Pernah Tertelan Air Laut? Ini Penyebab Rasa Asin Muncul di Lautan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Siapapun yang pernah terhempas ombak di pantai pasti tahu seperti apa air laut itu. Rasanya benar-benar asin pekat dan tak enak jika tertelan.

Salinitas yang dimiliki laut adalah salah satu hal penentu yang memisahkannya dari badan air tawar seperti danau dan sungai. Tapi apa sebenarnya yang membuat laut lebih asin?

Untuk memahami mengapa air laut itu asin, Anda perlu tahu apa itu garam dan dari mana asalnya.

Dikutip dari laman Mentalfloss.com, Senin (9/11/2020), secara kimiawi, garam adalah senyawa yang terdiri dari dua kelompok ion bermuatan berlawanan.

Ketika sebuah atom mengandung lebih banyak proton daripada elektron, itu menjadi ion bermuatan positif. Atom dengan lebih banyak elektron daripada proton adalah ion negatif, atau anion. Atom dengan muatan berlawanan menarik satu sama lain untuk membentuk senyawa kimia.

Komposisi kimiawi garam meja adalah natrium klorida, dengan natrium menjadi ion positif dan klorida menjadi ion negatif. Natrium dan klorida juga membentuk sebagian besar garam di air laut, tetapi mereka bukan satu-satunya mineral yang berkontribusi pada salinitas laut.

"Garam di laut bukan hanya natrium dan klorida itu adalah campuran dari sekumpulan ion seperti magnesium dan kalsium juga, yang sebagian besar bermula sebagai batuan di darat," Dr. Morgan Raven seorang ahli geokimia organik dan ahli geobiologi dan asisten profesor ilmu bumi di University of California Santa Barbara, memberi tahu Mental Floss.

Sebagian besar garam laut berasal dari bebatuan. Karbon dioksida terlarut dalam air hujan membuatnya sedikit asam, dan ketika hujan turun, ia mengikis batuan di darat.

Mineral dari batuan ini larut ke sungai yang kemudian membawa garam ke laut. Sekitar 85 persen ion laut adalah natrium dan klorida, sedangkan magnesium dan sulfat membentuk sekitar 10 persen.

Tidak semua garam yang berakhir di lautan. Garam adalah zat penunjang kehidupan, dan banyak garam di air laut dikonsumsi oleh hewan.

Namun berkat pasokan limpasan yang stabil dari permukaan, tingkat salinitas dapat tetap konstan. Lautan dapat mengandalkan satu sumber lagi untuk kandungan garamnya yaitu cairan hidrotermal.

Ventilasi laut dalam dipanaskan oleh magma dari bawah kerak bumi, dan menjadi cukup panas sehingga menyebabkan reaksi kimia antara air laut dan mineral dari batuan di sekitarnya. Gunung berapi bawah air adalah contoh lain dari bebatuan panas dan air yang menambahkan lebih banyak garam ke laut.

Tingkat Keasinan Tiap Lautan

Ilustrasi badai dalam hidup. (Photo by Ruslan Valeev on Unsplash)
Ilustrasi badai dalam hidup. (Photo by Ruslan Valeev on Unsplash)

Setiap bagian lautan itu asin, tetapi seberapa asinnya berbeda-beda tergantung di mana Anda berada.

"Salah satu alasan para ahli kelautan suka menggunakan salinitas untuk mempelajari lautan adalah karena hanya ada beberapa cara yang dapat mengubahnya, dan semuanya terjadi di permukaan laut atau di dasar laut," kata Raven.

"Misalnya, air permukaan di Laut Mediterania lebih asin daripada di Pasifik ekuator karena peningkatan penguapan di iklim kering memusatkan garam, sementara hujan di Khatulistiwa mengencerkan garam."

Salinitas tidak melekat pada air laut. Ini adalah hasil dari memberi dan menerima ion yang masuk dan keluar laut. Proses yang sama terjadi di perairan lain, tetapi asupan ion tidak selalu cukup tinggi untuk membuat air benar-benar asin. Itulah mengapa sungai dan aliran yang mengirimkan garam ke laut masih dianggap air tawar. Pengenceran dari hujan cenderung mengimbangi ion apa pun yang mereka bawa.

Lautan sementara itu, bertindak sebagai tempat pembuangan garam dunia, dan tidak ada jumlah pengenceran yang dapat mengubahnya.

Saksikan Video Berikut Ini: