Pertamina jamin pasokan BBM ke Papua Barat normal

·Bacaan 2 menit

PT Pertamina (Persero) menjamin rantai pasokan bahan bakar minyak (BBM) ke sejumlah daerah di Provinsi Papua Barat normal sehingga masyarakat diimbau tidak terhasut kabar bohong kelangkaan BBM.

Area Manager Communication Relation & CSR Pertamina Regional Papua Maluku Edi Mangun di Manokwari, Sabtu, mengatakan bahwa sesungguhnya Pertamina sedang melakukan normalisasi rotasi kapal tanker pengangkut minyak ke Timur Indonesia yang sebelumnya terganggu akibat cuaca ekstrem.

"Tidak ada kelangkaan BBM karena masih ada cadangan di depot Pertamina, hanya saja penyalurannya terkontrol, sambil penormalan rotasi kapal tanker berlangsung" ujar Edi Mangun.

Baca juga: Pemkot Sorong panggil Pertamina terkait antrean BBM di SPBU

Ia menjelaskan penormalan rotasi kapal tanker wilayah timur yang terpusat di Pelabuhan Laut Wayame Kota Ambon membutuhkan waktu, namun kondisi itupun tidak menyebabkan kelangkaan BBM.

"Perlu diketahui bahwa kapal tanker pengangkut minyak tidak memuat kuota dua Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) sekaligus, sehingga kuota TBBM Kota Sorong tidak bisa disuplai ke TBBM Manokwari dan sekitarnya, begitu pula sebaliknya," ujarnya.

Ia mengakui kondisi Kota Sorong sudah kembali normal setelah Pertamina bersama pemerintah setempat memberikan edukasi kepada masyarakat yang sempat termakan kabar bohong kelangkaan BBM.

Baca juga: Polres Sorong Kota turunkan personel awasi antrean BBM diSPBU

Situasi di Kota Sorong bukan disebabkan kelangkaan BBM, namun isu tersebut sengaja dihembuskan pihak tertentu yang memicu keresahan masyarakat hingga pembelian secara panik mengakibatkan antrean panjang di sejumlah SPBU.

"Panic buying masyarakat Kota Sorong dipicu tiga hoaks di antaranya kenaikan harga pertalite, pertalite akan ditarik dari peredaran dan hoaks ketiga tentang Pertamina akan kehabisan BBM," ujarnya menjelaskan.

Ia mengatakan bahwa setelah pengisian TBBM Kota Sorong, kapal tanker dari Wayame diestimasi tiba di Manokwari pada Senin (15/11) malam, sehingga suplai BBM ke wilayah Manokwari Raya segera teratasi.

"Suplai BBM ke Teluk Bintuni, Teluk Wondama, Manokwari Selatan, dan Pengembangan Arfak tetap normal, masyarakat diimbau tidak panik, karena cadangan masih ada untuk satu pekan ke depan sambil proses pendropan dari kapal tanker ke TBBM Manokwari," ujarnya.

Baca juga: Pertamina minta masyarakat Sorong jangan percaya info kelangkaan BBM

Baca juga: Pertamina harap Raja Ampat gunakan BBM ramah lingkungan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel