Perta Arun Gas Target Kuasai LNG Hub Asia di 2030

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - PT Perta Arun Gas (PAG), Subholding Gas Pertamina mengoptimalkan aset infrastruktur terminal LNG, Lhokseumawe Aceh Utara, hal ini dilakukan untuk mencapai target jadi penguasa LNG Hub Asia di tahun 2030.

Corporate Secretary PT PAG, Hatim Ilwan mengatakan, PAG terus melakukan upaya penguatan bisnis sebagai penyedia infrastruktur LNG guna menegaskan visinya menjadi leader LNG Hub Asia di tahun 2030. Salah upaya jangka pendek untuk menunjang pencapaian target tersebut adalah dengan melakukan revitalisasi tangki penampungan bekas LNG Arun.

"Dan secara paralel menyiapkan rencana kajian pengembangan kapasitas LNG Hub dengan menambah 2- 3 unit LNG Storage dalam kurun waktu 5 tahun ke depan," kata Khatim, di Jakarta, Kamis (30/12/2021).

Menurut Khatim, dari lima tangki LNG yang dikelola, baru empat diantaranya yang sudah beroperasi. Satu tangki sisanya akan direvitalisasi dan saat ini dalam tahap finalisasi lelang guna mencari user potensial.

“Alhamdulillah sudah ada tiga pemain LNG Eropa, Asia dan Amerika Serikat yang masuk nominasi dari sekian banyak LNG Player yang ikut lelang. InsyaAllah awal tahun depan diumumkan. Di saat yang sama tender EPC untuk revitalisasi tangki dimulai,” jelasnya.

Hatim merinci dari empat tangki penyimpanan LNG yang beroperasi, dua diantaranya untuk kebutuhan domestik dan dua lainnya dioptimalkan sebagai Hub LNG internasional.

“Dua tangki untuk domestik merupakan penyimpanan hasil regasifikasi di mana LNG-nya berasal dari Tangguh, Papua. Gas hasil regasifikasi disalurkan melalui pipa untuk kebutuhan pabrik pupuk, pembangkit listrik serta industri,” jelasnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Bisnis Utama PAG

Pertamina mendapatkan kepastian pasokan LNG dari Cheniere Corpus Christi, Amerika Serikat sebanyak 1,5 juta ton.
Pertamina mendapatkan kepastian pasokan LNG dari Cheniere Corpus Christi, Amerika Serikat sebanyak 1,5 juta ton.

Khatim menjelaskan, bisnis utama PAG adalah LNG receiving terminal, regasifikasi dan LNG Hub. Lokasi strategis di dekat Selat Malaka dengan potensi hampir 100 ribu kapal berlayar melintas, menjadi modal penting PAG sebagai pusat LNG Hub kelas dunia di mana pengeoperasiannya didukung sepenuhnya oleh pemerintah melalui penunjukan PAG sebagai Pengelola Pusat Logistik Berikat (PLB LNG) satu-satunya di Indonesia.

“Perlu kami sampaikan pula pada awal 2022 sudah ada perusahaan Jepang yang berkontrak dengan PAG untuk menyimpan LNG selama lima tahun,” imbuh Hatim.

PAG juga melakukan diversifikasi bisnis, seperti LNG _Vessel Cool Down_ (GUCD) yang sudah dilakukan di terminal LNG lain, LNG _Isotank Filling Station_ untuk menjangkau konsumen yang belum memiliki jaringan pipa, serta LNG & _Fuel Oil Bunkering_ sebagai jasa bunker kapal internasional.

“LNG _Bunkering_ menyediakan jasa pengisian bahan bakar LNG untuk kapal yang melintas di Selat Malaka. Jasa ini mendorong kapal-kapal yang menggunakan BBM beralih ke LNG sejalan dengan regulasi pengaturan emisi (IMO 2020),” lanjut Hatim.

Tak berhenti di situ, PAG juga mengembangkan bisnis LPG Hub dengan mempersiapkan dua unit LPG _Storage Tank_sebagai LPG Hub yang akan digunakan untuk kebutuhan International.

“Diversifikasi bisnis ini ditunjang luas wilayah kawasan ekonomi khusus yang mencapai 1.600 hektar di mana PAG ada di dalamnya, sehingga terbuka kesempatan bagi para investor. Dengan demikian tidak ada lagi isu pembebasan lahan dan keterbatasan energi,” pungkas Hatim.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel