Perpres Metropolitan Rebana Segera Turun, Jabar Siap Akselerasi 81 Proyek Senilai Rp234,59 T

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Bandung Pengembangan kawasan Metropolitan Rebana segera mengantongi peraturan presiden. Melalui perpres, pemerintah pusat mendukung penuh Metropolitan Rebana dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan investasi di Pulau Jawa khususnya Jawa Barat.

“Kami akan diberikan perpres pengembangan wilayah Metropolitan Rebana oleh Presiden Jokowi. Ini merupakan dasar hukum bahwa APBN akan all out untuk membantu,” ujar Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat telekonferensi Pelepasan Tim Jelajah Metropolitan Rebana II di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (28/6/2021).

Perpres Metropolitan Rebana, lanjut Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, menyusul Perpres KEK Lido di Kabupaten Sukabumi, sehingga pembangunan antara utara dan selatan Jabar seimbang.

“Nantinya akan digabung dengan Perpres Jabar selatan. Kalau wilayah Rebana sebagai lompatan, sedangkan Jabar selatan adalah kesetaraan,” imbuhnya.

Adapun urgensi yang dihadirkan pada pembentukan kawasan Metropolitan Rebana adalah meningkatkan daya saing yang akan berdampak pada pertumbuhan investasi dan pertumbuhan ekonomi nasional. Kemudian mendukung instrumen percepatan pembangunan ekonomi khususnya di Pulau Jawa terutama Jabar.

“Kawasan Rebana berdasarkan rekapitulasi program prioritas, terdapat total 81 proyek prioritas dengan nilai Rp234,59 triliun, pembiayaan terdiri dari APBN, APBD, swasta BUMN/BUMD,” sebut Ridwan Kamil.

13 Kawasan Perindustrian di Jabar

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat melepas Tim Jelajah Metropolitan Rebana II di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (28/6/2021). (Foto: Yogi P/Biro Adpim Jabar)
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat melepas Tim Jelajah Metropolitan Rebana II di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (28/6/2021). (Foto: Yogi P/Biro Adpim Jabar)

Pada saat ini telah disiapkan 13 kawasan yang diperuntukkan area perindustrian antara lain Cipali Subang barat, Cipali Subang timur, Cipali Indramayu, Buton, Kertajati, Jatiwangi, Cirebon, Krangkeng, Tukdana, Balongan, Losarang, Patrol dan Patimban.

“Nah itulah singkatnya. Mungkin suatu hari nanti lapangan pekerjaan akan hadir di kawasan Metropolitan Rebana dengan sebuah wilayah yang canggih semuanya hi-tech. Itulah warisan saya bagian Jabar utara. Untuk itu kepada kepala daerah jangan berpikir sektoral tapi juga berpikir integrasi,” katanya.

Menurut Gubernur, Metropolitan Rebana diproyeksikan mendongkrak perekonomian hingga 7,16 persen, membuka peluang 4,39 juta lapangan pekerjaan dan meningkatkan investasi hingga 7,77 persen.

“Saya berharap dengan dilepasnya tim jelajah Metropolitan Rebana II akan semakin memudahkan masyarakat mencari informasi seputar pengembangan kawasan ini, juga ikut mempromosikan dan mensosialisasikan peluang investasi di rebana metropolitan,” ujarnya.

Tambahan, Metropolitan Rebana mendatang akan diintegrasikan oleh sebuah sistem. Pasalnya Rebana menghubungkan tiga titik penting: Kertajati, Patimban dan Cirebon.

“Maka dari itu kami tidak mau membangun kawasan industri seperti di Bekasi dan Karawang. Membangun ekonomi tapi tidak membangun peradaban. Sehingga akhirnya pekerja pabrik jauh dari tempat tinggal dan terjadilah kesenjangan sosial,” jelas Ridwan Kamil.

“Makanya sebagai arsitek dan urban planner, Rebana akan hadir dengan konsep life, work, play dan harus ada mal, alun-alun. Pabrik-pabrik sebagai pelengkapnya. Nah inilah konsep yang sedang kami jaga,” tutupnya.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel