Persi Sebut BOR RS Rujukan Covid-19 di Beberapa Wilayah Sudah Melebihi 100 Persen

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi) mencatat bed occupancy rate (BOR) atau keterisian tempat tidur rumah sakit rujukan Covid-19 di Indonesia berada di angka 65 persen. Namun, BOR beberapa rumah sakit rujukan di sejumlah daerah sudah melebihi 100 persen.

"Contohnya di DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur ada beberapa yang sudah lebih dari 100 persen," kata Sekretaris Jenderal Persi, Lia G. Partakusuma dalam diskusi virtual yang disiarkan melalui YouTube BNPB Indonesia, Jumat (25/6/2021).

Lia mengatakan dalam sepekan terakhir, rumah sakit rujukan Covid-19 kewalahan menangani pasien, terutama di Pulau Jawa. Sebab, jumlah pasien Covid-19 yang membutuhkan perawatan terus meningkat. Sementara tempat tidur dan fasilitas kesehatan lainnya terbatas.

"Pekan ini luar biasa penambahannya, kita juga agak kewalahan," ujarnya.

Di tengah keterbatasan tempat tidur, Lia memastikan rumah sakit akan tetap memberikan pelayanan kesehatan bagi pasien Covid-19. Namun, dia meminta kerja sama dari masyarakat untuk bersabar saat mengantre di Instalasi Gawat Darurat (IGD) rumah sakit.

"Insya Allah kita akan coba sekuat tenaga kita bisa menerima (pasien). Cuma catatannya satu, masyarakat harus sabar untuk menunggu karena harus terpaksa antre di IGD," ucap dia.

Koordinator Humas RSDC Wisma Atlet, Minforo Sumego menambahkan, masyarakat harus bekerja sama dengan pemerintah dalam menekan laju penularan Covid-19. Caranya, mengikuti 3T (tracing, testing dan treatment) dan 3M (menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun).

"Jadi jangan sampai terlena atau abai. Kita tidak tahu di samping kita siapa saat lagi makan, berkumpul. Kemudian menjaga imunitas penting sekali," katanya.

Kasus Covid-19 Meningkat 42 Persen

Sebelumnya, juru bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Bakti Bawono Adisasmito mengatakan kasus positif Covid-19 nasional mengalami peningkatan sebesar 42 persen pekan ini. Peningkatan kasus ini dikontribusikan oleh lima provinsi di Pulau Jawa.

Lima provinsi tersebut yakni, DKI Jakarta naik sebesar 13.022 kasus, Jawa Barat naik 6.449 kasus, Jawa Timur naik 1.756 kasus dan Daerah Istimewa Yogyakarta naik 1.322 kasus.

"Kemudian Jawa Tengah yang naik sebesar 1.012 kasus," jelasnya melalui keterangan pers, Kamis (24/6).

Sejalan dengan kenaikan kasus positif, kematian Covid-19 juga meningkat tajam pada minggu ini. Ada lima provinsi yang menyumbang kasus kematian Covid-19 terbanyak, empat di antaranya berada di Pulau Jawa.

Yaitu, DKI Jakarta naik sebesar 200 kasus, Jawa Tengah naik 96 kasus, Jawa Timur naik 79 kasus, Jawa Barat naik 73 kasus dan Lampung naik 72 kasus.

"Hanya DIY yang angka kematiannya tidak meningkat tajam sehingga tidak masuk ke dalam lima besar," ujarnya.

Reporter: Supriatin

Sumber: Merdeka

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel