Persedian Alat Tes Swab di Depok Menipis

Bayu Nugraha, Zahrul Darmawan (Depok)
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pejabat sementara Wali Kota Depok, Dedi Supandi menyebut, saat ini ketersediaan alat test swab untuk warga Depok mulai menipis. Kondisi ini menjadi catatan serius karena kasus import case terkait COVID-19 masih terjadi di kota tersebut.

“Habis sih belum tapi menipis. Makanya kita mengajukan kembali awal pekan ini kepada Kementerian Kesehatan,” katanya pada Selasa, 1 Desember 2020

Kekurangan untuk Depok, ucap Dedi, ada di angka sekira 150. “Tapi untuk kasus yang lain ketika ada kasus segera ada penyemprotan disinfektan. Bukan hanya dinas kesehatan dan juga dibantu tim pemadam kebakaran dan juga PMI,” ujarnya

Menurut data yang dimilikinya, yang menjadi kecenderungan kasus itu pada saat import case, yakni kasus dari perkantoran ke keluarga kemudian terlambat melakukan kontak tracing dan Orang Tanpa Gejala (OTG) ini kembali ke kantor. “Setelah tahu kasus ini naik, isolasi yang telah kita buat seperti di Makara UI,” ujarnya

Lebih lanjut Dedi mengatakan, Depok sampai saat ini masih berstatus oranye atau dengan level risiko sedang. Untuk diketahui, kasus terkonfirmasi positif di Kota Depok sampai dengan saat ini telah mencapai 10.630 orang, sembuh 8.201 orang dan meninggal dunia totalnya telah mencapai 272 orang. Sedangkan OTG dalam pengawasan mencapai 1.666 orang.

Baca juga: Formappi: Rencana Naik Gaji DPRD DKI Seperti Korupsi yang Dilegalkan