Pertama Kalinya Hujan Air Turun di Puncak Es Greenland, Dampak Pemanasan Global

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Greenland - Hujan air, bukan salju, telah turun di puncak es besar Greenland untuk pertama kalinya dalam catatan sejarah.

Suhu di sana biasanya jauh di bawah titik beku pada puncak 3.216 meter (10.551 kaki) dengan es atau salju --dan bukan hujan air-- adalah fenomena rutin langganan.

Namun, dengan munculnya hujan air kali ini justru disebut sebagai tanda nyata dari pemanasan global yang disebabkan oleh krisis iklim, demikian seperti diwartakan the Guardian, Minggu (22/8/2021).

"Turunnya hujan air di negara tropis seperti Indonesia adalah hal yang biasa, namun turunnya hujan air di lapisan es Greenland yang biasanya turun salju adalah sesuatu yang mengkhawatirkan," Greenpeace Indonesia mengomentari fenomena itu dalam unggahan di Instagram, Minggu 22 Agustus.

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Para ilmuwan di stasiun puncak National Science Foundation AS melihat hujan air turun sepanjang 14 Agustus tetapi tidak memiliki alat pengukur untuk mengukur jatuhnya karena curah hujan sangat tak terduga. Di seluruh Greenland, diperkirakan 7 miliar ton air dilepaskan dari awan.

Hujan air turun selama tiga hari yang sangat panas di Greenland ketika suhu 18C lebih tinggi dari rata-rata di beberapa tempat. Akibatnya, pencairan terlihat di sebagian besar Greenland, di daerah sekitar empat kali ukuran Inggris.

Laporan baru-baru ini dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyimpulkan "tegas" bahwa emisi karbon dari aktivitas manusia telah memanaskan planet Bumi dan menyebabkan dampak seperti mencairnya es dan naiknya permukaan laut.

Pada Mei 2021, para peneliti melaporkan bahwa sebagian besar lapisan es Greenland mendekati titik kritis, setelah itu pencairan yang dipercepat akan menjadi tak terelakkan bahkan jika pemanasan global dihentikan.

Kata Ilmuwan

Ted Scambos, seorang ilmuwan di National Snow and Ice Data Center di University of Colorado, yang melaporkan hujan puncak, mengatakan kepada CNN: "Apa yang terjadi bukan hanya satu atau dua dekade yang hangat dalam pola iklim yang mengembara. Ini belum pernah terjadi sebelumnya.

"Kami melintasi ambang batas yang tidak terlihat dalam ribuan tahun, dan terus terang ini tidak akan berubah sampai kami menyesuaikan apa yang kami lakukan ke udara."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pencairan yang Mulai Semakin Episodik

Sebuah bongkahan es raksasa melewati perairan Ferryland Newfoundland, Kanada, (10/4). Perairan yang disebut Iceberg Alley ini menjadi tempat perlintasan pecahan gletser di Greenland pada setiap awal musim panas. (Paul Daly/The Canadian Press via AP)
Sebuah bongkahan es raksasa melewati perairan Ferryland Newfoundland, Kanada, (10/4). Perairan yang disebut Iceberg Alley ini menjadi tempat perlintasan pecahan gletser di Greenland pada setiap awal musim panas. (Paul Daly/The Canadian Press via AP)

Greenland juga memiliki episode pencairan skala besar pada bulan Juli, menjadikan 2021 salah satu dari hanya empat tahun dalam abad terakhir untuk melihat pencairan yang meluas seperti itu.

Tahun-tahun lainnya adalah 2019, 2012 dan 1995. Hujan dan mencair pada 14-16 Agustus datang pada titik terakhir di tahun peristiwa besar telah dicatat.

Penyebab pencairan Juli dan Agustus adalah sama - udara hangat didorong ke atas Greenland dan ditahan di sana. Peristiwa "pemblokiran" ini tidak jarang terjadi tetapi tampaknya menjadi lebih parah, menurut para ilmuwan.

Permukaan laut global akan naik sekitar 6 meter jika semua es Greenland mencair, meskipun ini akan memakan waktu berabad-abad atau ribuan tahun untuk terjadi. Tetapi, triliunan ton yang hilang dari Greenland sejak 1994 mendorong permukaan laut dan membahayakan kota-kota pesisir dunia.

Permukaan laut telah meningkat sebesar 20cm, dan IPCC mengatakan kisaran yang mungkin pada akhir abad ini adalah peningkatan 28-100 cm, meskipun itu bisa mencapai 200 cm.

Es Greenland mencair lebih cepat daripada kapan pun dalam 12.000 tahun terakhir, para ilmuwan memperkirakan,dengan hilangnya es berjalan pada tingkat sekitar 1 juta ton per menit pada 2019.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel