Perawat RS Siloam Palembang Jelaskan Penyebab Tangan Anak Penganiayanya Berdarah

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Palembang - Jason Tjakrawinata (38) ditangkap polisi karena melakukan penganiayaan terhadap perawat Rumah Sakit Siloam Sriwijaya Palembang Christina Ramauli (28). Penganiayaan yang viral di media sosial itu dilatarbelakangi karena pelaku kesal tangan anaknya berdarah sehabis lepas infus.

Kapolrestabes Palembang Kombes Irvan Prawira mengatakan, korban dan sejumlah saksi sudah diperiksa terkait kasus ini. Korban pun telah memberikan penjelasan penyebab tangan anak pelaku berdarah.

Berdasarkan keterangan korban, tidak terjadi apa-apa saat dia mencabut infus dari tangan anak tersangka. Dia pun melarang istri tersangka langsung menggendong pasien begitu infus dilepas.

"Di ruangan hanya ada korban dan istri tersangka. Korban bilang 'jangan digendong bu, nanti berdarah'. Ternyata istri tersangka menggendongnya dan waktu itulah tangan anaknya berdarah," ungkap Irvan, Sabtu (17/4/2021).

Dari pengakuan istri tersangka, dia langsung menghubungi suaminya karena panik tangan anaknya berdarah. Begitu tersangka tiba di ruang perawatan, dia langsung marah dan melakukan penganiayaan ke perawat Christina.

"Istri tersangka menelepon suaminya yang ada di luar mengabarkan tangan anaknya berdarah dan membuat tersangka panik," ujarnya.

Tersangka Kooperatif

Selain melakukan penganiayaan terhadap korban, tersangka juga membanting ponsel milik rekan sejawat korban yang merekam kejadian. Dia tak mampu menahan emosi meski dilerai.

"Tersangka datang dan langsung marah-marah dan menganiaya korban," kata dia.

Menurut Kombes Irvan, sejauh ini tersangka kooperatif menjalani pemeriksaan. Tersangka juga mengakui perbuatannya dan menyesal.

"Tersangka masih kita periksa," ujarnya.

Reporter : Irwanto

Sumber: Merdeka

Saksikan video pilihan di bawah ini: