Pernyataan Resmi Dompet Digital OVO Tidak Terkait Pencabutan Izin OJK PT OVO Finance Indonesia

·Bacaan 1 menit

Fimela.com, Jakarta Platform digital pembayaran dan layanan keuangan OVO memastikan tidak ada kaitannya dengan pencabutan izin PT OVO Finance Indonesia (OFI) oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK)

Harumi Supit - Head of Public Relations, OVO mengatakan OFI adalah perusahaan multi finance yang tidak ada kaitan sama sekali dan tidak pernah menjadi bagian dari kelompok perusahaanuang elektronik OVO (PT Visionet Internasional) yang mendapatkan izin resmi dari Bank Indonesia. Hanya saja, sejak awal pendiriannya OFI juga menggunakan nama "OVO".

TERKAIT: 4 Tahun Berlayar, OVO Bantu Tingkatkan 84 Persen UMKM di Masa Pandemi

TERKAIT: Mudahnya Donasi dan Zakat dengan Aplikasi Dompet Digital

TERKAIT: Generasi Milenial Bisa Mulai Belajar Mengelola Keuangan dari Dompet Digital

Jadi, pencabutan izin OFI oleh OJK tersebut tidak ada kaitannya sama sekali dengan semua lini bisnis di kelompok usaha uang elektronik OVO. "Semua operasional dan layanan uang elektronik OVO dan perusahaan-perusahaan di bawah OVO Group berlangsung seperti biasa, normal, dan tidak ada masalah sama sekali," ujar Harumi dalam siaran pers yang diterima Fimela.com.

Pencabutan OFI

Ilustrasi transaksi online. (Shutterstock)
Ilustrasi transaksi online. (Shutterstock)

Sebelumnya diberitakan jika pencabutan izin OFI dilakukan melalui Keputusan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Nomor KEP-110/D.05/2021 tanggal 19 Oktober 2021.

Dalam pengumumannya, OJK mengungkapkan, pencabutan izin usaha OVO Finance Indonesia dilakukan karena pembubaran akibat keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Dalam keputusan itu disebutkan bahwa perusahaan pembiayaan yang beralamat di Gedung Lippo Kuningan Lantai 17 Unit D, Jalan HR. Rasuna Said Jakarta tersebut tidak lagi memegang izin OJK.

"Dengan telah dicabutnya izin usaha dimaksud, perusahaan dilarang melakukan kegiatan usaha di bidang perusahaan pembiayaan," tulis keterangan resmi OJK yang ditandatangani Kepala Departemen Pengawasan IKNB 1A selaku Plh. Deputi Komisioner Pengawas IKNB Im Dewi Astuti.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel