PLN perluas konversi LPG ke kompor induksi di empat kabupaten Bali

PT PLN (Persero) bakal memperluas penerapan program peralihan pemakaian kompor LPG ke kompor induksi di empat kabupaten di Bali, yaitu Badung, Tabanan, Singaraja, dan Gianyar.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Bali I Wayan Udayana menyampaikan perluasan itu dilakukan setelah 1.000 pengguna LPG beralih ke kompor induksi di Denpasar.

“Penerimaan masyarakat terhadap kompor induksi cukup baik, dan dari testimoni pengguna mengungkap kenyamanan menggunakan kompor induksi. Untuk itu kami sap melanjutkan program ini menyasar kabupaten lainnya,” kata Udayana sebagaimana dikutip dari keterangan resmi PLN yang diterima di Denpasar, Bali, Kamis.

Demi mewujudkan peralihan itu di empat kabupaten, Udayana menyampaikan PLN menggunakan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) sebagai acuan memilih warga yang akan menjadi sasaran program, yaitu para calon kelompok penerima manfaat (CKPM).

Jumlah CKPM di empat kabupaten Bali itu mencapai 10.000 orang.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Jisman P. Hutajulu memuji program konversi LPG ke kompor induksi PLN.

Ia menyampaikan program itu merupakan kontribusi PLN membantu pemerintah mengurangi ketergantungan terhadap impor gas LPG.

“Kita harus turut mendukung dan menyukseskan program pemerintah konversi kompor LPG ke kompor induksi, karena dengan ini PLN turut ambil bagian melalui peralihan penggunaan energi impor menjadi energi dalam negeri dengan mengurangi impor gas LPG,” kata Jisman.

Ia pun meminta PLN untuk semakin aktif menggelar sosialisasi penggunaan kompor induksi ke masyarakat.

“Sosialisasi harus terus dilakukan dengan membuat modul, atau media lainnya seperti video yang mampu menjelaskan secara praktis sehingga masyarakat tahu dan yakin kompor induksi itu aman. Jika disentuh, tidak panas, dan pengeluaran juga tidak mahal,” kata pejabat Kementerian ESDM itu.

Ia menambahkan PLN juga harus menyampaikan kepada masyarakat bahwa penggunaan kompor induksi tidak mengganggu kapasitas listrik di rumah.


Baca juga: Kompor listrik diusulkan jadi program nasional, guna hemat uang negara
Baca juga: YLKI dukung konversi LPG ke kompor induksi agar subsidi tepat sasaran
Baca juga: Pakar UGM sebut rencana konversi elpiji ke kompor listrik sangat tepat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel