Perumda Paljaya bangun pipa pengolahan air limbah di TB Simatupang

Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pengolahan Air Limbah (Paljaya) membangun jaringan perpipaan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik Terpusat (SPALD-T) di kawasan TB Simatupang untuk mewujudkan sanitasi aman di DKI Jakarta.

"Dalam waktu dekat akan dibangun jaringan perpipaan di Kawasan TB Simatupang sebagai upaya untuk terus mengembangkan layanan pengelolaan air limbah," kata Direktur Utama Perumda Paljaya, Aris Supriyanto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa.

Pembangunan dilaksanakan mulai tahun 2023. TB Simatupang merupakan tambahan usai kawasan Gatot Subroto, Mega Kuningan, Sultan Agung, Rasuna Said, Casablanca, Epicentrum, Prof. Dr Satrio, Sudirman, SCBD dan Senopati yang sudah dilewati jaringan perpipaan tambahan SPALD-T skala perkotaan.

Dalam Rencana Induk Pengembangan Prasarana&Sarana Pengelolaan Air Limbah Domestik yang diatur dalam Pergub DKI Jakarta Nomor 41 Tahun 2016, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menugaskan Perumda Paljaya sebagai operator pengelolaan air limbah resmi yang bertugas memastikan penerapan Standar
Pelayanan Minimal (SPM) dalam pengelolaan air limbah.

Untuk mencapai target pengelolaan air limbah tersebut, dibutuhkan kolaborasi aktif antar pemangku kepentingan di DKI Jakarta dari unsur pemerintah, pelaku usaha hingga seluruh lapisan masyarakat.

"Diharapkan seluruh lapisan ikut berpartisipasi untuk perwujudan sanitasi aman untuk Jakarta," tuturnya.

Baca juga: Perumda Paljaya tingkatkan kualitas sanitasi di Jakarta

Aris berharap dengan adanya pengembangan sistem perpipaan ini dapat mendorong sanitasi yang aman dalam upaya menanggulangi pencemaran lingkungan.

"Adanya jaringan perpipaan ini membuat air limbah kakus maupun non kakus tidak bergantung pada tangki septik lagi dan tidak memerlukan penyedotan air limbah lagi," katanya.

Pengelolaan air limbah dapat dilakukan melalui dua pendekatan. Pertama melalui penggunaan tangki septik yang sesuai standar dan dilengkapi dengan pengolahan lanjutan seperti bidang resapan maupun kolam sanita.

Adapun penyedotan lumpur tinja dari tangki septik secara berkala minimal tiga tahun sekali untuk memastikan agar air dikembalikan ke lingkungan sudah aman dan tidak mencemari air tanah atau air permukaan.

Paljaya memiliki layanan penjualan tangki septik BIOPAL, penyedotan lumpur tinja dan pengolahannya di Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT).

Baca juga: Pemkot Jaksel sediakan jaringan pengelolaan air limbah untuk warga

DKI Jakarta memiliki dua IPLT yang berlokasi di Pulo Gebang dan Duri Kosambi yang dioperasikan oleh Paljaya dengan kapasitas total 1.800 meter kubik (m3) per hari.

Pendekatan kedua, menggunakan sistem pengelolaan secara terpusat di mana air limbah yang dihasilkan langsung dialirkan melalui jaringan perpipaan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik Terpusat (SPALD-T) dan diolah di Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).

Paljaya memiliki IPAL Setiabudi dan IPAL Krukut melayani zona nol (salah satu zona dari total 15 zona pengelolaan air limbah di DKI Jakarta) dengan kapasitas total sekitar 30.000 m3/hari.

Saat ini, kedua IPAL tersebut melayani sekitar 2.699.205 People Equivalent (PE) dan akan terus bertambah seiring perluasan jaringan perpipaan.

Diproyeksikan mayoritas wilayah di DKI Jakarta akan menggunakan sistem terpusat dengan jaringan perpipaan air limbah pada tahun 2050.
​​​​​​​