Pilu, Gadis Kecil di Afghanistan Ini Dijual Agar Keluarganya Bisa Tetap Hidup

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Seorang pria di Afghanistan menjual putrinya yang berusia sembilan tahun kepada pria lain berusia 55 tahun karena tak lagi punya pilihan untuk menghidupi keluarganya. Pria itu mengaku hatinya hancur setelah melakukan hal tersebut.

Parwana Malik, yang tinggal di kamp pengungsi di Afghanistan, takut dipukuli oleh pria itu setelah penjualan disepakati antara pria itu dan orang tuanya.

Namun dalam sebuah wawancara yang memilukan, ayahnya mengatakan bahwa menjual putrinya adalah satu-satunya cara dia dapat menghidupi keluarganya setelah bantuan internasional mengering ketika Taliban merebut kekuasaan.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan kelaparan dan keputusasaan yang meluas berarti semakin banyak keluarga yang dipaksa untuk menjual anak-anak mereka melakukan perdagangan anak.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Cara agar anggota keluarga lain bisa tetap hidup

Ilustrasi kekerasan pada anak. Sumber: Istimewa
Ilustrasi kekerasan pada anak. Sumber: Istimewa

Dalam pertukaran yang disaksikan CNN, ayah Parwana, Abdul Malik, memohon agar pembeli tidak memukuli gadis kecil itu. Bocah itu tampak mencoba berjuang saat dia diseret oleh si pembeli, lapor jaringan tersebut.

Abdul mengatakan kepada CNN bahwa ia putus asa dan terpaksa melakukan itu.

"Kami adalah delapan anggota keluarga, saya harus menjualnya untuk menjaga anggota keluarga lainnya tetap hidup."

Keluarga tersebut telah tinggal di sebuah kamp pengungsi di provinsi Badghis, dengan Abdul berusaha mendapatkan sejumlah kecil uang semampunya.

Tetapi dengan krisis yang terjadi sejak Taliban kembali menguasai Afghanistan, dia mengatakan dia tidak dapat mengumpulkan uang untuk memberi makan orang yang dicintainya, dan harus meminjam "banyak uang" dari kerabat.

Menangis saat menjual anaknya

Ilustrasi Kekerasan Anak (Istimewa)
Ilustrasi Kekerasan Anak (Istimewa)

Berbicara kepada pembeli putrinya, ayah yang menangis itu memohon: "Ini pengantinmu. Tolong jaga dia - kamu bertanggung jawab untuknya sekarang, tolong jangan pukul dia."

Sang pembeli yang merupakan pria berusia 55 tahun itu mengaku berencana membesarkan Parwana sebagai anggota keluarganya, dengan mengatakan gadis kecil itu kan bekerja di rumahnya.

Abdul mengatakan kepada CNN bahwa dia telah mencari pekerjaan tetapi tidak berhasil, dan sekarang tidak mampu membeli kebutuhan dasar.

Dia mengatakan dia "hancur" dengan rasa bersalah, malu dan khawatir, dan mengatakan bahwa uang itu hanya akan menopang keluarga selama beberapa bulan.

Ilustrasi Kekerasan pada anak Ist (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Ilustrasi Kekerasan pada anak Ist (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Kasus memilukan lainnya

Dalam kasus memilukan lainnya, seorang nenek menggambarkan dipaksa untuk menjual dua cucu perempuannya agar keluarganya dapat bertahan hidup.

Ruhsana Samimi, 56, dari provinsi Hindu Kush di Afghanistan tengah, mengatakan kepada kantor berita Abna: "Kami kelaparan dan tidak menerima bantuan, bahkan dari kerabat kami sendiri."

Program Pangan Dunia PBB telah memperingatkan hampir satu juta anak di negara tersebut berisiko kelaparan.

Kelompok itu mengatakan jutaan orang bisa mati kecuali tindakan segera diambil untuk menyelamatkan 22,8 juta warga Afghanistan yang hampir mati kelaparan.

Kekacauan sejak Taliban kembali berkuasa

Ilustrasi kekerasan seksual anak (Liputan6.com/Rino)
Ilustrasi kekerasan seksual anak (Liputan6.com/Rino)

Warga Afghanistan telah terkena blokade global akan bantuan yang mereka terima sejak pasukan dari negara barat tiba-tiba ditarik keluar dari Kabul.

Pengambilalihan brutal Taliban telah menyebabkan kurangnya pengakuan internasional oleh dunia pemerintah baru - dan tidak ada lagi bantuan.

Seorang wanita mengatakan kepada BBC: “Anak-anak saya yang lain sekarat karena kelaparan jadi kami harus menjual putri saya.

“Bagaimana aku tidak sedih? Dia adalah anak saya. Saya berharap saya tidak harus menjual putri saya.”

David Beasley, direktur eksekutif Program Pangan Dunia PBB, mengatakan:

"Afghanistan sekarang berada di antara krisis kemanusiaan terburuk di dunia, kita sedang menghitung mundur menuju bencana."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel