Perubahan iklim: Rangkaian Bencana Pecah Rekor Tahun Ini

·Bacaan 8 menit

Rangkaian bencana tahun ini yang memecahkan dunia, kata para ilmuan, terbukti dipengaruhi oleh perubahan iklim buatan manusia - dan ada kekhawatiran yang semakin besar bahwa perubahan cuaca semakin sulit diprediksi.

Bencana alam yang disebabkan oleh pengaruh cuaca ekstrem seperti kebakaran hutan, gelombang panas dan banjir bandang mendatangkan malapetaka di seluruh dunia.

Rekor cuaca ekstrem telah dipecahkan secara konsisten di seluruh dunia pada tahun 2021.

Para ilmuwan telah membuktikan bahwa, beberapa peristiwa ekstrem itu tidak hanya disebabkan oleh pengaruh cuaca semata, tapi juga ada campur tangan perubahan iklim buatan manusia.

Bahkan muncul kekhawatiran yang semakin besar jika bencana di masa depan semakin sulit diprediksi.

Mengatakan bahwa badai menghantam Kota Zhengzhou di Tiongkok pada 19 Juli adalah sebuah pernyataan yang menyederhanakan dan meremehkan persoalan.

Curah hujan yang setara dengan curah hujan sepanjang tahun, sebesar 624 mm, menguyur kota itu hanya dalam satu hari. Akibatnya, 200.000 orang dievakuasi dan 33 meninggal dunia.

Seminggu sebelumnya, bencana banjir di Jerman bagian barat meninggalkan jejak kehancuran.

Banjir itu menewaskan 177 orang dan setidaknya 100 di antaranya belum ditemukan, sementara banjir di Belgia menewaskan 37 orang.

Seperti China, kedua negara Eropa itu dilanda curah hujan yang luar biasa tinggi.

Dan bukan hanya politisi seperti Kanselir Jerman Angela Merkel yang menyalahkan perubahan iklim sebagai kontributor potensial untuk peristiwa tragis ini.

Foto udara menunjukkan pemandangan daerah yang hancur setelah badai hujan lebat dan banjir bandang melanda negara bagian barat Rhineland-Palatinate dan Rhine-Westphalia Utara, (17/07).
Banjir di Jerman bagian barat membawa kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menyebabkan 175 kematian.

"Melihat sejumlah kematian di negara yang sangat maju seperti Jerman membuat saya khawatir tentang betapa tidak siapnya masyarakat menghadapi pemanasan global," kata Veerabhadan Ramathan, ahli iklim dan profesor India terkenal di University of California di San Diego, Amerika Serikat.

Ramathan percaya bahwa kondisi ekstrem itu akan "semakin memburuk" selama 20 tahun ke depan.

"Peristiwa cuaca ekstrem ini sekarang begitu intens dan sering, sehingga tidak sulit untuk menghubungkannya dengan pemanasan global dan perubahan iklim," dia memperingatkan.

Apakah perubahan iklim bisa disalahkan?

Dalam dua dekade terakhir, para ilmuwan mempelajari korelasi antara peristiwa cuaca ekstrem dan pemanasan global yang didorong oleh emisi gas rumah kaca oleh manusia.

Di satu sisi, ada konsensus di antara komunitas ilmuwan bahwa peristiwa cuaca ekstrem disebabkan faktor alamiah.

Tapi, kini semakin banyak bukti yang menunjukan bahwa perubahan iklim buatan manusia dapat membuat kejadian ini lebih mungkin dan lebih intens.

Grafik yang menunjukkan rekor suhu di seluruh dunia
Grafik yang menunjukkan rekor suhu di seluruh dunia

Yang jelas, rekor cuaca telah dipecahkan secara konsisten di seluruh dunia pada tahun 2021.

Bulan lalu, AS dan Kanada mengalami Juni terpanas dalam catatan karena gelombang panas - udara hangat gunung menekan ke wilayah di bawah yang luas.

Lebih dari 1.200 rekor suhu siang hari dan 1.500 malam hari dipecahkan di kota-kota Amerika Utara antara 24 dan 30 Juni, menurut data dari National Oceanic and Atmospheric Administration.

Sementara di Kanada, rekor suhu negara itu dipecahkan selama tiga hari berturut-turut di Lytton, British Columbia, yang mencapai 49,6 Celcius (121,3F) - sebelum kebakaran hutan membakar hampir seluruh desa dan meratakan dengan tanah.

Reruntuhan Lytton.
Desa Lytton di Kanada hampir seluruhnya terbakar habis oleh kebakaran hutan.

Kedua negara itu masih terus mengalami kebakaran hutan yang terus memecahkan rekor akibat gelombang panas dan kekeringan.

California telah mengalami lebih dari 4.900 kebakaran tahun ini - 700 lebih banyak dari tahun 2020.

Di tempat lain di dunia, Moskow mencatat hari terpanas bulan Juni dalam 120 tahun terakhir.

Bahkan, terjadi juga kebakaran hutan di Siberia - salah satu wilayah terdingin di dunia - pada bulan Juli kemarin.

Menurut pihak berwenang Rusia, Siberia dilanda musim panas terkering dalam 150 tahun.

Badan cuaca nasional India melaporkan, pada Mei lalu, ibu kota India, New Delhi, terus memecahkan rekor cuaca setiap bulan sejak Agustus 2020.

Gambar matahari yang terik di atas California.
Lebih dari 1.200 rekor suhu siang hari dipecahkan selama gelombang panas bulan Juni di AS.

Pada tahun 2019, analisis yang dilakukan oleh lembaga iklim yang berbasis di California, Berkley Earth, menemukan bahwa hampir 400 rekor suhu tinggi sepanjang masa akan terjadi di 29 negara belahan bumi utara antara Mei dan Agustus tahun itu.

Ahli iklim dan sejarawan cuaca Maximiliano Herrera mengeklaim bahwa dalam setengah tahun 2021 sudah ada lebih dari 260 catatan suhu tinggi di 26 negara . Jumlah yang lebih banyak dari prediksi.

"Jumlah catatan ini benar-benar mengejutkan, kami tidak menyangka sebanyak itu," kata Geert Jan van Oldenborgh, peneliti iklim di Institut Meteorologi Kerajaan Belanda, salah satu organisasi terkemuka dunia yang mempelajari perubahan iklim.

"Masalah terbesar, bagaimanapun, adalah bahwa kita belum melihatnya datang dengan intensitas seperti itu."

Apakah para ilmuwan gagal memprediksi peristiwa cuaca ekstrem?

Petir menyambar dari awan.
Para ilmuwan khawatir bahwa model iklim saat ini tidak cukup kuat untuk memprediksi tingkat keparahan peristiwa cuaca ekstrem.

Ilmuwan iklim telah memperingatkan dengan tepat selama bertahun-tahun bahwa pemanasan cepat iklim akan membawa semburan hujan yang lebih buruk dan gelombang panas yang lebih merusak, menurut analis lingkungan BBC Roger Harrabin.

Sebagai contoh, pada tahun 2004 para ilmuwan mempelajari gelombang panas terik yang mengakibatkan 30.000 kematian di seluruh Eropa pada tahun sebelumnya dan menyimpulkan emisi buatan manusia selama abad ke-20 telah menggandakan kemungkinan terjadinya peristiwa cuaca ekstrem semacam itu.

Tetapi para ahli mengatakan kini semakin sulit untuk memperkirakan kondisi ekstrem seperti itu.

Mereka mengakui telah gagal memprediksi intensitas banjir Jerman-Belgia dan gelombang panas Amerika Utara karena sistem komputer tidak lagi secara akurat dapat memproyeksikan tingkat keparahan peristiwa.

"(Kami membutuhkan) pusat internasional untuk memberikan lompatan kuantum ke model iklim yang menangkap fisika fundamental yang mendorong ekstrem," mantan kepala ilmuwan Kantor Met Inggris Prof Dame Julia Slingo sebelumnya mengatakan kepada BBC.

"Jika tidak melakukan itu, kita akan terus meremehkan intensitas/frekuensi ekstrem dan sifatnya yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Tidak semua rekor cuaca terkait dengan perubahan iklim

Pemandangan dari udara menunjukkan bagian jalan yang tergenang setelah hujan deras di Zhengzhou.
Hujan berhari-hari menyebabkan kerusakan yang meluas dan menyebabkan 200.000 orang dievakuasi di Zhengzhou.

Penting untuk dicatat, bagaimanapun juga, tidak semua peristiwa ekstrem dapat dikaitkan dengan perubahan iklim dan cuaca.

Pada tahun 2013, misalnya, para peneliti dari Badan Meteorologi Inggris menyimpulkan bahwa musim panas yang sangat basah di Inggris dari tahun 2007 dan 2012 dikaitkan dengan variasi alami suhu lautan Atlantik Utara.

Baca juga:

Peneliti Amerika Selatan juga menemukan bahwa jalur-jalur alami cuaca menjadi akar dari kekeringan ekstrem yang memicu kebakaran hutan besar di Pantanal, lahan basah terbesar di dunia, pada 2019-2020.

Tapi penyebab alami itu tidak mungkin terjadi pada gelombang panas di Amerika Utara tahun ini, menurut gabungan penelitian global, World Weather Attribution.

Lembaga itu berpendapat bahwa rekor suhu "begitu ekstrem sehingga mereka berada jauh di luar kisaran suhu yang diamati secara historis" dan bahwa "berdasarkan pengamatan dan pemodelan, terjadinya gelombang panas dengan suhu harian maksimum seperti yang diamati di daerah itu hampir tidak mungkin tanpa peran manusia- menyebabkan perubahan iklim".

Anak laki-laki bermain kriket di jalan di Delhi di bawah hujan lebat pada Juni 2021.
Ibukota India, New Delhi, telah memecahkan rekor cuaca setiap bulan sejak Agustus 2020.

Tim peneliti juga menganalisis banjir Jerman-Belgia, dengan hasil yang diharapkan keluar pada pertengahan Agustus.

Oldenborgh, yang akan mengambil bagian dalam analisis, mengatakan para ilmuwan "tahu bahwa perubahan iklim membuat hujan lebat lebih sering terjadi" dan mereka telah menemukan bukti dari pengaruh perubahan iklim buatan manusia di sebagian besar peristiwa cuaca ekstrem dalam beberapa tahun terakhir.

Carbon Brief, situs di Inggris yang meliput perkembangan terbaru dalam ilmu iklim, menerbitkan analisis dari lebih dari 350 studi awal tahun ini yang mengamati 405 peristiwa dan tren cuaca ekstrem di seluruh dunia dalam dua dekade terakhir hingga 2020.

Hasilnya, sekitar 70?ri kejadian tersebut ditemukan menjadi lebih mungkin atau lebih parah akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

"Sungguh nyata dan menggelegar secara emosional untuk melihat serangkaian peristiwa cuaca ekstrem yang memecahkan rekor yang kami alami dalam sebulan terakhir, tetapi bagi sebagai ilmuwan iklim, sayangnya itu sama sekali tidak mengejutkan," kata ahli meteorologi AS Jeff Masters. , yang juga menulis untuk layanan berita Climate Connections Universitas Yale.

Dia menunjuk pada makalah tahun 2004 oleh ilmuwan iklim Universitas Harvard Paul Epstein dan James McCarthy di mana mereka berbicara tentang "tanda-tanda ketidakstabilan dalam sistem iklim".

"Mereka memperingatkan tentang sistem yang memberikan `kejutan yang signifikan dan menghukum` - yang dengan sempurna menggambarkan gelombang panas Amerika Utara Juni dan banjir Eropa Juli," tambah Masters.

`Yang dibutuhkan dunia adalah tindakan`

Orang-orang mendinginkan diri di air mancur.
Analisis ratusan peristiwa cuaca ekstrem dalam dua dekade terakhir menemukan bahwa perubahan iklim buatan manusia telah membuatnya lebih mungkin atau lebih parah.

Dengan rangkaian peristiwa ini, delegasi dari seluruh dunia akan bertemu di Skotlandia pada bulan November mendatang dalam Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) COP26 untuk mempresentasikan rencana pengurangan emisi karbon mereka.

Sejumlah ilmuwan dan politisi percaya komitmen untuk menjaga kenaikan suhu global "jauh di bawah" 2 Celcius (3.6F) dan terbatas pada 1.5 Celcius (2.7F) sudah perlu dipikirkan kembali menjelang konferensi.

"Proyeksi saya adalah bahwa pemanasan akan mencapai 1,5 C pada tahun 2030, tidak peduli apa yang kita lakukan," kata Prof Ramanathan.

"Ini akan berlanjut hingga sekitar tahun 2040 dan kemudian kurva akan mulai menekuk turun sebagai respons terhadap tindakan iklim dalam skala global.

"Pasca-2040 adalah saat bumi akan mulai mendingin ... asalkan kita bertindak sekarang."

Sekretaris eksekutif perubahan iklim PBB, Patricia Espinosa, pekan ini mengeluarkan peringatan.

"Apa lagi yang bisa ditunjukkan oleh angka-angka yang belum bisa kita lihat?" tanyanya kepada para menteri energi dan lingkungan dari negara-negara G20.

"Apa lagi yang bisa dikatakan statistik tentang banjir, kebakaran hutan, kekeringan dan angin topan dan peristiwa mematikan lainnya?"

"Angka dan statistik sangat berharga. Tapi apa yang dibutuhkan dunia sekarang, lebih dari segalanya, adalah tindakan iklim."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel