PLN siap tambah 100 unit SPKLU tahun ini

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PT PLN (Persero) Bob Saril mengatakan bahwa tahun ini, pihaknya berencana menambah 100 unit Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) yang akan disebar di beberapa titik di seluruh Indonesia.

"Kita tidak menargetkan hal khusus, tapi kita harapkan di tahun ini akan menambahkan 40 unit dari kita dan 60 dari sistem franchising, jadi ada sekitar 100," kata Bob Saril di Nusa Dua, Bali, Rabu.

Menurut Bob, saat ini PLN telah bekerja sama dengan banyak investor melalui sistem Investor Own Investor Operate (IO2), di mana investor perlu menyediakan dana, lahan, dan mengoperasikan SPKLU. Sementara PLN akan menyediakan infrastruktur dan platform melalui aplikasi PLN Mobile.

Bob mengatakan, investor-investor yang telah bekerja sama dengan PLN untuk membangun SPKLU di antaranya mulai dari jaringan restoran makanan cepat saji, mal, hingga bank.

"Kami bekerja sama dengan mal, sudah banyak yang berminat. Kami juga sudah bekerja sama dengan BNI, kemudian ada Bank Mandiri juga," imbuh Bob.

Selain itu, Bob mengatakan, PLN juga mengajak para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan koperasi termasuk yang berada di desa-desa untuk turut membantu menambah ketersediaan SPKLU.

"Harapan kita, supaya UMKM yang di desa-desa itu minimal nanti ada namanya baterai swap atau tempat penukaran baterai," ujar Bob.

"Itu enggak mahal sebenarnya. Kalau hanya tukar baterai, misalnya satu atau dua GaN ya, itu sekitar Rp100 juta. Menurut saya, itu untuk UMKM masih memadai. Koperasi misalnya, itu pasti mampu dan mereka bisa menyediakan tempat," lanjutnya.

Saat ini, menurut Bob, PLN telah menyebar SPKLU di seluruh provinsi di Indonesia termasuk Papua. Sementara unit SPKLU terbanyak berada di Jawa dan Bali sebagai bagian dari persiapan Presidensi G20 Indonesia. Setelah itu, Bob mengatakan pemasangan SPKLU akan diprioritaskan di jalan-jalan tol.

"Setelah G20, kita akan bawa ke jalan tol dulu yang utama, sementara yang sudah ada akan kita tambah lagi, misalnya di daerah menuju Banyuwangi. Banyuwangi kan tolnya sampai ke Pasuruan, kita bisa pasang di beberapa tempat sehingga orang yang mau ke Bali bisa mengisi daya lewat situ," tutur Bob.

"Berikutnya kita ke jalan tol Sumatera. Kita sudah pasang di Lampung dan akan diperbanyak lagi. Nanti kan ada yang ke arah Jambi, itu akan kita pasang juga," pungkasnya.

Baca juga: Kementerian ESDM pacu peningkatan jumlah SPKLU dan SPBKLU

Baca juga: PLN, DAMRI, dan TEB kolaborasi hadirkan SPKLU untuk bus listrik

Baca juga: PLN telah bangun 139 SPKLU dukung pengembangan kendaraan listrik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel