Pesan untuk Orangtua, Bohongi Anak Bisa Sebabkan 4 Masalah Ini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Berbohong kepada anak tidak hanya dapat menimbulkan masalah di masa depan, tetapi juga memengaruhi mereka di masa sekarang.

Jika anak Anda menyadari mereka dibohongi, seperti misalnya, ketika mereka diberitahu bahwa mereka akan pergi ke taman tetapi malah berakhir di ruang dokter, mereka akan mengalami masalah kepercayaan.

BrightSide memaparkan bahaya dari tindakan berbohong itu salah, dan menunjukkan kepada orangtua bagaimana anak dapat terpengaruh oleh hal ini.

Berikut ini 4 masalah yang akan timbul:

1. Berbohong bisa membuat anak cemas

Ilustrasi Anak Bermain Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Anak Bermain Credit: pexels.com/pixabay

Penelitian telah menunjukkan bahwa kecemasan dan kebohongan berjalan seiring ketika orangtua berbohong kepada anak-anak mereka.

Ini terjadi karena banyak alasan. Orangtua mungkin ingin anak mereka menaati apa yang diperintahkan.

Sebagai orang dewasa, Anda dapat menggunakan logika dan memahami mengapa mereka berbohong, tetapi sebagai seorang anak, itu adalah sesuatu yang melekat.

2. Hubungan dengan anak akan terpengaruh

(pixabay.com)
(pixabay.com)

Keterikatan anak-anak dengan orang tua mereka seringkali semakin melemah karena kebohongan. Hubungan mereka tidak akan sebaik setelah kebohongan terjadi.

Ketika masih muda, kita cenderung mempercayai perkataan orang dewasa tanpa terlalu memikirkannya.

Bahkan juga percaya pada sesuatu yang konyol seperti "jika Anda menonton TV terlalu sering, mata bisa berubah bentuk jadi persegi," dan anak-anak masih akan mempercayainya. Namun, ketika kita menyadari bahwa itu tidak benar, kita merasa kecewa dan mengembangkan masalah kepercayaan pada anak.

3. Melakukan hal serupa saat dewasa

Ilustrasi ruang belajar anak (Dok.pixabay.com/Komarudin)
Ilustrasi ruang belajar anak (Dok.pixabay.com/Komarudin)

Hal yang dilakukan orangtua akan membentuk siapa kita ketika tumbuh menjadi orang dewasa. Kebiasaan berbohong pun juga termasuk.

Anak-anak yang pernah dibohongi lebih cenderung menyembunyikan kebenaran dari orangtua mereka dan bahkan mungkin teman sebayanya ketika tumbuh besar. Sekalipun orangtua berbohong sekali, itu tetap mempengaruhi masa depan anak.

4. Mereka akan kesulitan menyesuaikan diri sebagai orang dewasa

Ilustrasi Ibu dan Anak (Image by Марина Вельможко from Pixabay)
Ilustrasi Ibu dan Anak (Image by Марина Вельможко from Pixabay)

Berbohong seringkali merupakan jalan keluar yang mudah. Terkadang terlalu sulit untuk menjelaskan kebenaran.

Anak-anak sering kali merasakan dampak kebohongan ini ketika mereka dewasa dan harus menghadapi berbagai tantangan psikologis dan sosial.

Ketika mereka harus menyesuaikan diri, mereka biasanya merasa malu dan bersalah.

Karakter mereka mungkin juga terpengaruh. Mereka bisa berubah menjadi orang yang manipulatif dan egois.