Percaya diri kunci jadi kemenangan Jonatan atas Aram

·Bacaan 1 menit

Jonatan Christie mengaku tingkat kepercayaan dirinya yang baik menjadi kunci kemenangannya atas Aram Mahmoud di pertandingan pertama babak penyisihan tunggal putra Grup G Olimpiade Tokyo, Sabtu pagi.

Ia menilai performanya hari ini cukup menyenangkan karena tidak ada rasa grogi berlebihan meski menjadi debutan di ajang Olimpiade.

Baca juga: Jonatan menang mudah di laga pertama bulu tangkis Tokyo 2020

Untuk pertandingan berikutnya, pemenang medali emas Asian Games 2018 ini tinggal melakukan penyesuaian kecil untuk membenahi pergerakannya.

"Dari pergerakan kaki, kecepatan, dan ketenangannya. Itu yang harus ditingkatkan di laga selanjutnya. Untuk di lapangan paling tinggal menyesuaikan kalah atau menang anginnya untuk penentuan strategi," ujarnya menjelaskan.

Dalam pertandingan melawan Aram, Jonatan hanya butuh 30 menit untuk menyudahi perlawanan atlet asal Suriah yang tergabung dalam Tim Pengungsi Olimpiade (ROT) itu.

Jojo melihat lawannya itu punya serangan yang bagus.

"Dia atlet yang punya serangan bagus. Tadi di gim kedua saya sempat kecolongan karena dia banyak mengubah pola ke menyerang. Saya agak kurang siap mengantisipasinya jadi poinnya sempat ketat," tutur Jojo.

Baca juga: Profil atlet Olimpiade: Jonatan Christie, sang juara multievent
Baca juga: Jonatan yakini pemusatan latihan di Kumamoto berdampak positif

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel