Peternak diimbau rutin disinfeksi kandang cegah penularan PMK

Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I Banjarmasin Drh Nur Hartanto mengimbau peternak sapi, kambing dan kerbau agar rutin melakukan disinfeksi kandang guna mencegah penularan penyakit mulut dan kuku (PMK).

"Kami terus edukasi peternak. Selain rutin melakukan disinfeksi kandang, pelaku usaha juga jangan mendatangkan hewan ternak dari area tidak bebas PMK," kata dia di Banjarmasin, Sabtu.

Menjelang Hari Raya Idul Adha 10 Zulhijah 1443 Hijriyah, Hartanto mengatakan sinergi semua unsur terus diperkuat dalam upaya meningkatkan kewaspadaan PMK.

Monitoring bersama dinas terkait digencarkan guna memastikan peternak dan pelaku usaha telah melakukan segala prosedur dan langkah-langkah pencegahan penularan PMK.

Baca juga: Kalsel dapat 4.200 vaksin tangkal penyakit mulut dan kuku pada sapi

Baca juga: Tanah Bumbu datangkan sapi kurban dari luar provinsi

Hartanto menyatakan petugasnya telah melakukan tindakan karantina hewan sesuai prosedur untuk memastikan hewan ternak yang masuk Kalimantan Selatan sehat dan bebas PMK.

Sapi diizinkan masuk provinsi ini setelah menjalani masa karantina 14 hari terhitung sejak di Instalasi Karantina Hewan (IKH) daerah asal.

Di sisi lain, masyarakat sebagai konsumen juga diingatkan agar tidak takut mengonsumsi daging sapi, kambing maupun kerbau.

Hartanto menjelaskan PMK bukan merupakan penyakit zoonosis atau penyakit yang bisa menular ke manusia. Sehingga produk hewan ternak seperti daging masih aman dikonsumsi sepanjang dimasak dengan benar di suhu minimal 70 derajat celsius selama 30 menit.

"Namun, beberapa organ yang mengalami kerusakan akibat PMK sebaiknya jangan dikonsumsi," katanya.*

Baca juga: Menko PMK sebut banjir Kalsel tunjukan ketahanan lingkungan lemah

Baca juga: Kemenkes tambah dua alat PCR untuk Kalimantan Selatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel