Planet Mars Jadi Bukti Planet yang Alami Perubahan Iklim?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Mars - Bukan cuma Bumi, Mars juga memiliki atmosfer, meskipun beberapa di antaranya telah hilang selama miliaran tahun.

Mars menjadi bukti adanya perubahan iklim skala besar. Planet ini telah kehilangan sebagian besar atmosfernya yang dulunya tebal menjadi atmosfer yang 100 kali lebih tipis daripada di Bumi, dengan sekitar 1% kepadatannya.

Para ilmuwan terus mempelajari komposisi atmosfer planet dan volumenya untuk menentukan apakah pernah ada kehidupan di planet keempat dari matahari dan apakah planet Mars bisa menjadi planet kehidupan seperti Bumi?

Dikutip dari World Atlas pada Kamis (26/8/2021), atmosfer Mars terutama terdiri dari karbon dioksida (95%). Unsur-unsur sisanya adalah nitrogen (2,7%), argon (1,6%), oksigen (0,13%), karbon monoksida (0,08%), dan kadar minor air, nitrogen oksida, neon, hidrogen-deuterium-oksigen, kripton dan xenon.

Karbon dioksida merupakan bagian terbesar dari atmosfer Mars. Planet ini menjadi sangat dingin saat bulan musim dingin. Lapisan es karbon dioksida terbentuk di kutub, tetapi ketika terkena panas, lapisan es tersebut mengalami sublimasi dan kembali ke bentuk gas. Akibat dari karbon dioksida berubah dari gas ke bentuk padat secara teratur.

Sehingga komposisi atmosfer dapat berubah dari tahun ke tahun sebagai elemen mengembun atau menyublim. Tingkat karbon dioksida di Planet Merah melebihi yang ada di Bumi karena kurangnya kehidupan tanaman, yang membantu mengubah karbon dioksida menjadi oksigen.

Meskipun menyumbang hanya 2,7% dari atmosfer di Mars, banyak ilmuwan percaya mungkin ada tingkat nitrogen yang lebih tinggi di planet ini karena beberapa di antaranya mungkin tersembunyi dan masih tersimpan sebagai garam nitrat di dalam tanah merah planet. Namun, jumlah nitrogen padat tersebut belum diukur.

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kondisi Lingkungan Mars

Aktivitas astronot analog Israel saat melakukan simulasi kehidupan di Planet Mars di Gurun Negev, Minggu (18/2). Proyek D-MARS merupakan hasil kerja sama Kementerian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Israel dengan Badan Antariksa Israel. (MENAHEM KAHANA/AFP)
Aktivitas astronot analog Israel saat melakukan simulasi kehidupan di Planet Mars di Gurun Negev, Minggu (18/2). Proyek D-MARS merupakan hasil kerja sama Kementerian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Israel dengan Badan Antariksa Israel. (MENAHEM KAHANA/AFP)

Ada lebih banyak argon di atmosfer Mars daripada planet lain mana pun dan kadarnya konstan karena gasnya tidak mengembun. Meskipun jumlah sebenarnya tetap stabil, tingkat relatif argon di atmosfer dapat berfluktuasi ketika karbon dioksida bergerak masuk dan keluar dari atmosfer melalui kondensasi.

Planet Merah adalah lingkungan yang dingin seperti gurun dengan dasar sungai kering dan mineral yang hanya terbentuk dari air cair. Elemen-elemen penyusun planet ini membuat para ilmuwan percaya bahwa Mars pernah memiliki atmosfer yang cukup tebal untuk menahan panas, yang memungkinkan air mengalir di permukaannya yang mirip dengan Bumi.

Saat atmosfer memudar, iklim Mars berubah menjadi tanah beku dan kering. Air menjadi langka atau tidak ada sama sekali. Atmosfernya Mars kini menjadi sangat tipis dan tidak bisa sebagai planet kehidupan. Planet Merah ini sangat dingin, dengan suhu rata-rata berkisar sekitar -80 derajat Fahrenheit atau -60 derajat Celcius dan suhu dingin mencapai -195 F (-125 C) di dekat kutub dan panas tengah hari mendaki ke 70F, atau 20C, di dekat khatulistiwa.

Sulit untuk memperkirakan berapa banyak atmosfer Mars yang hilang, karena para ilmuwan tidak dapat memecahkan misteri seberapa tebal lapisan itu pada zaman kuno. Meski begitu penelitian menemukan planet Mars masih mampu untuk menjaga planet tetap hangat dan air mengalir. Walau tidak ada bukti seberapa banyak atmosfer yang pernah dimiliki Mars.

Sementara para ilmuwan telah melihat isotop oksigen di planet Mars sebagai petunjuk selanjutnya. Isotop yang lebih ringan lolos ke luar angkasa lebih cepat daripada yang lebih berat. Planet merah ini memiliki tingkat yang kaya akan isotop oksigen yang lebih berat. Jumlah ini dapat membantu memperkirakan berapa banyak lagi atmosfer yang pernah ada. Bilamana para ilmuwan meneliti dengan asumsi jumlah isotop oksigen ringan dan berat di Mars pernah mirip dengan Bumi.

Banyak Karbon Dioksida

Planet Mars (NASA).
Planet Mars (NASA).

Beberapa percaya bahwa atmosfer mungkin telah dikompromikan oleh dampak yang menghancurkan dari sebuah benda kecil, yang dapat melepaskan banyak isotop dan meninggalkan lapisan atmosfer yang lebih tipis. Teori terkemuka tentang alasan hilangnya atmosfer adalah bahwa gravitasi ringan planet dan kurangnya medan magnet membuat atmosfer purba rentan terhadap tekanan dari angin matahari yang kuat, yang membawa aliran partikel yang konsisten dari matahari. Tekanan dari matahari menarik isotop yang lebih ringan dari atmosfer dan menipiskannya.

Pada tahun 2013, misi MAVEN NASA mengukur tingkat atmosfer Mars yang terkikis oleh angin matahari. Dari sini menyimpulkan tingkat kehilangan lapisan atmosfer lainnya sepanjang sejarah. Temuan menunjukkan Mars kehilangan sekitar 100 gram, atau 0,25 pon, atmosfernya setiap detik. Ketika semburan matahari terjadi, tingkat itu meningkat sekitar 20 kali lipat. Para ilmuwan memperkirakan ketika atmosfer paling tebal, tingkat angin matahari yang sama akan melepaskan lebih cepat.

Atmosfer di Mars mungkin jauh lebih tipis daripada di Bumi, tetapi tetap cukup utuh untuk menyebabkan cuaca, awan, dan angin. Seringkali selama musim semi dan musim panas menyebabkan badai angin "giant dust devils", menghempaskan debu besi teroksidasi yang menutupi permukaannya, dan memberi Mars warna merah khasnya.

Satu teori tentang penyebab badai debu adalah bahwa partikel di udara, yang dianggap sebagai bagian permanen dari atmosfer, menyerap sinar matahari dan menyebabkan kantong udara yang lebih hangat mengalir melalui daerah dingin. Sehingga menghasilkan angin kencang. Angin ini mengangkat lebih banyak debu dari tanah ke udara, memanaskan atmosfer lebih banyak, menciptakan lebih banyak angin dan debu.

Tingkat karbon dioksida yang tinggi di atmosfer menciptakan kepingan salju Mars, yang sebenarnya merupakan partikel kecil yang terbentuk bersama dan menciptakan efek seperti kabut. Kutub planet ini juga tertutup lapisan es, tetapi ini juga sebagian besar terdiri dari karbon dioksida daripada air.

Reporter: Bunga Ruth

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel