Pimpin Beli Alaska, Ini 10 Politikus Tak Populer Tapi Berperan Besar Bagi AS

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Washington D.C. - Mungkin Anda mengetahui nama-nama John F. Kennedy, Franklin Roosevelt hingga Hillary Clinton sebagai sosok yang berpengaruh di AS. Namun, dalam sejarah rumit masa lalu Amerika, ada banyak politikus yang kebanyakan tak pernah dipelajari di sekolah, yang tidak pernah muncul dalam film dokumenter History Channel, tapi berperan dalam sejarah negeri.

Beberapa dari pria dan wanita ini memiliki pengaruh yang besar terhadap sejarah Amerika, dampak yang ditimbulkan dari perbuatan mereka juga masih terasa hingga saat ini.

Beberapa politikus yang kurang populer, meski sejumlah di antaranya pernah mencalonkan diri sebagai presiden AS. Lainnya hanya politikus lokal.

Berikut adalah daftar politikus yang membawa sejarah positif bagi AS, dikutip dari Ranker.com, Jumat (6/11/2020):

1. William King

William King (Metaweb/Facebook).
William King (Metaweb/Facebook).

William King merupakan politikus yang membuat negara bagian baru, yakni Maine.

William King adalah pendukung utama kenegaraan untuk Maine dan menjadi gubernur pertamanya, meskipun ia meninggalkan kantornya lebih dari setahun setelah terpilih, untuk mengambil pekerjaan di pemerintahan federal.

Sebelum Perang Saudara melanda Amerika, ide untuk menambahkan negara bagian adalah masalah yang sangat besar, karena hal tersebut perlu menyeimbangkan jumlah negara bagian dan negara bagian budak.

William menambahkan Maine sebagai negara bagian yang bebas untuk mengubah keseimbangan itu, yang mengharuskan kompromi Missouri, sehingga negara itu dijadikan sebagai negara budak.

2. Shirley Chisholm

Shirley Chisholm (@africanarchives/Twitter).
Shirley Chisholm (@africanarchives/Twitter).

Shirley Chisholm menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika Serikat di sebuah partai besar, ketika pada tahun 1972 ia juga mencalonkan diri di pemilihan pendahuluan Demokrat.

Empat tahun sebelumnya, dia menjadi anggota kongres wanita kulit hitam pertama di Amerika, menjabat selama tujuh periode. Dia menyebut dirinya sebagai anggota pendiri Kongres Kaukus Hitam serta menuntut penugasan kembali setelah ditempatkan di Komite Kehutanan DPR.

Chisholm juga salah satu kekuatan utama untuk Amandemen Equal Right. Meski amandemen tersebut tidak lolos, namun tetap berdampak bagi kaum feminis radikal terbesar di tahun 1970-an.

Banyak penyebab yang diperjuangkan feminis hari ini didasarkan pada perjuangan Chisholm.

3. Andrew Haswell Green

Andrew Haswell Green (@NYPL_Archives/Twitter).
Andrew Haswell Green (@NYPL_Archives/Twitter).

Kota New York tidak selalu menjadi satu kesatuan yang kita kenal sekarang. Sebelum tahun 1898, Brooklyn, Queens dan Staten Island bukanlah bagian dari New York.

Andrew Haswell Green, yang berperan penting dalam pembangunan Central Park, membantu mendorong terciptanya kota metropolitan modern.

Dia juga memiliki andil dalam menciptakan Kebun Binatang Bronx, Museum Seni Metropolitan, Jembatan Washington dan Perpustakaan Umum Kota New York. Jika Anda pernah berada di NYC, kemungkinan Anda melihat sesuatu yang dibuat oleh Green.

4. Eugene V. Debs

Eugene V. Debs (@DebsMuseum/Twitter).
Eugene V. Debs (@DebsMuseum/Twitter).

Bertentangan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, Bernie Sanders bukanlah politikus pertama yang membawa sosialisme ke massa di Amerika Serikat. Pada awal abad ke-20, Eugene V. Debs adalah seorang sosialis yang berapi-api yang mencalonkan diri sebagai presiden dari sel penjaranya.

Debs mencalonkan diri sebagai presiden lima kali sebagai sosialis, menerima sekitar 900.000 suara pada tahun 1912 atau 6% dari total suara. Namun, pemilihannya yang paling menonjol mungkin terjadi pada tahun 1920.

Dia telah dipenjara karena menentang Amerika Serikat memasuki Perang Dunia Pertama. Tetap saja, dia berada di pemungutan suara untuk Partai Sosialis dan mendapat hampir satu juta suara.

Debs adalah tokoh penting secara historis atas perannya dalam mempromosikan gerakan pekerja radikal pada paruh pertama abad ke-20. Meskipun sebagian besar dilupakan saat ini, gerakan-gerakan ini sangat penting dalam memperjuangkan hak-hak pekerjaan yang banyak diterima begitu saja, seperti libur akhir pekan dan delapan jam sehari.

Dia juga berjuang melawan konsolidasi perusahaan (alias monopoli) dan menolak untuk meninggalkan tujuan sosialis setelah banyak politikus Amerika menjatuhkannya seperti kentang panas setelah Revolusi Bolshevik.

5. Robert Smalls

Robert Smalls (@werehist/Twitter).
Robert Smalls (@werehist/Twitter).

Setelah Perang Sipil, politik di Selatan Amerika benar-benar kacau.

Dalam situasi ini, Robert Smalls, seorang mantan budak yang terpilih untuk melayani majelis legislatif negara bagian Carolina Selatan, kemudian menghabiskan masa jabatan di Dewan Perwakilan AS.

Dia membantu memperjuangkan hak untuk kulit hitam di negara bagian, yang dibatalkan setelah Rekonstruksi, saat periode Jim Crow dimulai.

Mungkin yang lebih menakjubkan yakni bagaimana Smalls mendapatkan kebebasannya. Sebelum berakhirnya Perang Sipil, ketika dia bekerja sebagai budak di kapal perang Konfederasi, dia dan rekan-rekan budaknya memimpin kapal, mengarungi laut dan menyerah kepada Angkatan Laut Union.

Tentang nasib orang Afrika-Amerika di AS, Smalls pernah terkenal berkata bahwa rasnya tidak membutuhkan pertahanan khusus untuk sejarah masa lalu mereka dan negara itu. Hal itu membuktikan mereka setara dengan orang mana pun, yang mereka butuhkan hanyalah kesempatan yang sama dalam hidup.

6. Frances Willard

Frances Willard (@CrowsOfDesert/Twitter).
Frances Willard (@CrowsOfDesert/Twitter).

Pada tahun 1880-an, Frances Willard mengubah Serikat Kristen Wanita dari organisasi keagamaan konservatif menjadi pusat kekuatan internasional yang mengadvokasi hak-hak wanita.

Dia dan organisasinya berperan penting dalam mendorong hak pilih serta mendorong perempuan untuk memperluas cakrawala mereka di luar peran domestik dan secara aktif terlibat dalam masalah politik juga sosial.

Pada tahun 1884, ia menulis Petisi Poliglot, yang menganjurkan pelarangan alkohol, opium dan zat adiktif lainnya. Upaya tak kenal lelah Willard untuk mempromosikan Larangan menghasilkan 7,5 juta orang menandatangani petisi, yang diumumkan secara terbuka pada tahun 1891.

Ia meninggal dunia pada tahun 1898, namun upayanya akhirnya menyebabkan Senat AS mengusulkan Amandemen Kedelapan Belas, pada tahun 1917, diadopsi pada tahun 1919 dan mulai berlaku dari 1920 sampai 1933.

7. Philip Randolph

Philip Randolph (@SchomburgCenter/Twitter).
Philip Randolph (@SchomburgCenter/Twitter).

Sebagian besar orang hanya mengetahui beberapa pemimpin utama gerakan hak sipil seperti Martin Luther King, Malcolm dan mungkin John Lewis.

Randolph adalah salah satu dari enam pemimpin gerakan besar. Dia membantu mengorganisir dan berbicara di pawai Washington. Ia adalah salah satu dari sedikit pemimpin hak sipil yang bertemu dengan Presiden Kennedy dan menerima Presidential Medal of Freedom dari Lyndon Johnson.

Sebelum Pawai di Washington, Randolph adalah pemimpin dalam perjuangan untuk hak-hak pekerja, mendirikan Brotherhood of Sleeping Car Porters, serikat pekerja Afrika-Amerika resmi pertama di Amerika Serikat. Pada awal 1920-an, dia mencalonkan diri di New York City sebagai kandidat Partai Sosialis, namun kalah.

Komitmen gerakan hak sipil terhadap isu-isu ekonomi seringkali dilupakan dan dihapus dari sejarah oleh para kapitalis yang lebih memilih fokus pada dorongan non-kekerasan untuk visi hak asasi manusia yang digeneralisasikan. Karena alasan ini dan kecenderungan sosialisnya, Randolph telah terpinggirkan dalam sejarah sejarah.

Bagaimanapun, dia adalah seorang tokoh politik yang sangat penting dalam gerakan dan masanya.

8. William H. Seward

William H. Seward (@howitworked/Twitter).
William H. Seward (@howitworked/Twitter).

William Seward adalah Sekretaris Negara di bawah Abraham Lincoln dan Andrew Johnson, ia juga mengabdi sebagai kepala diplomat bangsa selama dan setelah Perang Sipil.

Seward yang memimpin Amerika Serikat untuk membeli wilayah Alaska dari Rusia. Bisakah Anda bayangkan jika, setelah Revolusi Rusia dan selama Perang Dingin, Uni Soviet bisa memiliki akses ke daratan di Amerika Utara.

Kala itu pembelian Seward, yang pada zamannya dianggap sebagai ide buruk dan disebut "Seward's Folly", mungkin telah membantu mencegah konflik bersenjata antara AS dan Uni Soviet di kemudian hari.

Dengan pasokan sumber daya alam yang sangat banyak dan daratan yang sangat luas, Alaska telah memberikan kontribusi yang signifikan bagi kemakmuran Amerika.

Negara bagian tersebut telah menyediakan perikanan, tembaga, emas, minyak, gas dan ratusan ribu pekerjaan. Antara 1959 dan 2016, negara memperoleh $ 157 miliar (Rp 2,242,917,700,000,000) dari minyak. Semua itu berkat Seward.

9. Susanna M. Salter

Susanna M. Salter (@matthewjdowd/Twitter).
Susanna M. Salter (@matthewjdowd/Twitter).

Susanna Salter bukan hanya wanita pertama yang terpilih menjadi wali kota di Amerika Serikat, tetapi wanita pertama yang terpilih untuk jabatan politik mana pun di negara itu, ketika dia menjadi wali kota Argonia.

Salter terpilih hanya beberapa minggu setelah wanita di Kansas diberi hak untuk memilih dan awalnya dianggap sebagai lelucon oleh sekelompok pria.

Ternyata, Salter tahu lebih banyak tentang politik daripada mereka yang mengejeknya. Ayahnya adalah wali kota pertama kota itu, sementara ayah mertuanya adalah mantan letnan gubernur Kansas.

Dia memenangkan pemilihan dan tampaknya melakukan pekerjaannya seperti seorang bos. Dia tidak mencalonkan diri kembali setelah masa jabatannya berakhir, meskipun dia hidup sampai 100 tahun.

10. Josiah Bailey

Josiah Bailey (@WalterMagazine/Twitter).
Josiah Bailey (@WalterMagazine/Twitter).

Mantra konservatif modern "pajak lebih rendah, pengeluaran lebih rendah" merupakan filosofi yang mengatur kaum konservatif selama 75 tahun terakhir dan sebagian besar diciptakan oleh Senator Demokrat Carolina Utara Josiah Bailey.

Bailey menulis Manifesto Konservatif pada tahun 1937, mengusulkan solusi pemerintah kecil berbasis pasar untuk Depresi Hebat. Manifesto tersebut ditulis sebagai tanggapan langsung terhadap politik New Deal Franklin Delano Roosevelt dan selanjutnya akan mendefinisikan politik konservatif.

Jika Anda menyukai Paul Ryan, Marco Rubio, atau politisi pemerintah kecil saat ini, filosofi mereka terinspirasi dari Bailey.

Reporter: Ruben Irwandi

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: