Pimpinan DPR Minta Pemerintah Segera Bentuk Tim Khusus Tangani 100 Ribu PNS Fiktif

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Badan Kepegawaian Negara (BKN) mengungkap terdapat 97 ribu data ASN atau PNS fiktif yang menerima gaji dan dana pensiun. Menanggapi hal tersebut, Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad meminta pemerintah segera membuat tim khusus untuk menyelidiki kasus tersebut.

"Perlu dibentuk menurut saya satu tim khusus," kata Dasco di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (25/5/2021).

Dasco menyatakan kasus itu bukan merupakan kasus kecil, sehingga harus dicek secara tuntas kemana larinya uang negara tersebut kepada siapa.

“Kalau keliru sampai 10 sampai 15 orang kita masih bisa maklum, tapi kalau sampai hampir 100 ribu bahkan lebih ini perlu diusut secara tuntas," ujarnya.

Politikus Gerindra itu mengaku prihatin kasus data ASN palsu itu terjadi sejak tahun 2014. "Kita prihatin bisa kejadian ada ASN hampir 100 ribu dari tahun 2014 itu terus mendapatkan gaji, sehingga mungkin administrasinya perlu dibenahi," ucapnya.

Digaji dan Dapat Pensiun

Diketahui, Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana menyatakan pihaknya menemukan hampir 97 ribu data Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan atau Aparatur Sipil Negara (ASN) fiktif yang tetap menerima gaji dan dana pensiun.

"Ternyata hampir 100 ribu, tepatnya 97 ribu data misterius. Dibayar gajinya, dibayar iuran pensiunnya, tapi tak ada orangnya," kata Bima.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel