Pesawat Misterius Jatuh di Area Taliban Ternyata Jet Militer AS Berisi 83 Orang

Liputan6.com, Jakarta - Senin 27 januari 2020, pesawat misterius dilaporkan jatuh di Distrik Deh Yak, Ghazni, Afghanistan. Tidak jelas siapa maskapai pemilik kapal terbang itu. 

Dilansir dari BBC hari Senin, kabar jatuhnya pesawat itu disampaikan juru bicara Provinsi Ghazni yang berjarak sekitar 150 kilometer di barat daya ibu kota Kabul.

Tak lama kemudian, seperti dikabarkan CNN yang dikutip Selasa (28/1/2020), militer AS telah mengkonfirmasi salah satu pesawatnya jatuh di bagian timur Afghanistan.

Kolonel Sonny Leggett mengatakan: "Sementara penyebab kecelakaan sedang diselidiki, tidak ada indikasi kecelakaan itu disebabkan oleh tembakan musuh."

Pesawat itu jatuh di Distrik Deh Yak, Provinsi Ghazni. Wilayah itu diklaim sebagai tempat Taliban di Afghanistan.

Sejauh ini belum jelas berapa banyak orang di dalamnya. Sebelumnya disebutkan membawa 83 orang.

Kolonel Leggett membantah klaim Taliban bahwa pesawat tambahan itu telah jatuh.

Klaim Taliban

Sebuah pesawat militer AS yang jatuh terlihat di provinsi Ghazni, Afghanistan (27/1/2020). Pesawat yang jatuh merupakan Bombardier E-11A, sebuah tipe jet yang digunakan sebagai media komunikasi di kawasan. (AP Photo/Saifullah Maftoon)

Akun media sosial Taliban telah memposting rekaman yang belum diverifikasi, menunjukkan pesawat terbakar dengan tanda Angkatan Udara AS.

Video tersebut memperlihatkan Bombardier E-11A - jenis jet yang digunakan oleh Angkatan Udara AS untuk pengawasan elektronik Afghanistan.

Pihak berwenang Afghanistan pada awalnya mengatakan pesawat yang jatuh itu milik maskapai penerbangan negara,  Ariana Airlines, tetapi perusahaan itu dengan cepat mengatakan semua pesawatnya ada.

Saat ini helikopter tengah mencari bukti kecelakaan pesawat di Afghanistan itu, sementara kecelakaan pesawat AS jenis itu relatif jarang terjadi.

Taliban juga tidak diyakini memiliki jenis rudal anti-pesawat yang dibutuhkan untuk menjatuhkan pesawat terbang tinggi.

Pesawat Canggih

Bagian badan pesawat militer AS yang hancur setelah jatuh di provinsi Ghazni, Afghanistan (27/1/2020). Pesawat jet militer AS itu jatuh di wilayah pegunungan di Afghanistan timur yang merupakan salah satu wilayah kekuasaan kelompok Taliban. (AP Photo/Saifullah Maftoon)

Pesawat yang jatuh adalah jet E-11A, satu dari hanya ada empat di seluruh Angkatan Udara AS.

Pada dasarnya ini adalah jet eksekutif Bombardier yang diadaptasi, dipilih karena kemampuannya untuk terbang di ketinggian dan dengan jarak yang lebih jauh. Jet ini dikemas dengan elektronik: tugasnya adalah memungkinkan komunikasi yang lebih baik antara pasukan udara dan darat, dan antara berbagai jenis pesawat yang beroperasi di medan sulit atau menggunakan tautan data yang tidak kompatibel.

Pesawat ini agak mirip dengan unit tambahan penguat wi-fi yang Anda pasang di ruangan dengan sinyal buruk. Pesawat - bersama dengan elektronik serupa dipasang pada sistem tak berawak - telah memainkan peran penting dalam konflik Afghanistan, di mana lanskap pegunungan adalah masalah utama bagi komunikasi militer modern. 

Saksikan video pilihan di bawah ini: