Perumahan Komersil dan Bedanya dengan Rumah Subsidi, Temukan Penjelasannya di Sini!

Perumahan Komersil dan Bedanya dengan Rumah Subsidi, Temukan Penjelasannya di Sini!
Perumahan Komersil dan Bedanya dengan Rumah Subsidi, Temukan Penjelasannya di Sini!

RumahCom – Ketika melihat iklan perumahan, ada beberapa istilah yang sering digunakan seperti town house, cluster, sampai apartemen. Yup, istilah tersebut ternyata digunakan untuk menyatakan perbedaaan hunian sesuai jenisnya.

Misalnya apartemen ditujukan untuk blok bangunan bertingkat yang di dalamnya terbagi jadi beberapa ruang, lalu town house yang diartikan sebagai kompleks perumahan dengan unit terbatas, dan cluster adalah komplek tempat tinggal yang di dalamnya terbagi jadi beberapa kawasan atau sub komplek.

Dalam rumah cluster sendiri biasanya terdiri dari beberapa perumahan komersil. Penasaran apa itu perumahan komersil? Yuk tambah wawasan Anda seputar properti dengan membaca artikel ini karena tim Rumah.com akan memberikan penjelasan lengkapnya berikut ini:

  • Perumahan Komersil

  • Perbedaan Perumahan Komersil dan Rumah Subsidi

  • Keunggulan dan Kekurangan Perumahan Komersil

  • Rekomendasi 5 Perumahan Komersil Terbaik di Indonesia

[ArticleCallout]{ “title”: “Cash Keras adalah Salah Satu Cara Bayar untuk Beli Rumah, Simak Penjelasannya di Sini!”, “excerpt”: “Simak penjelasannya di sini!”, “link”: “https://www.rumah.com/panduan-properti/cash-keras-adalah-73781”, “image”: “https://img.iproperty.com.my/angel/1110×624-crop/wp-content/uploads/sites/5/2022/10/1-Cash-Keras-adalah-Salah-Satu-Cara-Bayar-untuk-Beli-Rumah.jpg” } [/ArticleCallout]

Perumahan Komersil

<em>Contoh gambaran perumahan komersil yang tampak seragam.(Foto: iStock – Creativa Images)</em>
Contoh gambaran perumahan komersil yang tampak seragam.(Foto: iStock – Creativa Images)

Perumahan komersil adalah jenis perumahan yang didirikan oleh developer (pengembang) dan memiliki ciri khas bagian tampak depan hunian (fasad) dibuat seragam. Jenis perumahan ini bisa dikatakan masuk dalam model rumah cluster. Sebagai gambaran, ketika ditawarkan brosur cluster, di dalam satu komplek biasanya akan ada beberapa tipe rumah dimana tiap tipenya memiliki bentuk fasad yang berbeda.

Perumahan komersil bisa menjadi pilihan bagi Anda yang sedang mencari hunian. Berikut daftar hunian dijual di kawasan Depok di bawah Rp1 miliar di sini!

Perbedaan Perumahan Komersil dan Rumah Subsidi

<em>Rumah komersil memberikan fleksibilitas pemiliknya untuk melakukan renovasi. (Foto: iStock- Toondelamour)</em>
Rumah komersil memberikan fleksibilitas pemiliknya untuk melakukan renovasi. (Foto: iStock- Toondelamour)

Setelah membaca penjelasan sebelumnya, Anda mungkin berpikir bahwa perumahan komersil sama saja dengan rumah subsidi. Tidak mengherankan, sebab bagian fasad rumah subsidi sering kali dibuat seragam. Namun, keduanya ternyata memiliki beberapa perbedaan signifikan di antaranya:

1. Tujuan Pembangunan dan Harga

Perumahan komersil merupakan jenis tempat tinggal yang dibangun untuk masyarakat umum dan pembangunannya disesuaikan dengan supply, demand, harga, sampai spesifikasi bangunan yang diinginkan konsumen.

Hal ini berbeda jauh dengan rumah subsidi yang merupakan program pemerintah dalam menyediakan tempat tinggal layak bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Rumah subsidi tidak bisa dimiliki umum dan hanya masyarakat dengan kriteria tertentu yang berhak menerima fasilitas ini.

Harga dari dari dua jenis hunian ini pun juga berbeda jauh dimana perumahan komersil bisa 2 sampai 5 kali lipat lebih mahal dibanding rumah subsidi. Bukan tanpa alasan, sesuai Keputusan Menteri PUPR No. 242/KPTS/M/2020, harga rumah yang bisa dibeli masyarakat berkisar mulai dari Rp150 juta sampai Rp219 juta.

2. Kualitas Material Bangunan

Perbedaan selanjutnya dari perumahan komersil dan rumah subsidi adalah material yang digunakan. Untuk perumahan komersil, konsumen bebas memilih material mahal seperti granit dalam menghias rumah sesuai dengan impian masing-masing. Tidak berlaku bagi rumah subsidi, tiap hunian menggunakan standar material yang telah ditetapkan oleh pemerintah sehingga calon pembeli tidak memiliki kesempatan memilih sendiri.

Tidak hanya itu, renovasi yang bisa dilakukan oleh pemilik rumah subsidi pun dibatasi dan diatur. Jika belum menginjak 5 tahun kepemilikan, rumah subsidi tidak boleh dibangun lantai 2 serta merubah bagian fasad.

Pemilik hanya boleh melakukan reparasi sederhana seperti perbaikan genteng bocor, membuat pagar, atau menambahkan kanopi. Kondisi tersebut sangat berbeda dengan perumahan komersil dimana pemilik bisa merubah bentuk rumah sesuka hati serta menjadikannya bangunan komersil seperti toko atau disewakan dan dijual.

3. Luas Rumah

Terakhir, luas dari rumah subsidi lebih terbatas dibandingkan perumahan komersial karena sudah diatur dalam undang-undang. Menurut Keputusan Menteri PUPR No.995/KPTS/M/2021, luas tanah untuk rumah subsidi minimal 60 meter persegi dan maksimal 200 meter persegi.

Sementara, luas bangunan atau lantai yang diizinkan minimal 21 meter persegi dan maksimal 36 meter persegi. Aturan tersebut wajib dipatuhi oleh pengembang yang bertanggungjawab membangun rumah subsidi.

Keunggulan dan Kekurangan Perumahan Komersil

<em>Sesuai spesifikasinya, bunga KPR rumah komersil lebih mahal dibandingkan rumah subsidi. (Foto: iStock – Malerapaso)</em>
Sesuai spesifikasinya, bunga KPR rumah komersil lebih mahal dibandingkan rumah subsidi. (Foto: iStock – Malerapaso)

Dari penjelasan pada poin sebelumnya, perumahan komersil tampak menang jauh dibandingkan rumah subsidi karena spesifikasinya yang lebih beragam. Tapi jangan senang dulu, sama seperti jenis hunian lain, inilah beberapa keunggulan dan kekurangan perumahan komersil yang harus Anda ketahui:

Keunggulan Perumahan Komersil

  • Tersedia dalam berbagai spesifikasi. Jika memiliki dana lebih, Anda bisa memilih rumah dengan luas tanah dan bangunan yang besar serta fasilitas penunjang lain sesuai keinginan.

  • Berada dalam cluster, perumahan komersil biasanya telah dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti lapangan olahraga, arena bermain, dan arena jogging.

  • Didirikan di lokasi strategis. Perumahan komersil biasanya berada dekat dengan akses jalan raya atau fasilitas umum seperti rumah sakit, sekolah, pusat perbelanjaan, dan kendaraan umum.

  • Boleh direnovasi sesuai keinginan pemilik tanpa perlu menunggu beberapa tahun seperti rumah subsidi.

  • Bebas memilih material bangunan dengan kualitas tinggi.

Kekurangan Perumahan Komersil

  • Harga perumahan komersil jauh lebih mahal dibandingkan rumah subsidi.

  • Jika membeli dengan skema KPR, suku bunga yang diterapkan mengikuti suku bunga BI dan lebih mahal.

  • Berpotensi mengalami kenaikan harga tiap tahun. Karena supply dan demand pasar, harga perumahan komersil bisa berbeda tiap tahunnya sehingga seolah mendesak masyarakat untuk segera beli rumah sebelum harga naik.

[PropertyTip]Sebelum memilih perumahan komersil, cari tahu dulu latar belakang serta portfolio pengembang agar terhindar dari penipuan.[/PropertyTip]

Rekomendasi 5 Perumahan Komersil Terbaik di Indonesia

<em>Carilah luas rumah yang mengakomodir kebutuhan Anda dan keluarga. (Foto: iStock – Viktoriia h)</em>
Carilah luas rumah yang mengakomodir kebutuhan Anda dan keluarga. (Foto: iStock – Viktoriia h)

Jika Anda masih tertarik membeli perumahan komersil setelah membaca penjelasan di atas, tim Rumah.com telah merangkum rekomendasi 5 perumahan komersil terbaik sebagai bahan pertimbangan. Ini dia daftarnya:

1. Griya Seroja Pesanggrahan

Salah satu masalah besar bekerja di ibukota adalah jarak tempuh ke kantor yang memakan waktu cukup lama. Tak perlu khawatir, Griya Seroja Pesanggrahan menawarkan perumahan eksklusif yang dilengkapi sistem smart home di daerah Bintaro Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

Berdesain Neo Classic, perumahan komersil ini menawarkan rumah 3 lantai dengan akses dekat  MRT Lebak Bulus, sangat cocok untuk Anda yang memiliki mobilitas tinggi. Dapatkan rumah di Griya Seroja Pesanggrahan dengan harga mulai dari Rp1 miliar untuk luas 60 meter persegi.

2. Sanur Valley @Serpong

Ingin memiliki hunian dengan suasana ala Bali? Perumahan Sanur Valley @Serpong jawabannya. Meskipun terletak di Gunung Sindur Bogor, Anda tidak perlu khawatir akan akses transportasi umum karena perumahan ini dekat dengan Stasiun Kereta Serpong.

Saat ini pembangunan telah mencapai tahap 4 dan tersedia 3 tipe yang bisa dipilih antara lain The Sanur Soho, Nusa Dua 2, dan Nusa Dua 3. Dengan aneka fasilitas seperti area BBQ, kolam renang, telaga, dan taman bermain, perumahan ini dibanderol dengan harga mulai Rp750 jutaan dan dapatkan berbagai penawaran menarik seperti bebas biaya akad, BPHTB, AJB, dan internet.

3. Kalimaya Indah

Rekomendasi perumahan komersil selanjutnya adalah The Kalimaya yang terletak di daerah Pondok Cabe Ilir, Tangerang Selatan, Banten. Perumahan ready stock ini memiliki beberapa kelebihan seperti akses dekat MRT Lebak Bulus serta mengusung konsep rumah sehat dengan membuat ceiling bangunan setinggi 4,8 meter sehingga sirkulasi udara lebih optimal. Ada 2 tipe rumah yang bisa dipilih yakni tipe Pejaten (1 lantai) dan Kemang (2 lantai) dengan kisaran harga mulai dari Rp600 jutaan.

4. Grand Duta City Bekasi

Melipir ke daerah Bekasi, perumahan Grand Duta City jadi rekomendasi selanjutnya bagi Anda yang mencari hunian dengan konsep minimalis modern bergaya maskulin. Dengan harga mulai Rp600-700 jutaan, perumahan ini berdiri di atas Jalan Babelan yang memiliki akses tol menuju Tanjung Priok-Bekasi.

Tiap rumah terdiri dari 2 lantai dengan tipe 49 meter persegi yang cukup luas sehingga tiap ruang terasa lega. Jika ingin tempat yang lebih besar, tersedia juga pilihan rumah 4 kamar tidur dengan harga Rp700 juta sampai Rp1 miliar.

5. Alana Signature

Kota Tangerang Selatan belakang memang dilirik sebagai tempat tinggal karena perkembangannya yang cukup baik serta dekat dengan berbagai area seperti BSD dan Jakarta. Jika Anda sedang mencari perumahan komersil di daerah ini, Alana Signature bisa jadi pilihan tepat.

Dijual dengan kisaran harga mulai Rp1 miliar, perumahan ini memberikan berbagai promo menarik pembebasan biaya SHM, AJB, dan BPHTB. Tiap unit rumah didesain dengan 3 kamar tidur dan memiliki luas 80 meter persegi untuk tipe Palmyra dan 83 meter persegi untuk tipe Verde.

Tonton video berikut ini untuk mengetahui apa saja 8 biaya tambahan dalam proses pembelian rumah!

Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah