Petinggi IMF terpukau dengan perubahan Jakarta

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengaku terpukau dengan transformasi pembangunan yang terjadi di Jakarta setelah dua dekade tidak mengunjungi ibu kota negara Republik Indonesia tersebut.

"Jakarta sangat berubah. Kota ini memiliki peningkatan luar biasa. Kini tampak infrastruktur kota Metropolitan, yang dulu belum ada," ujarnya saat mengunjungi mal Sarinah bersama Menteri BUMN Erick Thohir dan Menteri Pariwisata Sandiaga Uno di Jakarta, Minggu.

Georgieva memuji kemegahan mal Sarinah yang memamerkan beragam produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Menurut dia, masyarakat Indonesia harus bangga dengan nilai luar biasa yang dibawa oleh budaya Indonesia itu ke hadapan dunia.

Petinggi IMF mengunjungi Indonesia dalam rangka menghadiri pertemuan dengan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G20, salah satu topik yang dibahas dalam pertemuan itu mengenai tantangan ekonomi dunia.

Baca juga: Ketua IMF: Kemungkinan resesi global tak dapat dikesampingkan

Georgieva mengatakan saat ekonomi dunia dalam kondisi yang suram, Indonesia justru cemerlang dengan mencatatkan pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen dan inflasi hanya 4 persen, jauh lebih rendah dibandingkan negara-negara lain di dunia. Apalagi Indonesia terus mengembangkan dan memperkuat kemampuan pelaku UMKM yang menjadi penggerak ekonomi di dalam negeri.

Selain menghadiri pertemuan G20, Georgieva juga bertemu dengan Presiden Joko Widodo berbincang tentang strategi memperkuat ekonomi Indonesia.

"Kami membahas tentang kebijakan yang baik yang membuat Indonesia lebih kuat, dan bagaimana untuk terus membawa Indonesia ke dalam dinamisme dan meningkatkan taraf hidup masyarakat di negara besar ini," jelas Georgieva.

Menteri BUMN Erick Thohir mengaku senang atas kunjungan petinggi IMF yang memuji Indonesia. Menurutnya, kepemimpinan Presiden Joko Widodo sudah di alur yang benar dan meminta publik bekerja sama untuk tidak lagi saling menyalahkan agar Indonesia kian maju.

Baca juga: Ketua IMF desak tindakan cepat dan terkoordinasi atasi krisis pangan

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uni menyampaikan bahwa agenda IMF datang ke Indonesia sekarang berbeda dengan 25 tahun lalu, di mana Indonesia menghadapi situasi yang betul-betul memprihatinkan dan IMF hadir dengan beberapa program kebijakan.

"Kalau kita bandingkan dengan sekarang, mereka datang bukan dengan program kebijakan justru ingin belajar tentang apa yang telah kita lakukan," pungkas Sandiaga.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel