Piala AFF 2020: Fakta Menarik Kiper Singapura dan Timnas Indonesia, Hassan Sunny dan Nadeo Argawinata

·Bacaan 3 menit

Bola.com, Singapura - Pertandingan leg kedua semifinal Piala AFF 2020 antara Timnas Indonesia dan Singapura, Sabtu (25/12/2021), menyajikan duel yang seru. Jual beli serangan terjadi, dan ada tiga kartu merah yang keluar dari saku wasit dalam laga yang diwarnai total enam gol itu.

Timnas Indonesia asuhan Shin Tae-yong akhirnya menang dengan skor 4-2 dalam pertandingan tersebut. Empat gol Timnas Indonesia dicetak oleh Ezra Walian, Pratama Arhan, gol bunuh diri Shawal Anuar, dan sontekan Egy Maulana Vikri.

Sementara dua gol Singapura dicetak oleh Song Ui-young dan Shahdan Sulaeman. Kedua gol Singapura tercipta lewat situasi bola mati.

Dari begitu serunya duel antara Timnas Indonesia dan Singapura, ada dua sosok yang menarik perhatian. Dua sosok tersebut adalah kiper dari masing-masing tim, Hassan Sunny dari Singapura dan Nadeo Argawinata yang mengawal gawang Timnas Indonesia.

Bola.com mengumpulkan beberapa fakta menarik mengenai performa kedua kiper tersebut, baik Hassan Sunny yang harus kebobolan empat gol, maupun Nadeo Argawinata yang berhasil mengamankan gawang Timnas Indonesia dari eksekusi penalti Singapura.

Tampil Mati-Matian

Timnas Indonesia menang 4-2 atas Singapura pada laga leg kedua semifinal Piala AFF 2020 di National Stadium, Sabtu (25/12/2021) malam WIB. Hasil itu membuat Indonesia lolos ke final dengan agregat 5-3. (AP Photo/Suhaimi Abdullah)
Timnas Indonesia menang 4-2 atas Singapura pada laga leg kedua semifinal Piala AFF 2020 di National Stadium, Sabtu (25/12/2021) malam WIB. Hasil itu membuat Indonesia lolos ke final dengan agregat 5-3. (AP Photo/Suhaimi Abdullah)

Hassan Sunny tampil luar biasa dalam laga kontra Timnas Indonesia, terutama di leg kedua babak semifinal Piala AFF 2020. Kiper yang sebentar lagi akan berusia 38 tahun itu total mencatatkan 10 penyelamatan dalam laga itu.

Jika bukan karena ketangguhan Hassan, gawang Singapura bisa kebobolan lebih banyak gol lagi dalam laga itu. Performa Hassan Sunny di laga itu sebenarnya layak mendapatkan ganjaran gelar Man of the Match.

Namun, gelar itu pada akhirnya harus diberikan kepada gelandang Singapura, Shahdan Sulaeman. Sebab, Hassan mendapatkan kartu merah jelang berakhirnya 15 menit kedua extra time. Kartu merah itu hadir setelah Hassan melakukan tekel keras kepada Irfan Jaya.

Penyelamatan Penalti Super Penting

Kiper Timnas Indonesia, Nadeo Argawinata yang mampu mengagalkan tendangan penalti pemain Singapura mendapat pelukan hangat dari rekannya Rizky Ridho di akhir laga. (AP/Suhaimi Abdullah)
Kiper Timnas Indonesia, Nadeo Argawinata yang mampu mengagalkan tendangan penalti pemain Singapura mendapat pelukan hangat dari rekannya Rizky Ridho di akhir laga. (AP/Suhaimi Abdullah)

Nadeo Argawinata tidak mau kalah dari Hassan Sunny. Kiper berusia 24 tahun itu juga tampil luar biasa di bawah mistar Timnas Indonesia.

Pada laga leg kedua melawan Singapura, Nadeo total melakukan tujuh kali penyelamatan. Satu yang paling krusial tentu penyelamatan yang ia lakukan terhadap tendangan penalti Singapura yang diambil Faris Ramli.

Penalti itu hadir pada menit pertama tambahan waktu babak kedua. Jika penalti itu masuk, Timnas Indonesia akan sangat sulit untuk mengejar Singapura. Sebab, saat itu skor adalah 2-2.

Nadeo sangat tenang, ia sempat berputar-putar di dalam gawangnya sebelum menepis tendangan Faris Ramli yang mengarah ke sisi kiri bawah gawangnya.

Sempat Lama Berkarier di Thailand

Kiper veteran Singapura, Hassan Sunny, diprediksi bakal memeriahkan Piala AFF 2020. (dok. FAS)
Kiper veteran Singapura, Hassan Sunny, diprediksi bakal memeriahkan Piala AFF 2020. (dok. FAS)

Hassan Sunny adalah langganan Timnas Singapura dalam satu dekade terakhir. Catatan caps-nya untuk The Lions juga sudah menyentuh angka 91.

Dalam kariernya sebagai pemain, Hassan memang lebih banyak hanya berkarier di dalam negeri. Sejauh ini total ada enam klub Singapura yang pernah ia perkuat, yaitu Geylang United, Young Lions, Tampines Rovers, Home United, dan kini ia memperkuat LC Sailors.

Namun, Hassan juga sempat lama menjalani karier di Thailand. Ia memperkuat klub Thailand, Army United, dalam dua kesempatan yang berbeda.

Kesempatan pertama Hassan bermain untuk Army adalah pada Januari 2015 hingga Januari 2017. Kemudian pada akhir 2017, ia kembali lagi ke klub tersebut sampai Januari 2020 yang lalu.

Merintis Jalan Menjadi Kiper Nomor 1 Indonesia

Nadeo Argawinata. (affsuzukicup)
Nadeo Argawinata. (affsuzukicup)

Sementara itu, pada usianya yang masih 24 tahun, Nadeo Argawinata sedang merintis jalan untuk jadi kiper nomor 1 di Indonesia. Sejauh ini, jalan yang ditempuh kiper kelahiran Kediri, Jawa Timur itu sudah benar.

Hingga kini, ia sudah mengumpulkan tujuh caps untuk Tim Garuda. Jika bisa konsisten mempertahankan level permainan, tentu saja caps itu akan bertambah lebih banyak lagi.

Selain itu, Nadeo kini juga sedang memperkuat salah satu klub terkuat di Tanah Air, Bali United. Serdadu Tridatu kuat secara finansial dan komposisi skuad.

Dengan bermain di klub tersebut, Nadeo tentu akan mendapatkan tekanan yang cukup berat di setiap laga, dan itu bagus untuk dirinya. Sembari tentu saja tetap membuka peluang berlaga di liga luar negeri.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel