PLN majukan pertanian di Kabupaten Bangli agar ekonomi Bali bangkit

·Bacaan 2 menit

PT PLN (Persero) memajukan sektor pertanian di Kabupaten Bangli agar ekonomi di Pulau Bali, yang menjadi ikon pariwisata dunia, cepat bangkit dan pulih kembali.

"Potensi pelanggan di Bali sangat besar, kami optimis perekonomian Bali bisa bangkit melalui pertanian. Jika masyarakat cermat bahwa menggunakan energi listrik lebih efisien dan mampu meningkatkan produktivitas hasil usahanya hingga 22 persen," kata General Manager PLN UID Bali I Wayan Udayana dalam siaran pers di Bangli, Bali, Sabtu.

Tak hanya mendukung melalui pasokan listrik saja, namun PLN juga memberi perhatian melalui kegiatan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Salah satunya dengan menyalurkan bantuan pengembangan irigasi pertanian bawang kepada Kelompok Tani Sejati di Desa Songan senilai Rp60 juta.

"Bantuan diberikan untuk mesin pompa dan pemasangan instalasi pipa air dari danau ke lokasi tandon petani bawang," kata Donald F Manurung, Manajer Keuangan dan Umum PLN UP3 Bali Timur saat memberikan bantuan PLN Peduli di Wantilan Desa Penglipuran, Bangli, Kamis (16/12/2021).

Selain itu, bantuan juga diberikan untuk pengembangan smart farming pertanian bawang PMK Songan sebesar Rp45 juta, antara lain berupa pemasangan sprinkler, lampu hama dan juga modul kontrol untuk pertanian pintar (smart farming).

Pada kesempatan itu, PLN Peduli turut menyalurkan bantuan berupa pengelolaan sampah menjadi pupuk organik di Desa Wisata Penglipuran senilai Rp25 juta kepada Pengelola Kebun Bunga Gesing Sari Desa Penglipuran dan bantuan sarana kebersihan lingkungan di Desa Kayubihi senilai Rp25 juta serta seperangkat gong kebyar di Merajan Dewa Kembengan dengan nilai Rp200 juta.

Wayan Udayana menjelaskan pandemi COVID-19 menjadi bukti bagi Bali bahwa dalam memulihkan perekonomian, sektor usaha selain pariwisata harus dapat diperkuat.

PLN menyadari hal ini dan terus berupaya untuk mendukung pemulihan perekonomian masyarakat Bali melalui berbagai program termasuk electrifying agriculture yang telah diluncurkan sejak Oktober 2020 lalu.

Demi mewujudkan iklim usaha di sektor pertanian semakin kondusif, prospektif, dan menjanjikan bagi masyarakat, PLN memberikan kemudahan khususnya bagi pelaku usaha sektor pertanian yang ingin beralih menuju pengelolaan pertanian yang lebih modern.

"Kami telah bekerja sama dengan bank-bank terkait, agar masyarakat yang ingin menggunakan beralih menggunakan mesin berbasis listrik, ataupun inovasi teknologi lainnya yang membutuhkan listrik agar didukung dengan baik," ungkap Udayana.

Ia menambahkan antusiasme pelaku usaha pertanian, perkebunan, hingga peternakan untuk mengikuti program ini semakin meningkat. Tercatat pelanggan di sektor ini hingga November 2021 mencapai 1.379 pelanggan atau terdapat penambahan 394 persen dibandingkan dengan bulan yang sama 2020.

Baca juga: PLN sediakan SPKLU "ultra fast charging" untuk KTT G20 di Bali
Baca juga: PLN Bali sediakan stasiun pengisian daya kendaraan listrik
Baca juga: PLN Bali Selatan tanam 6.900 bibit pohon dukung ruang terbuka hijau

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel