PLN Janji Bangun Pembangkit EBT Usai Proyek 35 Ribu MW Selesai

·Bacaan 2 menit

VIVA – PT PLN (Persero) menegaskan telah menyiapkan sejumlah program pemanfaatan Energi Baru Terbarukan atau EBT. Program itu, dilakukan guna mengubah sumber energi PLN setelah program 35 ribu MW selesai.

Direktur Utama PLN, Zulkifli Zaini mengatakan program pemanfaatan EBT yang disiapkan tersebut antara lain pencampuran biomassa ke PLTU batu bara atau co-firing dan konversi pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) berbahan bakar minyak ke EBT.

Menurut dia, langkah tersebut sesuai dengan komitmen perseroan untuk mendukung penuh pemanfaatan EBT sebagai kontribusi perusahaan terhadap lingkungan hidup yang lebih bersih di Tanah Air.

"Kami berkomitmen setelah program pembangunan pembangkit 35 ribu MW ini selesai, PLN hanya akan membangun pembangkit bersumber dari EBT," kata Zulkifli dalam diskusi virtualnya, di Jakarta, Jumat 7 Mei 2021.

Adapun untuk program listrik 35 ribu MW saat ini, Zulkifli mengakui sudah mencapai 95 persen berjalan dan ke depan secara bertahap akan masuk keseluruh sistem kelistrikan PLN.

Sementara itu, untuk program co-firing, Zulkifli menjelaskan bahwa pihaknya hingga 2025 menargetkan di 52 lokasi PLTU dengan kapasitas 10,6 giga watt dan kebutuhan pelet biomassa sebanyak 9 juta ton per tahun.

Program tersebut, kata Zulkifli telah mulai diuji coba pada 2018 dan memiliki banyak manfaat seperti lingkungan menjadi lebih bersih juga memberdayakan masyarakat melalui penyiapan biomassa dan pembuatan pelet.

"Dengan pemberdayaan ini, penghasilan masyarakat meningkat, ekonomi masyarakat bergerak dan selanjutnya ekonomi daerah juga bergerak," ujarnya.

Sedangkan, untuk konversi PLTD ke EBT setempat, menurut Zulkifli, PLN menargetkan program tersebut berlangsung di 2.130 lokasi yang mencakup 5.200 unit mesin diesel.

Program tersebut terbagi menjadi tiga tahap. Pertama, berlangsung di 200 lokasi PLTD berkapasitas 225 MW. Mulai pengadaan pada 2021 dengan target operasi atau commercial on date (COD) antara 2023-2024.

Tahap kedua, dengan target 500 MW, mulai pengadaan pada 2022 dan target operasi 2024-2025. Dan ketiga, mencakup 1.300 MW dengan target COD periode 2025-2026.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel