Platform Gim Virtual Reality Rec Room Sandang Status Unicorn

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Platform gim virtual reality (VR) Rec Room telah menyadang status unicorn senilai Rp 18 triliun pada pendanaan terbaru sebesar Rp 1,4 triliun. Peningkatan jumlah pengguna yang cukup signifikan selama pandemi jadi salah satu faktornya.

Seperti diketahui, platform ini menjadi salah satu di barisan virtual reality yang telah mencapai level unicorn. Artinya, ini menjadi capaian penting pasca-akuisisi Facebook atas Oculus VR sebesar Rp 34,6 triliun pada 2014 yang mendorong bisnis VR modern.

Dikutip dari The Verge, Jumat (26/3/2021), Rec Room yang berdiri pada 2016 adalah aplikasi gratis yang memungkinkan pemain membangun ruang virtual dan gim khusus yang dapat dimainkan di berbagai platform.

Perusahaan yang berbasis di Seattle ini diluncurkan di Steam sebagai platform yang berfokus pada VR, dan pada tahun 2018, berkembang ke platform non-VR.nSekarang tersedia di Xbox, PlayStation, iOS, dan PC.

CEO Rec Room, Nick Fajt, mengatakan kepada The Verge bahwa penggunaan VR pada platform meningkat selama musim liburan karena sebagian dari penjualan headset Oculus Quest 2.

Kantongi 15 Juta Pengguna

Pada 2020, Rec Room mengalami peningkatan pendapatan sebesar 566 persen, yang sebagian besarnya berasal dari pembelian dalam gim. Kini, platform itu telah memiliki lebih dari 15 juta pengguna.

Fajt mengatakan perusahaan sekarang memiliki 1 juta pengguna VR aktif bulanan, jumlah yang meningkat tiga kali lipat selama pandemi, seperti dalam laporan The Wall Street Journal.

Pengguna utama platform ini adalah remaja berusia antara 13 dan 16 tahun, kata Fajt, jadi Rec Room mendapat manfaat dari siswa yang online lebih lama selama lockdown virus corona pada 2020. Tetapi popularitasnya juga meningkat sebelum orang-orang terkurung di rumah mereka.

“Ini tren percepatan pandemi yang telah kami lihat selama beberapa tahun,” kata Fajt.

Fjat menambahkan banyak orang mencari tempat alternatif digital untuk bertemu teman selain sekolah atau pun kantor.

“Saya pikir itu benar apakah remaja pergi ke sekolah secara fisik atau di Zoom. Orang membutuhkan ruang seperti ini,” tambahnya.

Meski platform mungkin mengalami penurunan pengguna setelah remaja dapat berkumpul secara langsung, dia melihat Rec Room lebih dari sekadar pengganti sosialisasi di kehidupan nyata.

“Ini membantu banyak orang mempertahankan hubungan dengan teman-teman yang jaraknya ratusan atau ribuan mil,” kata Fajt.

Sebagai informasi, Rec Room sedang mempersiapkan IPO di tahun-tahun mendatang. Sementara itu, platform gim lain terus berkembang berkat peningkatan dari penonton pandemi.

Peningkatan Tajam

Roblox, platform gim online untuk pengguna yang sedikit lebih muda daripada Rec Room, juga telah melihat peningkatan tajam dalam penggunaan selama pandemi.

Roblox go public melalui daftar langsung awal bulan ini dan mengatakan dalam prospektusnya bahwa ia memiliki 31,1 juta pengguna harian, yang menghabiskan rata-rata 2,6 jam setiap hari di platform tersebut pada tahun lalu.

Roblox mengatakan kepada The Verge bahwa lebih dari separuh anak-anak dan remaja AS di bawah usia 16 tahun memainkan permainan tersebut.

Selama pandemi, ada banyak perdebatan tentang peningkatan waktu tayang anak-anak, tetapi gim seperti Roblox dan Epic Games 'Fortnite menyediakan sosialisasi, hanya saja tidak secara langsung seperti yang biasa kita lakukan.

Sebelum pandemi, beberapa keinginan untuk mengembangkan perangkat keras AR dan VR baru mulai berkurang. Kendati demikian, CEO Sony PlayStation Jim Ryan, menyarankan pada bulan Oktober bahwa pembaruan headset Sony PlayStation VR masih beberapa tahun lagi.

Tetapi perusahaan lain telah bertahun-tahun meningkatkan upaya mereka dalam perangkat keras AR dan VR.

Facebook dan Apple

Kabar terkini melaporkan Facebook memiliki sekitar 10.000 karyawan yang berfokus pada perangkat baru di kedua bidang tersebut, dan perusahaan telah memamerkan prototipe produk penelitian eksperimental dan berencana untuk merilis kacamata pintar Ray-Ban, akhir tahun ini.

Selain itu, Apple telah lama dikabarkan akan mengerjakan perangkat keras AR dan VR, dan laporan terbaru menunjukkan bahwa pembuat iPhone itu akan meluncurkan perangkat VR sekitar tahun 2022.

"Pasar telah menunjukkan peningkatan minat terhadap perusahaan gim. Menurut saya, itu hanya akan berkembang jika lebih banyak data tersedia tentang kekuatan dan ketahanan bisnis ini," pungkas Fajt.