Pertempuran di Afghanistan Berkecamuk, Taliban Hendak Rebut 3 Kota Besar

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pertempuran berkecamuk di sekitar tiga kota besar di Afghanistan selatan dan barat ketika militan Taliban berusaha merebut mereka dari pasukan pemerintah.

Pejuang Taliban telah memasuki bagian Herat, Lashkar Gah dan Kandahar, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (1/8/2021).

Mereka telah membuat keuntungan pesat di daerah pedesaan sejak diumumkan hampir semua pasukan asing akan pergi dari Afghanistan pada bulan September.

Tetapi nasib kota-kota kunci ini bisa sangat penting di tengah kekhawatiran krisis kemanusiaan dan berapa lama pasukan pemerintah akan mampu bertahan.

Milisi Islamis fundamentalis sudah dianggap telah menangkap hingga setengah dari semua wilayah Afghanistan, termasuk penyeberangan perbatasan yang menguntungkan dengan Iran dan Pakistan.

Di Lashkar Gah, pemberontak dilaporkan hanya beberapa ratus meter dari kantor gubernur pada hari Sabtu 31 Juli 2021, tetapi telah didorong kembali pada malam hari.

Itu adalah upaya kedua mereka seperti itu dalam beberapa hari. Komandan pasukan Afghanistan mengatakan mereka telah menimbulkan korban signifikan pada militan pada hari Jumat.

Seorang politisi di Kandahar mengatakan kepada BBC bahwa kotanya berisiko serius jatuh ke Taliban, dengan puluhan ribu orang sudah mengungsi dan bencana kemanusiaan menjulang.

Gul Ahmad Kamin mengatakan situasinya semakin memburuk dari jam ke jam, dan pertempuran di dalam kota adalah yang paling parah dalam 20 tahun.

Dia mengatakan Taliban sekarang melihat Kandahar sebagai titik fokus utama, sebuah kota yang ingin mereka jadikan ibu kota sementara mereka. Jika jatuh, maka lima atau enam provinsi lain di wilayah itu juga akan hilang, kata Kamin.

Dia mengatakan para pejuang Taliban berada di beberapa sisi kota dan karena pasukan pemerintah penduduk sipil yang besar tidak akan dapat menggunakan persenjataan berat jika para militan masuk sepenuhnya ke dalam.

Dalam Herat, seorang wartawan Tolo News mengatakan bentrokan telah meningkat, dengan pejuang Taliban memasuki bagian selatan kota yang penting secara ekonomi.

Ada laporan perkelahian di setidaknya lima lokasi yang berbeda.

AS masih melakukan serangan udara untuk mendukung pasukan Afghanistan, yang telah merebut kembali sebuah distrik di sekitar bandara.

Seorang penjaga di luar kompleks PBB di dekat bandara tewas pada hari Jumat dalam apa yang digambarkan PBB sebagai serangan Taliban yang disengaja.

Warga mengatakan beberapa tempat di kota Afghanistan aman dan beberapa orang mengambil senjata untuk membela diri.

Hendak Membangun Emirat Islam Lagi

Seorang wanita menjemur pakaiannya di atap yang menghadap kota Kabul di Kabul, Afghanistan (28/11/2019). Puluhan ribu warga Afghanistan yang terlantar secara internal tinggal di kamp-kamp, yang kekurangan fasilitas dasar, di Afghanistan. (AP Photo/Altaf Qadri)
Seorang wanita menjemur pakaiannya di atap yang menghadap kota Kabul di Kabul, Afghanistan (28/11/2019). Puluhan ribu warga Afghanistan yang terlantar secara internal tinggal di kamp-kamp, yang kekurangan fasilitas dasar, di Afghanistan. (AP Photo/Altaf Qadri)

Utusan khusus Uni Eropa untuk Afghanistan, Tomas Niklasson, mengatakan dia percaya perang ditetapkan untuk menjadi jauh lebih buruk.

Dia mengatakan dia takut cara berpikir Taliban sekarang adalah "sesuatu yang mereka miliki di masa lalu - membangun kembali ... emirat Islam mereka".

Dan mantan kepala Angkatan Bersenjata Inggris, Gen David Richards, memperingatkan penarikan internasional dapat mengakibatkan runtuhnya moral tentara Afghanistan, yang mengarah ke kontrol Taliban dan mungkin ancaman teroris internasional yang diperbarui.

Organisasi kemanusiaan juga telah memperingatkan krisis besar dalam beberapa bulan mendatang ketika Taliban melanjutkan ofensif mereka - dengan kurangnya makanan, air dan layanan, dan penuh sesak di kamp-kamp untuk mengungsi.

Pasukan AS dan sekutu Nato dan regional mereka memaksa Taliban dari kekuasaan pada November 2001.

Kelompok ini telah menyembunyikan Osama Bin Laden dan tokoh-tokoh al-Qaeda lainnya yang terkait dengan serangan 11 September 2001 di AS.

Tetapi meskipun kehadiran internasional terus berlanjut, miliaran dolar dukungan dan pelatihan untuk pasukan pemerintah Afghanistan, Taliban berkumpul kembali dan secara bertahap mendapatkan kembali kekuatan.

Pada Februari 2020, Presiden AS saat itu Donald Trump dan sekutu sepakat untuk merumuskan kesepakatan dengan Taliban tentang penarikan pasukan tempur internasional.

Tahun ini, Presiden Joe Biden mengumumkan penarikan akan berlangsung pada bulan September.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel