Perbanyak turnamen besar agar atlet e-sport perempuan kian berkembang

·Bacaan 3 menit

Perkembangan atlet e-sport perempuan kian menjanjikan, namun ekosistem perlu lebih diperbaiki agar semakin banyak pemudi yang terjun menjadi pemain profesional, salah satunya dengan menyelenggarakan turnamen-turnamen besar.

Baca juga: PUBG Mobile masuk nominasi Esports Awards

"E-sport profesional player perempuan berkembang, tapi masih ada gap. Pemain profesional pria jauh lebih pro, lebih tinggi stamina, untuk hadiah (turnamen) juga lebih tinggi," kata ketua umum Asosiasi Lisensi Indonesia (ASENSI) Susanty Widjaya dalam konferensi pers daring, Jumat.

Melihat potensi pemain perempuan di dunia e-sport yang kualitasnya bisa terus ditingkatkan, Susanty mengatakan hal itu mendorong terciptanya turnamen Wonderful Indonesia Srikandi Championship 2021: Mobile Legends Series 2021, kejuaraan nasional Mobile Legends untuk pemain perempuan. Turnamen ini diselenggarakan ASENSI bersama Dyandra Promosindo.

Susanty mengatakan, ini merupakan komitmen terhadap di industri esports Indonesia melalui turnamen-turnamen esports yang diadakan khusus untuk perempuan. Menurut dia, butuh lebih banyak turnamen e-sport yang berkualitas dan bergengsi untuk kaum Hawa yang bergelut di dunia e-sport. Biasanya, turnamen e-sport yang diikuti perempuan tidak semegah turnamen untuk laki-laki. Melalui acara ini, Susanty ingin memberikan turnamen yang sama megah dan bergengsi untuk pemain perempuan.

"Harapannya turnamen Wonderful Indonesia Srikandi Championship 2021: Mobile Legends Series 2021 bisa angkat derajat perempuan sehingga ada kesetaraan gender di e-sport," kata Susanty.

Babak kualifikasi WISC telah dimulai pada 27 – 30 September 2021 di mana babak semi final dan final akan berlangsung pada 31 Oktober 2021. Para pemain memperebutkan total hadiah Rp120 juta dan piala yang bentuknya terinspirasi dari panah dan busur Srikandi.

Baca juga: Alchemy Stars Bahasa Indonesia resmi dirilis, raup 500 ribu pendaftar

Butuh regenerasi

Project Manager ASENSI, Aloysius Adrian, menyatakan khusus untuk turnamen Mobile Legends, sudah banyak atlet perempuan yang terlibat dalam setahun belakangan. Sebagian pemain perempuan di e-sport masih membentuk tim sendiri tanpa diwadahi oleh organisasi. Mereka membentuk tim sendiri-sendiri untuk mengikuti turnamen. Tetapi, tahun ini semakin banyak organisasi e-sport dari kalangan amatir hingga profesional di Tanah Air juga aktif membentuk tim berisi pemain perempuan karena turnamen-turnamen untuk kaum Hawa sudah banyak bermunculan.

"Tetapi regenerasi pemain masih kurang karena booming baru 1-2 tahun belakangan, berbeda dengan turnamen untuk pemain laki-laki yang jauh lebih sering," kata Aloysius.

Antusiasme pemain juga dirasakan dari negeri jiran. Dia menuturkan, di babak kualifikasi ada tim dari Malaysia yang ikut mendaftar untuk ikut berkompetisi.

Susanty berharap ke depannya skala turnamen bisa lebih luas dan diikuti oleh pemain-pemain dari berbagai negara. Penyelenggaraan turnamen e-sport juga dapat berkontribusi terhadap pariwisata Indonesia bila lokasinya di lima Destinasi Super Prioritas, Danau Toba, Likupang, Mandalika, Borobudur, dan Labuan Bajo.

"Tahun 2022 diharap kita bisa adakan jenjang yang lebih lanjut, mudah-mudahan bisa diadakan di 5 Destinasi Super Prioritas, jadi (pemain) dari luar Indonesia bisa datang ke sini," katanya, menambahkan rencananya ada game populer lain yang bakal dipertandingkan.

Susanty menambahkan, pemerintah diharap bisa lebih mendukung ekosistem e-sport, terutama perihal lisensi.


Baca juga: PB ESI bakal gelar liga esport nasional

Baca juga: PUBG kolaborasi dengan KartRider Rush+ hadirkan item unik

Baca juga: Yamisok gelar turnamen E-sports berhadiah Rp500 juta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel