Pertumbuhan ekonomi NTB membaik tetapi diikuti tekanan inflasi

Pertumbuhan ekonomi Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) trennya terus membaik, tetapi diikuti oleh tekanan inflasi karena tingginya permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa belum diimbangi dengan ketersediaan pasokan.

"Ekonomi NTB cenderung terus membaik pada triwulan I-2022. Buktinya, produk domestik regional bruto (PDRB) NTB secara keseluruhan tumbuh sebesar 7,76 persen 'year on year' (yoy) atau meningkat dibandingkan triwulan sebesar 3,16 persen (yoy)," kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Nusa Tenggara Barat Heru Saptaji dalam keterangan resmi, saat membuka DigiXPreneur Festival 2022, di Kabupaten Sumbawa, Pulau Sumbawa, Kamis.

Selain itu, pada Mei 2022, NTB mengalami inflasi sebesar 0,65 persen month to month (mtm) atau menurun dibandingkan bulan sebelumnya, yaitu 1,16 persen (mtm).

Menurut Heru, pertumbuhan ekonomi yang disertai tingginya tekanan inflasi akan menjadi sia-sia karena tingkat kemakmuran masyarakat sendiri tercermin dari nilai inflasi yang rendah dan terkendali.

"Oleh karena itu, pemenuhan terhadap permintaan barang dan jasa yang tinggi itu harus dapat dilihat sebagai peluang usaha khususnya bagi pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM)," ujarnya.

Baca juga: BI prediksi ekonomi NTB tumbuh 5,1 persen dampak balap internasional

Sebagai contoh, kata dia, pihaknya membuat model panutan melalui usaha pengembangan UMKM, yaitu klaster vanili (merupakan salah satu produk dengan kualitas vanili terbaik di dunia) dan klaster kopi karena keduanya telah diekspor ke mancanegara.

Permintaan akan vanili dan kopi yang begitu banyak belum diimbangi dengan produksi yang dihasilkan.

Hanya 10 persen permintaan yang dapat dipenuhi, sehingga 90 persen produksi masih kosong.

Artinya peluang tersebut harus dikejar dan pemanfaatan teknologi harus menjadi bagian utama dalam pengembangan usaha.

Untuk itu, Heru juga mengingatkan semua peserta DigiXPreneur Festival 2022, untuk tetap menjaga dan meningkatkan optimisme dalam mencari peluang dan momen usaha yang tepat.

Baca juga: Menparekraf dorong UMKM jadi penggerak kebangkitan ekonomi

"Saya juga berpesan agar para mahasiswa dapat menjadi wiruusahawan yang terus bergerak menangkap peluang dan meningkatkan digitalisasi dalam berusaha karena transaksi digital adalah harapan masa kini dan ke depan," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel