Pidato di Sidang Majelis Umum PBB, Para Pemimpin Afrika Sorot Isu Kesenjangan Vaksin

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Ketidaksetaraan distribusi vaksin COVID-19 menjadi fokus yang lebih tajam ketika banyak pemimpin negara-negara Afrika menyampaikan pidatonya di Sidang Majelis Umum PBB. Mereka menyorot populasinya yang memiliki sedikit atau tidak memiliki akses terhadap vaksin COVID-19.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa pada Kamis (23/9) menunjuk vaksin sebagai "pertahanan terbesar yang dimiliki umat manusia terhadap kerusakan akibat pandemi ini". Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Jumat (24/9/2021).

"Oleh karena itu, sangat memprihatinkan bahwa komunitas global belum mempertahankan prinsip-prinsip solidaritas dan kerja sama dalam mengamankan akses yang adil terhadap vaksin COVID-19," katanya.

Pidatonya menyorot perjuangan untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Banyak negara mengakui perbedaan yang besar dalam mengakses vaksin.

"Ini adalah dakwaan terhadap kemanusiaan bahwa lebih dari 82 persen dosis vaksin dunia telah diperoleh oleh negara-negara kaya, sementara kurang dari 1 persen telah diberikan kepada negara-negara berpenghasilan rendah."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Desak Kesetaraan Akses Vaksin COVID-19

Ilustrasi vaksin (Foto: unsplash.com)
Ilustrasi vaksin (Foto: unsplash.com)

Ramaphosa dan sejumlah pemimpin lainnya mendesak negara-negara anggota PBB untuk mendukung proposal untuk sementara waktu mengesampingkan hak kekayaan intelektual tertentu yang ditetapkan oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk memungkinkan lebih banyak negara, terutama negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, untuk memproduksi vaksin COVID-19.

Sementara itu, Presiden Namibia Hage Geingob mengecam apa yang disebutnya "apartheid vaksin", dengan mengatakan sangat disayangkan bahwa sementara orang-orang di beberapa negara berada pada tahap menerima suntikan booster, orang-orang di negara lain belum menerima dosis pertama mereka.

Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, dan Israel termasuk di antara negara-negara yang telah mulai memberikan booster atau mengumumkan rencana untuk melakukannya.

Sayangkan Kesenjangan Vaksin

Mobile Emergency Care Service (SAMU) membawa botol oksigen ke ambulans mereka di Dakar, Senegal, pada 5 Agustus 2021. Layanan ambulans di negara Afrika Barat, Senegal, mengatakan sekitar 90 persen panggilan mereka saat ini merespons pasien COVID-19 yang kesulitan bernapas. (AP Photo/Leo Correa)
Mobile Emergency Care Service (SAMU) membawa botol oksigen ke ambulans mereka di Dakar, Senegal, pada 5 Agustus 2021. Layanan ambulans di negara Afrika Barat, Senegal, mengatakan sekitar 90 persen panggilan mereka saat ini merespons pasien COVID-19 yang kesulitan bernapas. (AP Photo/Leo Correa)

Presiden Angola Joao Lourenco, sementara itu, mengatakan "mengejutkan melihat perbedaan antara beberapa negara dan negara lain sehubungan dengan ketersediaan vaksin".

"Kesenjangan ini memungkinkan dosis ketiga diberikan, dalam beberapa kasus, sementara, dalam kasus lain, seperti di Afrika, sebagian besar populasi bahkan belum menerima dosis pertama," kata Lourenço.

Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa meminta masyarakat internasional untuk menerapkan "multilateralisme yang ditingkatkan dan kesatuan tujuan" dalam distribusi vaksin.

"Penimbunan dan distribusi yang tidak merata dengan pola vaksinasi yang tidak merata di seluruh dunia tidak dapat diterima," katanya dalam pidato yang direkam sebelumnya.

"Nasionalisme vaksin merugikan diri sendiri dan bertentangan dengan mantra bahwa tidak ada yang aman sampai semua orang aman," tambah Mnangagwa.

Benido Impouma, direktur program Afrika dalam Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mencatat selama konferensi pers video mingguan bahwa lonjakan kasus COVID-19 baru mulai mereda di Afrika "tetapi dengan 108.000 kasus baru, lebih dari 3.000 jiwa kalah dalam seminggu terakhir dan 16 negara masih bangkit, pertarungan ini masih jauh dari selesai."

"Peningkatan baru dalam kasus harus diharapkan dalam beberapa bulan mendatang," kata Impouma.

"Tanpa vaksinasi yang meluas dan tindakan publik dan sosial lainnya, gelombang keempat di benua itu kemungkinan akan menjadi yang terburuk, yang paling brutal."

Infografis Pfizer vaksin mRNA Covid-19:

Infografis Pfizer vaksin mRNA Covid-19
Infografis Pfizer vaksin mRNA Covid-19
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel