Petinju Filipina selangkah lagi ukir sejarah di Olimpiade Tokyo

·Bacaan 2 menit

Carlo Paalam selangkah lagi mengukir sejarah menjadi petinju Filipina pertama yang meraih medali emas setelah sukses melaju ke final nomor kelas terbang (48-52kg) putra Olimpiade Tokyo, Kamis, mengalahkan wakil tuan rumah Ryomei Tanaka dengan angka mutlak 5-0.

Filipina memiliki sederet petinju terkenal, seperti mantan juara dunia delapan divisi berbeda Manny Pacquiao. Meski begitu, belum ada satu pun petinju Filipina yang mampu meraih emas di Olimpiade.

Kini, harapan ada di pundak Carlo Paalam yang akan berhadapan dengan petinju Inggris Raya Galal Yafai untuk memperebutkan emas di Kokugikan Arena, Sabtu (7/8), seperti dikutip laman Olympics.com.

Tinju memang menjadi cabang olahraga andalan Filipina mendulang medali di berbagai ajang besar, termasuk Olimpiade. Sejauh ini, cabang adu jotos itu telah menyumbang tujuh medali dengan rincian tiga perak dan empat perunggu di pesta olahraga terbesar di dunia tersebut.

Baca juga: Hadapi Spence Jr, Pacquiao ingin buktikan belum selesai

Jumlah ini termasuk raihan satu perak dan perunggu di Olimpiade Tokyo. Pada Selasa (3/8), Nesthy Petecio yang turun di kelas bulu (54-57kg) putri harus puas dengan perak usai dibungkam petinju Jepang Sena Irie dengan 0-5. Meski begitu, Nesthy Petecio tercatat sebagai petinju putri pertama Filipina yang berhasil meraih perak.

Sementara perunggu didapat melalui Eumir Marcial yang turun di kelas menengah (69-75kg) putra. Pada laga semifinal, Kamis, ia kalah 2-3 dari petinju Ukraina Oleksandr Khyzhniak.

Filipina memiliki harapan besar meraih emas perdana dari cabang olahraga tinju melalui Carlo Paalam. Sepanjang penampilannya di Olimpiade Tokyo, petinju 23 tahun itu menunjukkan performa apik dengan selalu menang mudah atas lawan-lawannya.

Carlo Paalam juga merupakan andalan Filipina di berbagai ajang multievent, seperti SEA Games 2019 ketika menjadi tuan rumah dengan menyumbang emas di nomor yang sama. Sebelumnya, ia juga pernah meraih perunggu di Asian Games 2018 Jakarta-Palembang.

Jika Carlo Paalam berhasil meraih emas, maka Filipina akan kembali mengukir sejarah dengan meraih emas kedua di Olimpiade Tokyo setelah sebelumnya lifter Hidilyn Diaz meraih prestasi tertinggi di cabang angkat besi nomor 55kg putri.

Baca juga: Petinju Selandia Baru lolos dari gigit kuping menangi debut Olimpiade

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel