Perjalanan Bebas Karantina antara Selandia Baru-Australia Berlaku Mulai 19 April 2021

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada Selasa (6/4) bahwa perjalanan bebas karantina antara Selandia Baru dan Australia akan dimulai pada 19 April.

Melansir Channel News Asia, Selasa (6/4/2021), Ardern mengatakan persyaratan untuk mulai membuka perjalanan bebas karantina dengan Australia telah dipenuhi.

"Keberhasilan tim kami dalam mengelola COVID-19 dan mempertahankannya selama 12 bulan terakhir sekarang membuka peluang untuk terhubung kembali dengan orang yang dicintai dan melanjutkan perjalanan Trans-Tasman," kata Ardern dalam konferensi pers.

Wakil Perdana Menteri Grant Robertson mengatakan selama pertunjukan bahwa turis Australia yang mengunjungi negara itu selama musim ski dan liburan sekolah akan "sangat penting" bagi industri yang sedang berjuang di Selandia Baru.

Baik Australia dan Selandia Baru telah mengelola krisis COVID-19 lebih berhasil daripada kebanyakan negara maju lainnya setelah menutup perbatasan internasional untuk non-warga negara dan penduduk tetap di awal pandemi.

Perjalanan Tanpa Karantina

Orang-orang mengunjungi Opera House di Sydney pada Rabu (30/12/2020). Pihak berwenang berupaya menekan klaster kasus virus corona Covid-19 yang terus bertambah di kota terpadat di Australia tersebut. (Saeed KHAN / AFP)
Orang-orang mengunjungi Opera House di Sydney pada Rabu (30/12/2020). Pihak berwenang berupaya menekan klaster kasus virus corona Covid-19 yang terus bertambah di kota terpadat di Australia tersebut. (Saeed KHAN / AFP)

Sebagian besar negara bagian Australia telah membuka perbatasan mereka ke Selandia Baru sejak Oktober lalu, tetapi Selandia Baru telah menunda melakukan hal serupa karena wabah yang masih menyebar di beberapa kota di Australia.

Beberapa negara tetangga lainnya telah menguraikan rencana untuk zona perjalanan khusus, tetapi pengaturan Selandia Baru-Australia termasuk yang pertama yang tidak melibatkan pengujian COVID-19.

Sekitar 568.000 orang kelahiran Selandia Baru tinggal di Australia, menurut angka 2018, setara dengan 2,3 persen dari populasi Australia dan komunitas migran terbesar keempat di Australia.

Perdagangan antara kedua negara bernilai NZ $ 25,6 miliar (US $ 18 miliar), menurut data Selandia Baru, menjadikan Australia mitra dagang terbesar Selandia Baru.

Penerbangan ke dan dari beberapa negara bagian Australia masih dapat ditangguhkan jika ada wabah lokal, Ardern memperingatkan.

Australia telah mencatat sekitar 29.400 kasus COVID-19 dan 909 kematian sejak pandemi dimulai, sementara Selandia Baru memiliki lebih dari 2.100 kasus yang dikonfirmasi dan 26 kematian.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: