan, yang punya HIV, atau mantan napi,” katanya.

Lantaran dinilai berkinerja bagus, Kubedistik memperoleh banyak penghargaan. Di antaranya adalah terpilih menjadi salah satu binaan Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional, Kementerian Perdagangan. Kubedsitik pun diundang untuk mengikuti program pendampingan pengembangan desain produk ekspor/Designers Dispatch Service (DDS) Tahun 2021.

Pada Oktober 2021, Kubedistik terpilih menjadi perwakilan Kaltara untuk berpartisipasi dalam ajang kegiatan Trade Expo Indonesia (TEI) ke-36 di Jakarta. Acara ini diikuti oleh berbagai perusahaan nasional dan dihadiri oleh banyak calon pembeli dari dalam maupun luar negeri.

Isrianto Kurniawan, Field Manager PEP Tarakan, yang merupakan bagian dari PT Pertamina Hulu Indonesia sebagai Subholding Upstream Regional 3 Kalimantan Zona 10, mengatakan salah satu bentuk kontribusi Tarakan Field terhadap pemberdayaan masyarakat adalah program pengembangan batik bagi kaum diasbilitas.

“Tarakan Field melalui Kubedistik membantu dan mencoba menyadarkan kawan-kawan disabilitas bahwa mereka punya potensi untuk dikembangkan,” kata Isrianto.

Menurut dia, PEP Tarakan Field menawarkan cara baru, yang awalnya berbasis charity menjadi pemberdayaan, termasuk himbauan kepada pemerintah daerah untuk mengembangkan batik daerah, sehingga menciptakan segmen pasar. Selain itu, Kubedistik juga dilibatkan dalam pameran dan fashion show.

Kini sudah ada dampak positif yang signifikan. yang awalnya kurang percaya diri, sekarang Kubedistik sudah mampu membuat karya yang diapresiasi orang banyak. Bahkan program Kubedistik bisa direplikasi di beberapa tempat lain.

“Kami berharap ini (Kubedistik) bisa direplikasi di luar Tarakan dan bisa menjadi inspirasi kelompok rentan lainnya bahwa setiap orang mampu untuk menciptakan mimpinya,” kata Isrianto.

Arbain, Kepala Dinas Sosial dan Pemberdayaan Masyarakat Kota Tarakan, mengatakan kehadiran Pertamina melalui Kubedistik sangat dirasakan sekali bagi penyandang disabilitas dan terbantu melalui program kerajinan batik.

Program pemberdayaan masyarakat PEP Tarakan Field ini mendorong semangat kaum disabilitas. Replikasi program pemberdayaan masyarakat juga dilakukan melalui kerajinan batik di Yayasan Al-Marhamah, bahkan saat ini terdapat 15 orang tua jompo dapat berkreasi.

“Kami ingin mendorong upaya ini untuk lebih berkembang ke depannya. Ujungnya perekonomian tentunya bisa terangkat,” katanya.

Kegiatan pemberdayaan masyarakat yang dilakukan PEP Tarakan Field selaras dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) yaitu tujuan 1 yaitu mengakhiri kemiskiran dalam segala bentuk, kemudian tujuan 8 adalah pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi, tujuan 10 yaitu mengurangi kesenjangan dan tujuan 15 yakni ekosistem daratan.

Baca juga: Inovasi bioflok PEP Tanjung Field tingkatkan pendapatan warga Tabalong

Baca juga: Pertamina EP berhasil tambah produksi migas di pemboran sumur Karawang

Baca juga: Pertamina EP sukses tambah produksi Adera Field 751 BOPD

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel