Piala AFC 2022: Bali United Kembali Gagal Melaju ke Babak Semifinal Zona ASEAN

Bola.com, Denpasar - Bali United berhasil menang dengan skor tipis 1-0 menghadapi wakil Filipina Kaya FC Iloilo dalam laga pamungkas grup G AFC Cup 2022 di Stadion I Wayan Dipta, Gianyar, Kamis (30/6/2022).

Gol semata wayang Bali United dicetak oleh Jajang Mulyana pada menit ke-25 melalui sundulan kepala. Gol ini pun membuat Jamul sapaan akrabnya menciptakan gol perdana di kompetisi antar klub Asia.

Namun gol tersebut tidak cukup untuk membuat Bali United bisa lolos ke fase semifinal zona Asia Tenggara untuk pertama kalinya.

 

Gagal Lagi

<p>Piala AFC - Ilustrasi Logo Bali United di Piala AFC 2022 (Bola.com/Adreanus Titus)</p>

Piala AFC - Ilustrasi Logo Bali United di Piala AFC 2022 (Bola.com/Adreanus Titus)

Artinya ini adalah kegagalan kedua Bali United di AFC Cup. Kegagalan pertama terjadi di AFC Cup 2018. Di AFC Cup 2020, sebenarnya Bali United berada di juru kunci dengan hanya mengemas tiga poin dalam tiga pertandingan. Namun, kompetisi terhenti akibat pandemi Covid-19.

Kegagalan Bali United ini karena Kuala Lumpur City FC berhasil menang menghadapi Tampines Rovers di grup H dengan skor 2-1. Bali United kalah agregat dari KL City FC. Ilija Spasojevic dkk kalah produktivitas gol.

Bali United minus satu gol sedangkan KL City FC plus satu. Selain itu, poin Bali United adalah tiga poin karena pertandingan terakhir menghadapi Kaya FC tidak dihitung.

Tak Ada Artinya

Duel pemain Bali United, Ilija Spasojevic dengan pemain Kaya FC-Iloilo dalam laga terakhir grup G Piala AFC 2022 di Stadion I Wayan Dipta, Gianyar, Kamis (30/6/2022). (dok. Bali United)
Duel pemain Bali United, Ilija Spasojevic dengan pemain Kaya FC-Iloilo dalam laga terakhir grup G Piala AFC 2022 di Stadion I Wayan Dipta, Gianyar, Kamis (30/6/2022). (dok. Bali United)

Hal ini disebabkan karena grup H tidak hanya dihuni oleh tiga tim saja. Jadi hanya dua pertandingan yang dihitung. Sebenarnya harapan masih ada untuk lolos jika melihat kekalahan telak Hougang United kontra Viettel FC dengan skor 2-5.

Namun kemenangan KL City FC membuyarkan segalanya. Pertandingan antara Kedah Darul Aman kontra Visakha FC di grup G di Stadion Kapten I Wayan Dipta malam kemarin pun tidak ada pengaruhnya sama sekali.

Nasib berbeda dialami oleh PSM Makassar. Tim yang terseok-seok di papan bawah klasemen akhir Liga 1 2021/2022 justru menjadi juara grup H.

Kritikan Suporter

Suporter Bali United menyalakan flare dalam laga Piala AFC 2022. (Bola.com/Maheswara Putra)
Suporter Bali United menyalakan flare dalam laga Piala AFC 2022. (Bola.com/Maheswara Putra)

Seakan sudah mengetahui tim kebanggaan Pulau Dewata tersebut gagal lolos kembali ke fase semifinal zona Asia Tenggara, suporter Bali United pun membentangkan berbagai spanduk.

Mulai dari yang bertuliskan "error 404" hingga "AFC not found". Suporter Bali United North Side Boys 12 (NSB12) pun mengumandangkan chant "AFC gagal lagi. Evaluasi".

Pemandangan menarik terlihat saat para pemain Bali United sudah meninggalkan Stadion Kapten I Wayan Dipta usai pertandingan, pelatih Bali United Stefano Cugurra Teco masih setia di stadion.

Dia menyaksikan pertandingan antara Kedah Darul Aman kontra Visakha FC. Namun hanya satu babak yang disaksikan Teco. Setelah itu dia meninggalkan stadion bersama Asisten Pelatih Bali United Antonio Claudio.

Sang pelatih enggan berkomentar mengenai kegagalan Bali United di Piala AFC 2022. Tapi saat di konferensi pers, Teco mengaku cukup puas dengan kemenangan skuad asuhannya setelah melakukan evaluasi karena dia menilai penyelesaian akhir menjadi masalah besar bagi timnya.

"Ini pelajaran penting bagi pelatih dan pemain. Pengalaman ini harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Selain finishing, organisasi dan konsentrasi juga menjadi catatan saya," beber Teco.

Pelajaran Berharga

<p>Robert Lopez Mendy bakal jadi andalan Kaya FC saat berjumpa Bali United di Piala AFC 2022. (Instagram/@kayafc)</p>

Robert Lopez Mendy bakal jadi andalan Kaya FC saat berjumpa Bali United di Piala AFC 2022. (Instagram/@kayafc)

Sementara itu, pelatih Kaya FC-Iloilo, Yu Hoshide mengungkapkan rasa kecewanya karena gagal meraih satu poin pun di ajang AFC Cup ini.

"Setelah kembali ke Filipina perjalanan di AFC Cup ini menjadi pelajaran untuk kami semua. Dan harapan saya ini menjadi pengalaman yang bagus untuk tim ke depan," ujar Yu Hoshide.

Dia menjelaskan di babak pertama lebih bermain bertahan karena ia menilai Bali United memiliki pemain yang cepat melakukan serangan.

"Di babak kedua kami bermain menyerang dengan harapan bisa mencetak gol atau paling tidak menyamakan kedudukan," tutupnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel