Petugas Kesehatan Inggris Diminta Terus Bertugas Meski Terpapar COVID

·Bacaan 1 menit

VIVA – Petugas sosial dan kesehatan garda terdepan di Inggris mungkin akan terus bertugas bahkan jika mereka terpapar dari pasien COVID-19, kata pemerintah Inggris, Senin 19 Juli 2021. Hal itu dikarenakan Inggris berupaya meringankan tekanan terhadap layanan kesehatan akibat lonjakan infeksi.

Kasus COVID-19 melonjak di Inggris, menyebabkan ratusan ribu pekerja diberitahu bahwa mereka perlu menghabiskan 10 hari di rumah sebab mereka terindentifikasi sebagai kontak erat pasien COVID. Kondisi itu menyebabkan krisis staf di sekolah, perusahaan dan sistem layanan kesehatan.

Untuk meringankan beban sistem layanan kesehatan, di mana lonjakan kasus juga menambah beban kerja, pemerintah mengumumkan pengecualian bagi staf yang telah divaksin lengkap dengan syarat khusus.

Aturan baru itu akan berlaku bagi staf yang ketidakhadirannya akan menimbulkan risiko bahaya yang signifikan. Mereka yang dianggap memenuhi syarat harus terbukti negatif COVID-19, dan melakukan tes harian selama masa isolasi.

"Saat kita belajar untuk hidup (berdampingan) dengan virus ini, penting bagi kami untuk memastikan bahwa staf garda terdepan dapat terus memberikan perawatan dan dukungan yang terbaik bagi masyarakat," kata Menteri Kesehatan Sajid Javid, yang sedang menjalani isolasi mandiri usai terpapar COVID-19 pada Sabtu dilaporkan Reuters.

Inggris berencana menghapus hampir semua pembatasan COVID-19 pada Senin untuk membantu memulai kembali perekonomian. Akan tetapi otoritas telah memperingatkan bahwa selagi vaksin mengurangi tingkat kematian dan rawat inap, infeksi baru dapat meningkat ke rekor 100.000 kasus per hari.

Pemerintahan otonomi di Skotlandia, Wales dan Irlandia utara membuat kebijakan mereka sendiri. (Ant/Antara)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel