Perjalanan Karier Jadon Sancho: Sudah Bermimpi Bermain di Real Madrid atau Barcelona Sejak Usia 15 Tahun

Bola.com, Jakarta - Jadon Sancho kini jadi gulali di bursa transfer Eropa. Ia dianggap permata paling berharga bagi Inggris, setelah Paul Gascoigne. Yuk simak cerita perjalanan karier sang pemain Borussia Dortmund.

Sancho meletakkan tas sekolahnya dan duduk di bangkunya. Kemeja putihnya, lengan bajunya digulung dan dibuang blazernya, digantung di pundaknya yang berusia 14 tahun. Dasi merah anggur dan emasnya diikat longgar di lehernya.

Dia dan rekan-rekan setimnya dari usia di bawah 15 tahun Watford telah dibebaskan dari ruang kelas mereka dan satu per satu, dipanggil ke salah satu kantor kecil di lantai atas sekolah.

Pelatih mereka, Louis Lancaster, ada di sana untuk bertemu para pemainnya dan mendiskusikan ambisi mereka. Ketika ditanya apa yang dia inginkan dari sepakbola, balasan Sancho datang tanpa ragu: "Saya ingin bermain untuk Inggris, dan saya ingin bermain untuk salah satu klub top Eropa," katanya.

"Aku ingin keluargaku bangga padaku," timpalnya lagi.

Di usia yang baru 19 tahun, Jadon Sancho menjelma menjadi superstar. Borussia Dortmund harus memasang tembok yang tinggi agar permata berharganya tak dicaplok klub-klub elite Eropa. Walau klub asal Jerman itu juga mengintip peluang dapat keuntungan besar menjual sang penyerang sayap, yang digaetnya dengan harga sangat murah dari Manchester City.

Apa yang ia rasakan kini sebagai wonderkid berbanding terbalik dengan lingkungan di mana Sancho memperoleh pendidikan sepak bola pertamanya.

Semua itu bermula dari lapangan olahraga segala cuaca, di dekat rumahnya di Kennington, London Selatan. Dia adalah teman masa kecil dengan Reiss Nelson dan Ian Carlo Poveda asal Akademi Arsenal, yang kemudian menjadi rekan setimnya Manchester City.

Bakat Jadon Sancho ditemukan oleh Watford pada usia tujuh dan akan melakukan perjalanan melintasi London tiga malam seminggu untuk berlatih dengan Hornets sampai, pada usia 11. Saat itu ia cukup tua untuk menghadiri sekolah sepak bola satelit klub, Akademi Harefield di Uxbridge, London barat.

Perjalanan dari Kennington ke Uxbridge terlalu lama untuk bisa dilakukan setiap hari, dan karena itu datanglah yang pertama dari banyak pengorbanan yang akan dilakukan Sancho muda dalam mengejar mimpinya: dia meninggalkan keluarganya di rumah untuk tinggal bersama seorang bibinya di Northolt.

Perjalanan 14 mil ke sekolah dengan taksi setiap hari Sancho lakoni tanpa mengeluh sedikit pun. Ketika fasilitas asrama dibuka di Harefield, Sancho meninggalkan keluarganya untuk tinggal di sana.

Dari Senin hingga Jumat, rutinitasnya berputar di sekitar sepak bola. Kelas pagi terganggu untuk pelatihan. Dia akan kembali ke sekolah siang ini dan, ketika anak-anak lain pulang, dia harus menebus waktu pelajaran yang hilang sebelum pelatihan malam dimulai. Kemudian kembali ke asrama, mencuci pakaiannya. Hal itu ia ulangi terus setiap harinya.

Doyan Nonton Ronaldinho di Youtube

Performa Jadon Sancho terus meningkat pada musim 2019/20. Dalam 23 laganya bersama Dortmund, Sancho mampu mencatatkan 14 gol dan 15 assist. (AFP/Ina Fassbender)

Perry Price adalah bek kiri di akademi Watford dan teman sekolah Sancho. "Dia selalu menyebut klub-klub besar Real Madrid dan Barcelona," Price ketika diwawancara BBC Sport.

"Bermain di klub besar selalu menjadi bagian dari rencananya. Dia mengorbankan masa mudanya untuk sepak bola."

Sancho bukan siswa yang bandel, selama masa sekolah, sepak bola mendominasi fokusnya.

"Saya ingat salah satu gurunya berkata: 'Jadon, Anda bisa keluar dari Youtube dan melanjutkan pekerjaan Anda,'" kenang Lancaster.

"Saya melihat ke komputernya dan dia melihat Ronaldinho di layar. Turun ke browser. Dia berbalik, saya melihat ke belakang, Ronaldinho ada di layar."

Lancaster mengakui ada sedikit gembar-gembor internal atas Sancho di Watford, tetapi ketika dia pertama kali melihat pemain sayap itu beraksi saat berusia 13 tahun, dia tidak ragu dia melihat pesona seorang calon bintang masa depan.

Memimpin sesi musim panas yang diikuti para bocah berusia 16 tahun, para pelatih harus rela berkeringat berlari mengikuti pergerakan para pemainnya dalam sesi latihan.  Dalam sesi latihan Jadon Sancho sudah terlihat istimewa.

"Saya hanya ingat semuanya begitu mulus dan elegan untuk Jadon," kata Lancaster, yang sekarang melatih Timnas Taiwan.

"Dia tidak berkeringat dan terlihat kelelahan menjalani sesi latihan. Semuanya seperti mudah bagi dirinya. ​​Ketika saya mencoba menjatuhkannya ia sama sekali sulit dihentikan. Ketika dia melakukan hal serupa ke rekannya, mereka jatuh."

"Yang saya sukai tentang dia adalah keberaniannya. Dia selalu mencari pemain, mencoba hal-hal baru dan menjadi kreatif."

Dengan segala keistimewaan yang ia miliki, Jadon Sancho bergabung dengan tim U-15 Lancaster. Dia bermain satu tahun di atas kelompok usianya. Di sana ia jadi pemain terbaik di tim.

Dalam sebuah pertandingan melawan Arsenal, Sancho membuat pemain-pemain The Gunner muda kewalahan.

Para pemain muda Arsenal tidak mampu mengimbangi kecepatan Sancho. Ia mencetak gol sensasional dari jarak 35 meter yang membuat para pemain lain terperangah.

Pada kesempatan lain, melawan Colchester, ia mencetak gol ke gawang yang kosong setelah mereplikasi salah satu trik legenda Brasil Pele, mengitari kiper tanpa menyentuh bola, hanya menggunakan tipuan tubuh dan sekaligus memanfaatkan kesalahan arah lawan. Sekadar informasi pada usia 14, ia mulai tampil secara teratur untuk Watford di bawah 18 tahun.

Untuk terus meningkatkan, Sancho perlu ditantang, dan tidak ada yang lebih menyadari hal itu selain pemain itu sendiri. Lancaster akan sering membentuk tim yang tidak rata untuk pertandingan pelatihan, menguji para pemainnya dalam pertandingan sembilan melawan tujuh atau 10 melawan enam.

Sancho selalu ingin berada di pihak dengan pemain yang lebih sedikit. Dan ketika sang pelatih membalikkan dinamika yang biasa pada suatu waktu, ia bersikeras agar bisa jadi pemenang. Ia tak mau jadi pemain yang harus menjalani hukuman dari pelatih karena timnya kalah dalam permainan gim antarsesama.

 

Tak Ingin Jadi Spesialis Cadangan di City

Gelandang Manchester City, Jadon Sancho, saat tampil melawan Stoke City pada laga Premier League U-23 di Stadion Ettihad, Manchester, Kamis (18/5/2017). (Manchester City)

Manchester City telah memantau bakat Jadon Sancho sejak dia berusia 13 tahun. Pada bulan Maret 2015, bulan ketika Sancho berusia 15 tahun, City melakukan pendekatan. Di bawah aturan yang diberlakukan di akademi elite Inggris, ia meneken kontrak dengan biaya kompensasi awal hanya 66.000 poundsterling.

Pemandu bakat yang memantau Sancho merasa aneh melihat penampilan sang pemain di lapangan. 

Beberapa di antara mereka merasa dia kurang atletis untuk mencapai level tertinggi; yang lain menyamakan gayanya dengan legenda Inggris Paul Gascoigne. Intinya tidak ada yang bisa membantah kalau Jadon Sancho pesepak bola istimewa.

"Dia mampu mengalahkan pemain dengan gerakan tubuh, membelok, momentum, dan kecerdasan," kata seorang pemandu bakat kepada BBC Sport.

"Ketika kamu bisa melakukan itu, kamu tidak harus super cepat. Jika sedikit kecepatan datang, itu sebuah bonus."

Bagi Jadon Sancho kepergiannya ke City adalah langkah selanjutnya untuk menggapai mimpi besarnya. 

Lampu sorot St. Andrews menerangi senja pertengahan musim semi Senin malam ketika Sancho berbaris untuk menghadapi Birmingham City dalam debutnya di Manchester City.

Dia memakai sepatu bot hitam (kebijakan klub untuk semua pemain di bawah usia 18 tahun) dan kemeja ungu seperti rekan satu timnya. Bermain sebagai striker ia langsung terlihat menonjol. Citizens menghancurkan tuan rumah dengan skor 8-3. Sancho mencetak lima gol. Tim Manchester City U-16 yang dinakhodai Gareth Taylor tidak terkalahkan sepanjang musim.

Selanjutnya, Sancho jadi bagian penting bagi tim junior City saat melangkah ke final Piala FA Youth U-18 di musim 2017. Pada usia 16 tahun, Sancho bermain dominan di sayap kiri. Dan tidak akan pernah mau dikalahkan oleh Luke Bolton di sisi yang berlawanan.

Sedih Tinggalkan Timnas Inggris

Jadon Sancho menjadi pemain pertama kelahiran 2000 atau lebih, yang mencetak gol untuk Timnas Inggris Senior. (AFP/Ian Kington)

Selama sesi pramusim di salah satu lapangan terbuka di fasilitas akademi City yang mengesankan, Sancho berada di antara 20 pemain yang menjalani langkahnya oleh pelatih Jason Wilcox.

Para pemain, termasuk Brahim Diaz (sekarang di Real Madrid) dan Rabbi Matondo (Schalke) sedang menyelesaikan tes ketahanan fisik. Satu-persatu pemain muda Manchester City bertumbangan. Sancho dan Phil Foden saling memandang, masih berlari kencang.

"Mari kita berhenti bersama," ucap mereka berdua seraya berpandangan.

Pada musim panas 2017, City menawarkan Sancho kontrak profesional pertama, senilai 30.000 poundsterling per pekan, dan manajer Pep Guardiola siap untuk membawa pemain sayap muda itu dalam tur pramusim tim senior.

Tapi Sancho menimbang peluangnya untuk masuk ke dalam skuad utama yang amat tipis mengiyakan tawaran bermain di Borussia Dortmund. Dia pindah ke Jerman dengan transfer 10 juta poundsterling.

Di Dortmund, sebuah rencana terperinci untuk membuatnya cepat terintegrasi cepat dengan tim disusun. Dia menjalani dua kali sesi latihan, bersama tim utama dan tim cadangan yang dipimpin Jan Siewert, yang kini melatih Huddersfield Town U-19.

"Klub harus membinanya dengan sangat hati-hati. Pada tahun 2017 ketika dia datang, dia hanya memiliki tiga pertandingan dengan saya. Kami memulainya dengan 55 menit, kemudian 65 dan, pada akhirnya 75. Dan dalam seminggu, dia bermain full dengan tim U-19."

"Hal baiknya adalah dia datang dan tidak berpikir dia orang yang unggul dalam tim saya - dia hanya ingin berlatih dan bekerja keras," cerita Jan Siewert.

Sancho jadi bagian Timnas Inggris saat mencapai final Piala Eropa U-17 Eropa pada Mei 2017. Dia terlibat langsung dalam 10 dari 15 gol Inggris sebelum dikalahkan oleh Spanyol melalui adu penalti.

Ketika Piala Dunia U-20 muncul pada bulan September, ia sempat putus asa bisa benar-benar total membantu Young Three Lions.

Sancho mencetak dua gol melawan Chile di pertandingan pembuka Inggris, tetapi kemudian ia harus kembali ke klubnya setelah babak penyisihan grup. Sementara dia kecewa meninggalkan rekan satu timnya, yang kemudian menghajar Spanyol 5-2 di final, Sancho mengerti bahwa keputusannya kembali ke Jerman demi kebaikannya juga.

"Sebelum pertandingan, dia mengirim pesan video ke teman-temannya, dan Inggris menang," kata Siewert.

"Dia berkomitmen penuh untuk pekerjaan itu. Saya pikir saat itu dia menyadari itu adalah kariernya dan cara dia tampil di tim saya membawanya ke tim utama."

 

Tinggal dengan Sang Ayah

Gelandang Dortmund, Jadon Sancho berselebrasi usai mencetak gol ke gawang Atletico Madrid pada pertandingan grup A Liga Champions di stadion BVB di Dortmund, Jerman (24/10). Guerreiro mencetak dua gol di pertandingan ini. (AFP Photo/Bernd Thissen)

Transfer ke Dortmund membuat Sancho meninggalkan ibu dan saudara perempuannya di London, tetapi ayahnya, Sean, ikut pindah bersamanya. Hubungan dekat Sancho dengan ayahnya, yang digunakan untuk menginspirasi putra mudanya dengan video John Barnes, dikutip sebagai pengaruh positif dan membumi oleh semua orang yang telah bekerja dengan pemain Dortmund.

Mereka yang mengenalnya lebih baik bersikeras Sancho mempertahankan kerendahan hatinya selama kenaikan cepat menjadi bintang. Dia masih anak nakal yang tidak berbahaya, pecinta sepakbola dari Kennington.

Kemeja yang ditandatangani diberikan atas permintaan kepada teman-teman lamanya, dan musim panas lalu ia mengunjungi sekolah tuanya untuk berbicara dengan para siswa, memberi kesaksian pelayanan gereja tentang kerja keras dan kepercayaan diri.

Ketika kembali dari final UEFA Nations League di Portugal Juni 2019 silam, Sancho langsung naik taksi dan menuju ke Islington, London utara. Dia membawa jersey Dortmund yang ditandatangani dan sedang dalam perjalanan untuk mengejutkan seorang teman yang telah mendukungnya selama hari-harinya di akademi Watford.

Keputusan Sancho untuk mencoba peruntungannya di Jerman telah terbukti benar.

Dia telah menjadi pemain termuda yang mencetak 15 gol Bundesliga, pemain pertama yang lahir milenium yang membela Timnas Inggris. Ia tercatat salah satu penyedia assist paling konsisten di kompetisi elite Eropa.

Seandainya Tetap Bertahan di City

Jadon Sancho tengah mencuri perhatian banyak klub elite Eropa. Penampilan apiknya bersama Dortmund membuat sejumlah klub top Eropa siap bersaing untuk merekrutnya di musim panas nanti. (AFP/Adrian Dennis)

Apa jadinya jika Jadon Sancho tetap bertahan di Manchester City. Rekan setimnya Foden masih belum dapat kepercayaan penuh di tim asuhan Pep Guardiola.

Ketika Sancho melihat jalur terhalang, ia memutuskan untuk membuatnya sendiri. Dan beberapa anak muda Inggris telah mengikuti jejaknya pergi ke luar negeri untuk mencari peluang bermain yang banyak untuk meningkatkan kualitas teknik dan mengasah bakatnya.

Termasuk teman masa kecil Jadon, Nelson, yang menghabiskan musim lalu dengan status pinjaman di Hoffenheim.

"Tidak masalah jika dia berjalan di Hackney Marshes atau Wembley di depan 80 ribu orang, itu petandingan sepakbola, yang selalu akan menyenangkan," kata Louis Lancaster.

"Apa yang kamu lihat tentang dia tidak ada artinya dibandingkan dengan apa yang akan ia rasakan di masa datang datang."

Bintang sepak bola berusia 14 tahun yang tenang dan percaya diri itu bermimpi sendirian dengan pelatihnya di sebuah kantor sekolah kecil tidak dapat membayangkan dia akan mencapai mereka semua pada usia 19 tahun. Kisah Jadon Sancho jadi sumber inspirasi buat banyak orang.

Sumber: BBC

Video