Persib Kurangi Frekuensi Latihan, Begini Cara Ardi Idrus Isi Waktu Luang

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Bandung - Persib Bandung mengurangi sesi latihan karena belum ada kepastian terkait kelanjutan kompetisi Shopee Liga 1 2020. Maung Bandung kini berlatih tiga kali sepekan setelah sebelumnya lima dalam periode sama.

Langkah tersebut diambil agar kondisi pemain tetap bagus selama jadwal belum jelas. Namun bagi bek Persib, Ardi Idrus, waktu luang yang tersedia bukan untuk berleha-leha.

"Ya sekarang kita pemain seminggu tiga kali latihan dan kita menjalankan itu di Persib sekarang. Kalau saya pagi rutin jogging, siang istirahat dan sore main," kata Ardi, Senin (26/10/2020).

Kegiatan keluar rumah dilakukan Ardi ke beberapa tempat seperti mall atau ngopi. Namun hal itu dilakukan bukan untuk semata bersenang-senang.

"Main ke mall atau ngopi yang positif saja, menghilangkan kejenuhan (belum ada jadwal kompetisi)," ujarnya.

Ardi mengaku tidak punya hobi khusus. Terkadang dalam mengisi waktu luang ia bermain Playstation bersama beberapa rekannya di mess Persib.

"Saya paling mengisi waktu dengan jogging pagi di Stadion Siliwangi terus main sama Frets saja di mess, main PlayStation," ucapnya.

Jaga Mental Pemain

Pelatih Persib Bandung Robert Rene Alberts. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)
Pelatih Persib Bandung Robert Rene Alberts. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Pelatih fisik Persib Bandung Yaya Sunarya sebelumnya mengaku pengurangan jadwal latihan skuat ditujukan supaya para pemain tidak terganggu kondisi psikisnya.

“Saat ini para pemain hanya berlatih setiap hari Senin, Selasa dan Rabu, sisanya mereka diliburkan dan bebas beraktivitas. Hal ini dilakukan agar kondisi psikis para pemain tidak terganggu,” ujar Yaya dikutip dari Persib TV, Minggu (25/10/2020).

“Dengan diberi waktu libur secara berurutan, mereka bisa mengatur waktu pribadi bersama keluarga atau teman untuk melepas penat. Sehingga yang bugar bukan hanya fisik, melainkan psikisnya,” tambahnya.

Lebih lanjut, Yaya mengungkap keputusan ini diambil setelah kompetisi tidak jadi bergulir pada Oktober lalu. Pasalnya, ada beberapa pemain Persib yang terganggu kondisi psikologisnya akibat kompetisi kembali mandek.

Saksikan Video Persib Berikut Ini