Piala Presiden 2022: PSM Ditekuk Borneo FC, Kepemimpinan Wasit Bikin Bernardo Tavares Kecewa

Bola.com, Samarinda - PSM Makassar akhirnya tersingkir dari Piala Presiden 2022 setelah ditekuk Borneo FC Samarinda dengan skor 1-2 pada laga perempat final di Stadion Segiri, Samarinda, Minggu (3/7/2022).

Hasil ini sekaligus memutus tren positif skuad Juku Eja yang baru saja mendapatkan tiket semifinal Piala AFC 2022 dengan status juara Grup H.

Pada sesi jumpa media setelah pertandingan, pelatih PSM Makassar, Bernardo Tavares, memberi ucapan selamat kepada Borneo FC.

"Mereka bermain bagus pada laga tadi. Saya juga senang dengan penampilan pemain kedua tim serta antusiasme suporter menyaksikan pertandingan," ujar Bernardo Tavares setelah pertandingan, di mana PSM Makassar harus tersingkir dari Piala Presiden 2022.

 

Kepemimpinan Wasit

Wasit Thoriq Alkatiri. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Wasit Thoriq Alkatiri. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Namun, Bernardo Tavares mengungkapkan ada sejumlah kejadian yang dinilainya sangat mengganggu dan berdampak kepada jalannya pertandingan.

Satu di antaranya adalah kepemimpinan wasit Thoriq Alkatiri yang dinilainya banyak membuat keputusan aneh dan merugikan PSM Makassar.

"Kami juga kehilangan banyak waktu saat bola keluar lapangan, akibat jumlah bola yang kurang," tegas Bernardo Tavares.

Butuh VAR

Pelatih PSM Makassar, Bernardo Tavares. (Bola.com/Abdi Satria)
Pelatih PSM Makassar, Bernardo Tavares. (Bola.com/Abdi Satria)

 

Menurut Bernardo Tavares, berkaca pada kepemimpinan wasit Toriq, ia kembali menekankan pentingnya VAR dalam setiap laga sepak bola di Indonesia. Bagi pelatih PSM Makassar itu, alat ini akan sangat membantu wasit sebelum membuat keputusan.

"Apa yang terjadi pada laga tadi, wasit dan asistennya kerap berbeda pendapat," papar eks pelatih Al-Hidd SCC (Bahrain).

Kehadiran VAR ini, lanjut Bernardo Tavares juga membantu meminimalkan kecurigaan tim yang kalah.

"Seperti yang terjadi pada laga tadi, meski Borneo bermain bagus, tetap saja ada anggapan mereka diuntungkan. Secara pribadi, saya akhirnya paham kenapa Borneo sulit kalah di Samarinda," tegas Bernardo Tavares.

 

Belum Beruntung

PSM Makassar Logo (Bola.com/Adreanus Titus)
PSM Makassar Logo (Bola.com/Adreanus Titus)

Pada kesempatan sama, gelandang muda PSM Makassar, Ananda Reihan, mengungkapkan, ia bersama pemain lainnya sudah berusaha keras untuk menang. "Sayang, hasilnya belum berpihak kepada PSM.

Mewakili pemain, saya mengucapkan terima kasih kepada suporter yang setia mendukung kami. Semoga kedepan, PSM lebih baik," pungkas gelandang berusia 18 tahun ini.

 

Posisi Akhir PSM di BRI Liga 1 2021/2022

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel