PLN luncurkan SPKLU kedua di Sulsel

·Bacaan 2 menit

PT PLN (Persero) melalui PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Sulselrabar meluncurkan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) kedua di Sulawesi Selatan di Kantor PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Makassar Selatan, Jalan Hertasning Makassar.

Giat tersebut merupakan upaya PT PLN untuk terus mengkampanyekan penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) di Indonesia, khususnya di Sulawesi Selatan.

Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara PT PLN, Adi Priyanto pada peresmian SPKLU Makassar Selatan, Selasa, mengemukakan, percepatan program KBLBB akan mendukung pengurangan impor BBM dan meningkatkan ketahanan energi nasional.

"Kami berharap kehadiran SPKLU di gerbang Indonesia Timur ini dapat mendukung dan mempercepat terwujudnya ekosistem kendaraan listrik di Tanah Air dan mendukung para pengusaha penyedia kendaraan listrik," ujar dia.

Baca juga: PLN-Mall Gaia kolaborasi bangun SPKLU pertama di Kalimantan Barat

Adi menjelaskan, proyeksi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dalam Grand Strategi Energi Nasional, pada tahun 2030 jumlah mobil listrik ditargetkan sekitar dua juta unit dan motor listrik sekitar 13 juta unit.

Pada tahun yang sama, target penyediaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) sekitar 30 ribu unit dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik (SPBKLU) sekitar 67 ribu unit.

Saat ini terdapat sembilan unit SPKLU telah beroperasi dan tersebar di wilayah kerja PLN Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara.

Saat ini terdapat tiga SPKLU di area kerja PLN UIW Sulselrabar, satu unit berada di Kendari dan dua lainnya di Makassar.

Baca juga: Gubernur Riau-PLN resmikan stasiun pengisian kendaraan listrik pertama

Ketua DPRD Kota Makassar Rudianto Lallo mengapresiasi langkah PLN dalam menyediakan SPKLU untuk memudahkan masyarakat memiliki kendaraan listrik.

"Sebagai pemerintah kami berkewajiban untuk turut menyukseskan dan mewujudkan iklim KBLBB. Kami akan mendorong Pemerintah Kota Makassar agar dapat mencoba dan memakai kendaraan listrik," katanya.

Selaras dengan hal tersebut, Wali Kota Makassar yang diwakili oleh Assisten II Bidang Ekonomi Ir Rusmayani mengatakan, Pemkot Makassar sangat mendukung 0 emisi karbon dari langkah PLN dalam menggaungkan gaya hidup elektrifikasi.

"SPKLU yang dibangun oleh PLN merupakan dukungan bagi Pemerintah Kota Makassar untuk menuju 'Green City' yang dapat mengurangi emisi karbon," kata dia.
Baca juga: PLN rilis perahu listrik dukung ekosistem kendaraan listrik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel