Pergerakan pemudik di Terminal Rajabasa masih landai

·Bacaan 1 menit

Pergerakan pemudik di Terminal Induk Rajabasa, Kota Bandarlampung, Provinsi Lampung masih terlihat landai menjelang H-7 Lebaran 1433 Hijriah.

"Sampai dengan hari ini belum ada lonjakan signifikan atau keramaian," kata Kepala Terminal Induk Rajabasa, Harri Indarto, di Bandarlampung, Senin.

Ia mengungkapkan bahwa memang pemudik pada H-7 lebaran ini sudah ada yang turun di terminal, namun jumlah tidak banyak hanya berkisar 50 sampai 100 orang.

"Kalau peningkatan pergerakan penumpang yang turun di sini melalui bus Antarkota Antar Provinsi (AKAP) jelas ada, sekitar 50 sampai 10 persen jika dibandingkan dengan hari biasa atau berkisar 50 sampai 100 orang," kata dia.

Baca juga: Basarnas Lampung siapkan 105 personil khusus jelang Lebaran 2022
Baca juga: Pemprov Lampung sediakan posko layanan mudik antisipasi penumpukan

Menurutnya, peningkatan pergerakan pemudik baru akan terlihat banyak di H-4 ataupun H-3 lebaran baik itu mereka yang menggunakan bus AKAP ataupun Antarkota Dalam Provinsi (AKDP).

"Sementara kalau orang yang menggunakan AKDP masih penumpang rutin, pegawai yang berangkat dari terminal untuk menuju kantornya di kabupaten dan Kota di Lampung," kata dia.

Ia mengatakan bila sedang ramai-ramainya dalam satu hari bus AKDP bisa masuk ke terminal berkisar 30 sampai 60 unit sedangkan AKAP mencapai 20 sampai 30 bus perharinya.

"Kalau bus AKAP yang masuk tidak banyak apalagi yang berangkat karena di sini bukan terminal asal keberangkatan. Jadi kalau pun ada keberangkatan dari sini itu pun berdasarkan tiket pesanan baru dia masuk ke terminal begitupun dengan kedatangan bus, apalagi sekarang bus AKAP cenderung lewat jalan tol," kata dia.

Baca juga: Pertamina pastikan operasional dan layanan lancar jelang mudik

Baca juga: Polda Lampung siapkan 17 pos pengamanan dan pelayanan pemudik di JTTS

Baca juga: Polda Lampung siap berikan pengawalan kepada masyarakat secara gratis

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel