Pesan BNPB ke Warga: Lokasi Gempa Cianjur Bukan Tempat Wisata, TNI-Polri Tindak Tegas

Merdeka.com - Merdeka.com - Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto meminta anggota Polri dan TNI untuk tidak segan memberi peringatan tegas kepada masyarakat yang menghalangi aksi penanggulangan gempa di Cianjur. Hal itu menyusul lalu lalang masyarakat tidak berkepentingan yang hanya ingin melihat lokasi terdampak bencana sebagai ajang wisata.

"Saya mengimbau kepada masyarakat yang tidak berkepentingan, tidak terdampak bencana sebagai korban mungkin tinggalnya di Kabupaten Bogor, Kabupaten Sukabumi dan di luar Cianjur, ini bencana bukan untuk dilihat dan tempat wisata, bencana ini sesuatu yang harus dipecahkan bersama dan kami imbau untuk Polres dan Kodim Cianjur untuk bertindak secara tegas," kata Suharyanto saat jumpa pers daring, Kamis (24/11).

Suharyanto meminta penertiban dilakukan secara humanis untuk memberikan penjelasan bahwa wilayah terdampak bencana bukan ajang tontonan. Sehingga, mereka yang tidak berkepentingan tidak mengganggu akses jalur bantuan.

"Tegas tetapi tetap humanis untuk memberikan penjelasan kepada kelompok masyarakat ini agar tidak mengganggu jalannya penangan secara keseluruhan," jelas Suharyanto.

Dia menjelaskan, petugas bukan melarang masyarakat untuk datang ke lokasi bencana selama bertujuan untuk menyalurkan bantuan. Akan tetapi, penyaluran bantuan lebih baik hal itu dilakukan terpusat. Mengingat medan yang kecil sempit dan sulit dijangkau tanpa keahlian.

"Kalau datang ke daerah bencana untuk tujuan membantu silakan dan lebih baik bantunya melalui terpusat di posko utama jangan sendiri-sendiri ke tempat lokasi, ini ada 15 kecamatan jalannya kecil tempatnya kecil, sehingga kalau sendiri berbondong ke sana tentu ini membuat jalan macet dan membuat program penanganan pengungsi pendistribusian logistik terhambat," dia menutup.

Sebagai informasi, total korban jiwa pada hari keempat yang sudah dicatat oleh data pusat BNPB adalah sebanyak 272 jenazah. Sedangkan untuk korban hilang terlapor masih ada sebanyak 39 orang.

[ray]