Performa 2 Striker Timnas Indonesia di Kualifikasi Piala Asia 2023: Dimas Drajat Pecah Telur, Rafli Tak Kalah Kontribusinya

Bola.com, Jakarta - Timnas Indonesia akhirnya lolos ke Piala Asia 2023 setelah mengalahkan Nepal dengan skor telak 7-0 di Stadion Jaber Al-Ahmad International, Kuwait, Rabu (15/6/2022) dini hari.

Keberhasilan ini tentu membanggakan setelah penantian cukup lama, di mana Timnas Indonesia terakhir berlaga di Piala Asia pada tahun 2007.

Terdapat hal menarik saat pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong membawa dua penyerang murni di Kualifikasi Piala Asia 2023. Dua pemain tipikal Nomor 9 itu adalah Muhammad Rafli dan Dimas Drajad.

Shin Tae-yong tak selalu memasang salah satu dari keduanya di posisi ujung tombak Timnas Indonesia. Dari tiga laga yang dijalani, hanya dua kali Shin memasang salah satu dari Dimas atau Rafli sejak awal laga.

Pernah Terapkan Strategi False Nine

<p>Timnas Indonesia - Stefano Lilipaly, Saddil Ramdani, Irfan Jaya (Bola.com/Adreanus Titus)</p>

Timnas Indonesia - Stefano Lilipaly, Saddil Ramdani, Irfan Jaya (Bola.com/Adreanus Titus)

Di laga melawan Kuwait, Shin menggunakan Stefano Lilipaly di posisi nomor 9. Kita semua tahu, pemain Borneo FC itu selama ini dikenal sebagai winger atau gelandang serang.

Shin memang melakukan adaptasi terhadap siapa lawan yang dihadapi Garuda. Susunan pemain pun akan menyesuaikan lawan tersebut.

Dalam kesempatan ini, Bola.com mengulas performa dua penyerang nomor 9 yang kini ada di skuad Garuda. Bagaimana performa mereka di Kualifikasi Piala Asia 2023, simak ulasannya di bawah ini.

Pecah Telur

Menit ke-6, Indonesia berhasil membuka keunggulan. Dimas Drajad menyambut operan Asnawi dengan sundulan terarah untuk menjebol gawang Nepal. (Dok. PSSI)
Menit ke-6, Indonesia berhasil membuka keunggulan. Dimas Drajad menyambut operan Asnawi dengan sundulan terarah untuk menjebol gawang Nepal. (Dok. PSSI)

Harapan publik sepak bola Indonesia pada Dimas Drajad cukup tinggi. Sebab, penyerang 24 tahun ini menjadi salah satu pemain lokal tersubur dengan 11 gol di BRI Liga 1 2021/2022.

Dimas tiga kali dimainkan di Kualifikasi Piala Asia 2023. Ia masuk sebagai pemain pengganti di laga melawan Kuwait.

Buktikan Diri

Sementara di laga melawan Yordania dan Nepal, pemain Persikabo 1973 itu dimainkan sejak awal laga.

Dimas pun akhirnya pecah telur di laga melawan Nepal. Ia mencetak satu gol di laga itu. Gol pembuka pesta tujuh gol Timnas Indonesia ke gawang Nepal.

Rafli Masih Belum Beruntung

<p>Pemain Timnas Indonesia, Muhammad Rafli, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Bangladesh pada laga uji coba FIFA Matchday antara Timnas Indonesia menghadapi Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Rabu (1/6/2022) malam WIB. (Bola.com/M. Iqbal Ichsan)</p>

Pemain Timnas Indonesia, Muhammad Rafli, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Bangladesh pada laga uji coba FIFA Matchday antara Timnas Indonesia menghadapi Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Rabu (1/6/2022) malam WIB. (Bola.com/M. Iqbal Ichsan)

Sementara itu Muhammad Rafli mendapatkan kesempatan dua kali tampil di Kualifikasi Piala Asia 2023. Berbeda dengan Dimas, dari dua laga itu, Rafli selalu masuk sebagai pemain pengganti.

Yakni di laga melawan Kuwait dan Nepal. Pemain Arema FC itu sebenarnya mendapatkan peluang untuk mencetak gol di laga melawan Kuwait.

Tetap Berkontribusi

Striker Timnas Indonesia, M. Rafli ketika melakoni ujicoba versus Bangladesh hari Rabu (01/06/2022). (Muhammad Iqbal Ichsan/Bola.com)
Striker Timnas Indonesia, M. Rafli ketika melakoni ujicoba versus Bangladesh hari Rabu (01/06/2022). (Muhammad Iqbal Ichsan/Bola.com)

Di laga itu, Rafli paling tidak punya tiga hingga empat peluang emas. Namun, peluang-peluang yang didapatkan selalu digagalkan kiper Nepal, Deep Karki.

Namun, Rafli masih berdiri dengan kepala tegak di laga itu. Ia berkontribusi besar dengan memberikan dua assist.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel